this new book

Oke, beberapa kabar. Gue baru dapet berita dari Gagasmedia, ternyata percetakan yang ngurus buku gue molor, jadinya tuh buku baru ada di toko buku Senin depan. Hal ini berhubungan dengan temen-temen yang melakukan pre-order. Percetakan molor -> Pre-order dapetnya telat -> toko buku juga telat.

Not to worry, temen-temen yang pre-order pasti dapet duluan sebelom tuh buku nongol di Gramedia. Pokoknya, temen yang pre-order dapet prioritas dan privilege yang lebih besar deh. Ngebaca komen di post sebelomnya, beberapa temen ada yang emang udah dapet buku + kaosnya kemaren atau dua hari sebelumnya.

Sejujurnya, gue juga rada kecewa dengan pengelolaan sistem pre-order ini, tapi ini di luar kuasa gue, karena sekali lagi, gue gak ngurusin sama sekali pengelolaannya. Semuanya di bawah bagian pemasaran untuk penerbitan yang menerbitkan buku gue ini. Tapi emang gue belom sempet update di sini soal pre-order karena gue sempet sakit (musim flu nih!) dan gak sempet online dan ngecek soal buku, sorry for that. So, please don't kill the messenger. ;)

The good news is, gue puas banget ama bukunya. Cover-nya oke, pemilihan font-nya juga keren (beda sama font yang dipake di dua buku pertama gue, gue lebih seneng baca dengan font yang ini). Gue juga puas banget ngebaca cerita-cerita di dalamnya. Entah kenapa, gue ngerasa buku Radikus Makankakus ini lebih matang secara penulisan dan lebih bagus secara produksi (cover, setting, kertas, dll). I hope you enjoy it as much as I do. :)

Good news lagi buat yang ngelakuin pre-order, ternyata harga kaosnya lebih mahal dari harga bukunya. Jadi harga untuk pre-order memang bener-bener murah banget. Konsekuensinya sih Gagasmedia belom bisa ngelakuin launching buku gue karena kata Pimpinan Redaksi-nya "semua dana promosi cetakan pertama habis buat bikin bonus kaos". Hehehe. Gue juga suka kaosnya,vintage-vintage gimanaaaa gitu. Dan memang pantas untuk dicetak dengan sangat terbatas.

Eniwei, ini foto gue lagi tanda tangan buku-buku pre-order di gudang Gagasmedia sebelom buku tersebut dikirimkan. Bisa dibayangkan kenapa sekarang tangan gue harus di gips kan? Hehe.

preorder

Pulang dari gudang gue membawa satu copy buat Si Pacar dan otomatis dia menjadi pembaca pertama dari buku ketiga gue. Oke deh. Raditya Dika, over and out.

PS: Oh ya, gue akan ngisi materi seminar Blog, Pop, dan Citizen Jurnalism di acara FKM UI dengan tema Mahasiswa Menembus Media tanggal 1 September 2007. Berita bisa dilihat di sini.


menjadi penulis

Kendi

Wiken kemaren gue pergi ke Malaysia, ditemenin ama Si Pacar. Begitu pesawat mau take off, tiba-tiba ada satu orang pramugari nyamperin kita. Karena gak punya prasangka buruk apa-apa, kita sambut kehadiran sang pramugari dengan suka cita.

Pramugari: Uhhh.. maaf mas..
Gue: Iya?
Pramugari: (sambil nunjuk ke pramugari-pramugari lain di belakang) Gini, temen-temen saya nanya..
Gue: Iyaaa?
Pramugari: MAS INI ARTIS YANG MAEN DI SINETRON CANDY YA?
Gue: Hah? Siapa?
Pramugari: (nunjuk ke gue) Situ!!!
Gue: HAH?
Pramugari: Iya bukan mas??

Gue ngeliat ke Si Pacar,
mukanya menunjukkan kemangapan yang amat sangat.

Gue: Emang mirip ya?
Pramugari: Iya!

Merasa iseng,
gue ngibul aja.

Gue: (dengan muka sok artis) Yah.. emang sih.. Kita sekarang lagi libur syuting gitu..
Pramugari: (nengok ke belakang ke temen-temennya) BENER! BENERAN!
Gue: (panik) EEEEH! BUKAAAAN! BOONGAN MBAK!
Pramugari: (canggung) BENER.. BOONGNYA!

Hening.

Lalu si pramugari senyum-senyum gak jelas baru akhirnya pergi meninggalkan gue berdua. Si Pacar ketawa-ketawa gak jelas. Gue cukup panik, tapi seneng juga dibilang mirip artis (walopun gue gak tau juga yang dibilang mirip ama gue siapa, jangan-jangan yang kayak Adul gitu. Huhuhu). Atau, jangan-jangan sinetron Candy sebenernya bukan Candy yang berarti permen, tapi si pramugari maksud itu sinetron KENDI.. di mana tokoh utamanya adalah sebuah kendi aer ketemu ibu peri dan berubah menjadi manusia. Huhuhu.

My trip to Kuala Lumpur? Asik banget. Tapi gue gak sempet nyobain hawkers food mereka yang terkenal itu, makan biasanya malah di hotel atau malah sempet KFC segala. Si Pacar malah mabok toko sepatu Vincci, sepatuuuu mulu dipikirannya. Kadang gue suka heran, ada apakah antara wanita dengan sepatu? Hmmm, hmmm, hmmm? Kita malah end up bawa sembilan sepatu gabungan antara belanjaan gue degan Si Pacar. Hehe.

All in all, gue sirik ama Malaysia. Public transport-nya oke punya, jalanannya relatif aman, dan airportnya.. man, you gotta love the airport. Sirik gue. Kapan yah kita bisa seperti negara mereka? Kayaknya merdeka juga duluan kita..

Hmmmmh..


sehari-hari

crazy things

Bagi yang masih mo pre-order, masih bisa kok. Tapi hari rabu pelayanan pre-order di tutup. Kalo gak mo preorder, bukunya sendiri masih keluar di toko buku tanggal 29 Agustus (plus seminggu/dua minggu bagi di daerah).

Oke, here goes..
this is my long weekend bonanza..

Love makes you do crazy things, indeed. Jadi ceritanya hari Selasa minggu lalu Si Pacar pergi liburan ke Bali bersama sahabat deketnya berdua. Berhubung gue masih ngantor dan jadwal lumayan bikin pala meledug, gue cuman bisa melepas kepergian dia lewat telepon dengan pesan singkat dari dia, "Jangan bandel-bandel, ya. Aku pulangnya masih hari Minggu."

Gila bo, baru aja pacaran beberapa minggu udah ditinggal pergi ke Bali selama SATU MINGGU. Daripada gue mati kekangenan (emang ada gitu?), akhirnya gue nyusul aja ke Bali tanpa sepengetahuan Si Pacar. So, hari Jumat, gue naek Lion Air pergi ke Bali, cs-an ama temennya untuk ngagetin Si Pacar di McD Kuta.

Begitu sampe, dengan kaos, celana pendek, dan sendal, gue berdiri di depan McD Kuta. Temennya langsung nyamperin gue di depan, dan bilang, "Sumpah ya, dia gak tau apa-apa. Dia gak curiga sama sekali lo bakalan dateng ke sini! Aduh, gue takut dimarahin dia nih." Gue cuman manggut-manggut dan bilang, "Iya, dia pasti bakalan kaget banget! Ihihihihi."

Dengan semangat kepahlawanan (berhubung hari Jumat tgl 17 agustus) gue masuk ke McD Kuta, sementara si pacar masih makan ayam goreng dan sunglasses yang nempel di kepala. Temennya langsung nyamperin dia dan bilang, "Duh, sori banget ya!"

Gue langsung nongol ala setan film Indonesia dan bilang, "Hai!".
Si Pacar jerit, "AAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKK!"

Sunglasses-nya copot, ayam gorengnya terlepas, dan tangannya gemeteran. Semua orang di dalem ngeliatin dia. Pala-pala orang semuanya nengok ke arah kita. Gue senyum puas. Karena panik, langsung aja gue bilang, "Bagi minumnya ya." Dia masih gemeteran. Gue masih senyum najong. "Aku sebel sama kamu!" Kata Si Pacar. Orang-orang masih ngeliatin, karena salting gue ngambilin kulit sisa ayamnya dia dan bilang, "Enak kulitnya ya!". Dia melotot. Gue cengengesan.

Dua jam kemudian..
we kissed, di bawah langit kemerahan sunset Pantai Kuta. :)


lagi bener

 1 2 3 Next