Alfa, si Kucing Iblis

Oke, gue berubah pikiran.

Ternyata nge-Plurk ngebuat gue ngerasa jadi harus maintain dua blog, yang berarti sangat tidak mungkin bisa gue lakukan dua-duanya dengan fokus. Jadi, daripada yang Plurk jadi terbengkalai (response temen-temen di tiap Plurk gak dibales-bales), dan blog juga ikutan terbengkalai (jadi lebih giat nge-Plurk daripada ngeblog... sumpah, tendensinya jadi kayak gitu!), gue memutuskan tetap stay fokus ngeblog aja.

So, gue bakal ngapus account Plurk gue dan bar Plurk yang di kanan akan ilang hari Senen nanti. Bagi yang udah terlanjur keracunan Plurk yah monggo dilanjutkan. Makasih buat temen-temen Plukers gue yang chatting seru: Lumiere, pewe, giginyakuning, blue9lazses, dan lain-lain. Kita ketemu di blog ini lagi aja ya. Mohon dimaklumi. Hehe. :)

Oke, urusan Plurk beres,
gue mau curhat...

Salah satu kegiatan rutin yang gue lakukan sebelom Sahur adalah ngagetin Alfa, kucing keluarga kita. Biasanya, pas gue baru bangun saur dengan mata setengah kebuka, Alfa udah ngeong-ngeong di lantai dua, tanda pengen dikasih makan. Kalau udah gitu, gue suka lari dari jauh dan ngagetin Alfa sambil bilang "DHUAAARRRR!!!!" sampai dia loncat ketakutan. Hal ini gue lakukan terus dari hari pertama puasa. Memompa adrenalin. Memancing ego manusia. Sungguh menyenangkan.

Anehnya, kemarin pagi, begitu gue keluar kamar, gue ngeliat Alfa duduk di deket tangga. Engga ngeong. Engga ngapa-ngapain. Hanya duduk di deket tangga tanpa perasaan bersalah. Seperti biasa, dari kejauhan gue berlari, gue mencoba ngagetin si Alfa. Eh si Alfa ngibrit ke bawah tangga. Karena semangat, gue terus lari ngejar Alfa... Dia tiba-tiba STOP, gantian gue yang KAGET, dan... gedubrak, gedubrak, gedubrak... gue JATOH KE BAWAH TANGGA!!!!!

Gue langsung mengerang kesakitan, duduk di sofa.
Nyokap teriak dari dalam kamarnya.

Nyokap: Ya ampunnn... suara apa itu?
Gue: *suara sok melas* Barusan jatoh, Ma... dari tangga... Aduhh...
Nyokap: *santai* Oh, kirain tasnya Anggi-Inggi jatoh.
Gue: ...


korban tipu muslihat Alfa

Gue melihat ke arah kaki gue, ternyata jari tengah kaki kanan gue kukunya biru. Lengkap dengan lecet di bagian tengah. Pas gue cari-cari Alfa ke sana-ke sini, dia tidak terlihat. Dia telah kabur. Dia telah kabur dengan penuh kemenangan. Inilah tanda kucing menunjukkan supremasinya terhadap majikannya. Inilah Alfa, si kucing iblis... licik dan penuh strategi! Gue menjadi korban pembalasan dendam Alfa. Besok pasti gue bales lu, Fa. Tunggu pembalasan gue. Karena dendam di hati orang yang dikhianati kucingnya tidak mudah hilang.


wujud asli alfa

Ya, tidak mudah hilang.


suram banget