BBB & si Kebo

Siang itu gue lagi nelpon temen SMA gue, lalu tanpa ada firasat apa-apa tiba-tiba dia ngomong..

Dia: Gimana kalo lo nemenin gue nonton BBB?
Gue: HAH?

Bagi gue, kabar ini lebih buruk daripada "Dith, nenek lo meninggal",
mimpi apa gue, tiba-tiba diajakin nonton BBB, film aneh segala rupa itu.

Dia: Abisnya gue ngajakin temen-temen gue, eh gak ada yang mau nemenin gue. Katanya gue norak lah, aneh lah, gitu deh..
Gue: Wajar.. wajar..
Dia: LO TEMENIN GUE DEH!

Waktu seakan berhenti,
petir menyambar dari kejauhan.

Gue: Lo minta gue nemenin lo nonton BBB? Hah? Kalo keluarga gue tau gimana? Kalo nyokap bokap gue tau gue nonton BBB, gue bisa gak dianggep anak lagi! Hidup gue bakal berubah 100 persen kalo gue ketawan nonton BBB!!!! *ekstrim*

Dilema ini sempet gue utarakan pada Pimpinan Redaksi Gagasmedia,

Gue: Mbak Windy, coba ya, menurut Mbak Windy aku nonton BBB gak?
Mbak Windy: Gak ada salahnya lah Dit, mencari tontonan..
Gue: Mhhhh tapi ya.. sendainya aku suatu saat mencalonkan diri jadi presiden, terus masyarakat tau kalo aku pas masih muda pernah nonton BBB.. dan berita itu kesebar ke media massa.. Yah aku otomatis kalah lah, mana ada yang mau milih?!!!!!
Mbak Windy: *kalem* yah, itu engga mengurangi citra diri lo yang udah kacau kan?!
Gue: Monyet. (dalem ati, gak berani ngomong takut bukunya gak diterbitin)

Pada akhirnya, gue gak jadi nemenin temen gue itu nonton BBB. Gue udah dateng ke PIM eh ternyata dia mendingan milih nonton Simpsons ama temen-temen SMA gue yang laen. Ya sudahlah gue pulang.

On the lighter side, di saat yang sama kita kumpul-kumpul ama temen SMA di PIM itu, gue ketemu lagi sama si Kebo. Ya, si Kebo yang ada di Kambingjantan itu.. Kita gak pernah ketemu lagi semenjak kita putus, agak-agak gak "asik" aja soalnya putusnya. Pembicaraan pun berputar di antara kita berdua..

Kebo: Kamu tahu, gak banyak yang berubah ya..
Gue: Iya..
Kebo: Kalau menurut kamu, ini pertanyaan biasa aja ya, mungkin gak sih kita bisa bareng lagi? Maksudku, berandai-andai aja..
Gue: Hmmm, mungkin gak? Mungkin aja sih. Tapi, sejujurnya aku gak berani.
Kebo: Gak berani?
Gue: Iya, gak berani aja. Gak berani untuk ngulang semuanya lagi. Udah kebanyakan aja apa yang kita lewatin. Biarin aja yang udah ada kayak yang udah ada. Gak usah diulang atau kita coba lagi. You know, kita emang udah terlalu lama sih ada di kehidupan masing-masing. Dan kita, setidaknya udah mulai move on semenjak kita putus saat itu.. kapan? 1 tahun lalu? 2 tahun?
Kebo: Yah, satu tahun lebih..
Gue: Saat ini Kamu udah punya pacar lagi, dan aku mencoba untuk mencari lagi yang terbaik buat aku. Untuk saat ini, emang ini yang paling bener.
Kebo: Iya, kita lihat aja apa yang Tuhan rencanakan dengan hidup kita masing-masing.
Gue: Tapi ya, semua yang kita punya itu emang ngebuatnya jadi utuh. Maksudku, air mata yang ada pas kita jadian dulu, ketawa-ketawanya, bego-begoannya, bandel-bandelnya. Semuanya ngebuat itu jadi satu bola gede, yang pas udah lepas jadi nyisain satu lobang ini aja..

Pas jam 10.30 gue beranjak dari Food Court PIM 2, bersama Kebo dan temen-temen lainnya (dan si temen gue yang gak jadi nonton BBB itu, dasar rese! Hehe). Di eskalator gue berpikir banyak, seru aja kalau abis ngobrol ama salah satu mantan kita (apalagi dia mantan gue yang paling lama.. 2,5 tahun bo!), kita jadi tahu apa yang salah dan jadi sedikit ngerti lebih jauh tentang diri gue sendiri. We definitely have moved on with our lifes, and that's a very good thing to know.

Beberapa menit kemudian, sewaktu nungguin mobil di valet,
gue mengirimkan SMS kepada orang lain, kepada dia, ehm, "yang diharapkan".

Pertanyaan itu pun timbul: Apakah dia ini, yang gue cari?

Perasaan gue saat itu, perasaan geli-geli aneh abis ngobrol ama si Kebo dan berusaha untuk menemukan orang yang tepat menjadi semacam pencerahan bagi gue. Kita udah sama-sama bisa ngelupain masing-masing dan saatnya maju ke depan. Bagi gue, mulai saat ini gue akan baik-baik aja.. Gue sekarang udah mulai mencari orang baru lagi, berusaha menemukan kecocokan kembali dengan orang lain, menemukan sisi-sisi romantis yang baru, sesuatu untuk dinget-inget aja untuk di masa depan.

Seperti dengan dia "yang diharapkan" ini, yang rumahnya ada di ehm, "negara" berbeda. Sedangkan, perasaan gue untuk saat ini, digambarkan jelas oleh kalimat terakhir di novel Harry Potter yang terbaru: "All was well".

Dan di mobil, lagu "Sampai Kapan"-nya Maliq ngebuat gue pengen ngais-ngais tanah.


lagi bener

for all readers..

Setelah selama ini gue baru sadar ternyata di friendster ada grup Kambingjantan, yang dibuat oleh pembaca gue bernama AYU (makasih banget yah Ayu :) ). Setelah selama ini juga (dan setelah tahu my fellow in writing, Sitta Karina, pernah bikin acara serupa), gue jadi pengen bikin acara kumpul-kumpul bareng pembaca buku gue. Ini sebagai kesempatan gue untuk berterimakasih buat pembaca. Gimana pun juga, tanpa pembaca apalah artinya gue, hanya seonggok upil tanpa lubang hidung. Hehe. So, please come and sit down, and we'll have a nice chat.. this will be a nice opportunity for me to thank you personally for reading/buying my book. :)

NONGKRONG BARENG
(booksigning & casual chat with the author)

TEMPAT:
MP Book Point, Jl Puri Mutiara no 42, Jeruk Purut,
Jakarta Selatan telpon 75910212

WAKTU:
Sabtu 4 Agustus 2007
11.00 - 14.00

*tidak dipungut biaya, makan & minum ditanggung peserta*

Kalau mau ikutan, mohon konfirmasi kedatangan via SMS secepatnya ke:
Rendy - 08151606159

nongkrong yuks

Oh ya, satu hal lagi, tadi manager promosi Gagasmedia bilang kalo buku ketiga gue nanti akan ada sistem pemesanan duluan (pre-order). Bagi pemesan duluan akan mendapatkan T-Shirt bergambar sampul bukunya, dan disediakan hanya sebanyak 333 buah (kenapa 333? Ini ada hubungannya ama judul buku ketiga gue.. hehehe). Sistem pemesanannya seperti apa dan gimana, akan gue kasih tau melalui newsletter dan website ini kalau tanggal terbit dan harga bukunya udah ada, kabar terakhir sih Agustus akhir/September awal bukunya terbit (ngeditnya agak lama soalnya Pimpinan Redaksinya Gagasmedia sendiri yang ngedit, makasi yah mbak!).

Eniwei, see you soon!

PS: makasi banget juga ya udah ngasi komen di blog ini, setiap baca komen atau email atau friendster gue jadi semakin semangat dan semangat nulis. It means so much for me. Sekali lagi maaf kalo di FS blom di approve atau email blom sempet dibales (banyak.. huhuhu), I'll get to you as fast as I can. :D


menjadi penulis

tentang film #1

Akhirnya sampe juga di Jakarta setelah Umroh 9 hari! Mhuahahahahaha. Pengalaman gue di arab? Parah abis, penuh dengan hal-hal ajaib dan membingungkan. Seperti pengalaman nyaris sukses ngajak kenalan cewek arab dengan membaca surat Al Fatihah (karena gak bisa bahasa arab).. Hehe.. Gue juga masih jet-lagged banget.. Beda jamnya 4 jam sih antara Indonesia dengan Arab. Tapi ntar aja ah cerita"nya.. :P

Okay,
here's the more important stuff to say..

Hari Minggu kemaren gue makan di Kemang sama temen gue,ngobrol" banyak, life and everything. Gue inget dia sempet bilang, "Gue suka sama Neil Gaiman, di blognya dia ngejelasin gimana proses film Stardust yang diangkat dari bukunya itu dimulai. Semuanya, dari mulai pitching ke studio sampai akhirnya beberapa bulan lagi nongol di bioskop. Gue jadi jatuh cinta sama film itu, hanya dengan ngeliat gimana mereka mulai dari 0 sampai akhirnya jadi film berskala internasional."

Nah, sehubungan dengan itu, gue mau website ini juga sebagai sarana untuk ngasih lihat gimana perkembangan film Kambingjantan yang udah masuk proses perencanaan selama hampir satu tahun ini. Gue pengen di website ini, temen-temen bisa ngerasain proses pembuatan film Kambingjantan, dan pada akhirnya ngerasa apa yang gue rasain: seperti ngeliat bayi gue tumbuh dan berkembang. And that's a very pleasant feeling. :)

Eniwei lagi,
menjawab beberapa pertanyaan via email & blog ini tentang film,
gue mau cerita dikit perkembangan film sejauh ini...

Kita udah hampir tiga kali ganti sutradara. Pertamanya kita mau pake Sutawijaya, sutradara iklan. Setelah Sutawijaya di ganti, option kita ganti ke Hanung Brahmantyo. So far so good, tapi pada akhirnya kita juga kayaknya gak bisa nyamain visi dengan Hanung, akhirnya Hanung Brahmantyo diganti. Sekarang kita udah punya beberapa option baru untuk sutradara, seperti sutradara Film Kotak dan Jendela and the upcoming Jalangkung 3, Angga Sasoko (walaupun belum di-approach).. Atau editor perfilman, Cesa.. Atau scriptwriter kita yang sudah berpengalaman sekali (Cinta Silver, Jomblo, Catatan Akhir Sekolah), Salman Aristo. Sampai saat ini tahapnya masih brainstorming bareng.

Untuk masalah script, kita juga udah ngelakuin banyaaaaaaaaaaaaaaak banget perubahan. Script film Kambingjantan pertama-tama ditulis oleh Salman Aristo dan Tumpal. Setelah masuk ke sutradara, ternyata ada yang gak cocok, akhirnya dilanjutkan penulisannya oleh gue sendiri dan Mouly Surya (Mirror, D'Bijis). Setelah masuk untuk direview Hanung Brahmantyo, eh ada yang gak cocok dalam scriptnya dan akhirnya scriptnya DITULIS ULANG (ngerubah cerita hampir 60%) bareng-bareng oleh gue, Mouly Surya, dan Salman Aristo kembali.

Setelah tiga kali draft nulis script bareng, diiringi oleh meeting ampe pagi, ditambah perubahan sana-sini dan email-emailan sampai tak terhitung, akhirnya.. naskah film Kambingjantan di lock! Udah dikunci dan udah mencapai tahap final. Kita bahkan udah reading secara singkat.

draft terakhir film kambingjantan
final draft skenario kambingjantan

Masalah pemain, kita semua udah mulai brainstorming bareng, sambil nungguin casting pemain yang bakal dilakuin bulan depan. Beberapa nama udah ada di kepala, walaupun belum di casting. Gue akan diperankan oleh, ehm, gue sendiri (JANGAN KOMENTAR! Hehe). Gue sempet pengen si Kebo diperankan oleh Nagita Slavina, tapi produser gue pengen cewek yang main di Intan (gak tau namanya sapa, yang alisnya tebel.. Hehe). Selain itu nama Thomas Nawilis sempet kepikiran buat meranin Haryanto, tapi option terakhir sekarang kita pengen Junior yang berperan sebagai Haryanto. Untuk pemeran-pemeran yang lain, belum ada beberapa nama yang khusus yang sempet disebutin. But expect a public auditioning and famous actresses to do cameos in the movie. :)

Lalu,
selanjutnya apa?

Well, Tyas Abiyoga, salah satu produser film ini, bilang sama gue, "Film yang gue kerjain kemarin, Nagabonar Jadi 2, juga kayak gini prosesnya. Bolak-balik ganti script, perjalanannya juga panjang, hampir setahun baru kelar. Biasanya film yang prosesnya panjang dan terus menerus di revisi kayak gini hasilnya jadi bagus lho."

mbak tyas
mbak tyas saat meeting terakhir

Moga-moga, Mbak Tyas bener, karena setiap kali gue baca scriptnya gue selalu tertawa dan gak nyangka filmnya bisa seperti ini! Hehe. Film Kambingjantan ternyata memakan waktu lebih lama dari yang gue kira, tapi dengan revisi terus-terusan selama ini, gue yakin filmnya bakal funny yet meaningful. Gue gak pengen banget kita ngerjain ini secara instan.

Bagi yang penasaran filmnya bakal kayak apa, menurut Salman Aristo film ini "Woody Allen banget, karakternya insecure, funny, dan gak tau apa yang dipengenin dalem hidup". Di sisi lain, menurut gue, film ini (setidaknya dari scriptnya) lucu, humornya keluar pakem banget (ngikutin bukunya), dan quotable. I'm so in love with it.

Jadwal shooting masih tetep September 2007,
setidaknya menjelang/abis lebaran.

So, I'll be writing more soon about this baby. :D


film kambingjantan

 1 2 Next