Belalang itu Maha Romantis

Entah kenapa, gue sangat hobi nonton Animal Planet. Dari dulu gue emang suka sama binatang, tapi bukan dalam urusan melihara (i'm a sucker at those), melainkan dalam urusan nontonin tingkah laku mereka. Seru aja rasanya ngeliat pinguin ngeramin telor atau paus nongol di laut atau Ian Kasela gandengan tangan ama pacar barunya. Banyak banget hal dalam dunia perbinatangan yang membuat gue berpikir dan amazingly in awe.

Contohnya, gara-gara nonton Animal Planet, gue jadi tahu bahwa.. untuk urusan percintaan dan mati-matian demi cinta, belalang sembah jantan jagonya. Bayangin aja, setiap belalang sembah abis kawin, belalang sembah yang betina akan memakan kepala yang jantan. Serem memang, tapi yang jadi pertanyaan tak terjawab adalah: Kalo gitu, KENAPA MASIH ADA BELALANG JANTAN YANG MAU KAWIN? Apakah belalang-belalang jantan ini engga dikasi tahu sama emak-bapak belalang, mereka bertiga ngumpul di ruang tamu dan dibilangin, "Nak, jangan kawin ya.. ntar pala kamu buntung lho". Apakah mereka engga denger gosip-gosip dari temen-temen mereka sesama belalang atas hal ini? Kenapa masih ada belalang jantan yang mau kawin?

Gue berkesimpulan sendiri: semua belalang jantan udah tahu kepalanya bakalan dimakan kalo mereka kawin, tapi mereka tetep aja pengen kawin. Kesimpulan dari kesimpulannya berarti: belalang jantan itu berani mati demi cinta. Kesimpulannya lagi: tidak ada yang lebih romantis dari percintaan antara dua belalang, tidak jua Acha-Irwansyah.

belalang sembah
belalang sembah jantan: "I'm single and.. alive!"

Gara-gara mengerti hubungan antar-belalang ini, gue jadi ngerasa Romeo dan Juliet gak seromantis dulu, gue jadi ngerasa hubungan romantic antar-manusia tidak akan sampai pada level yang cowok rela palanya dimakan sama yang cewek. Ini semakin ngebuat gue jadi makin kagum atas cinta dua belalang sembah. Keren lu, lang!

Nah, kalo gitu mulai sekarang, kalian yang cewek-cewek silakan nanya ama cowok masing-masing: "Sayang, kamu sayang ama aku gak?" Kalo dijawab "Iya", coba tanya lagi: "Sesayang belalang sembah jantan sama belalang sembah betina?" atau bagi yang cowok silakan SMS cewek gebetannya "Aku sayang sama kamu. Makanlah palaku."

Gue aja kemaren di tengah siang bolong, gara-gara nginget-nginget belalang sembah, jadi SMS si Pacar:
"Sayang, aku bersyukur kita bukan belalang sembah"

Tapi SMS gue gak dibales sama dia,
(kayaknya dia menganggap SMS gue terlalu freak deh).

Tapi bener deh, coba ngebayangin seandainya manusia seperti belalang, pasti gue gak bakalan mau kawin. Gue pasti kerjaannya pacaran mulu. You know, seharusnya ada peribahasa yang didedikasikan untuk belalang jantan, sebagai bukti penghargaan kita atas unconditional love -cinta tanpa pamrih- mereka.. apa kek gitu seperti "Ada cinta sejati ada belalang".

Contoh lain, gue pernah liat satu siaran dokumenter tentang ferret (sejenis tikus/musang kecil). Setelah nonton dokumenter tersebut, gue baru tau ternyata kalau ferret gak bisa kawin pada musimnya, yang cewek akan mati karena kelebihan hormon. Dalam siaran dokumenter itu, dikasih liat satu ferret cewek yang lari-lari liar karena kelebihan hormon, gak nemuin pasangan yang mau ngawinin dia, lalu.. koit. Itu juga serem. Yang kasian justru ferret-ferret cewek yang jelek (dalam standar ferret, tentunya), mereka gak bakalan dapet pasangan kawin dan akhirnya.. mati sia-sia.

ferret cewek
ferret cewek: I'm single and.. O-oh, I'm gonna die!!!!!

Hmmh, bagi ferret-ferret ini mungkin lebih baik mati daripada jomblo.
Tapi, kalo gue, lebih baik gue jomblo deh daripada pala gue dimakan.


sehari-hari

Ketangkep Basah!

Wah, ternyata selama gue tinggal weekend kemaren website ini over-bandwidth, hasilnya sempet beberapa hari gak bisa dibuka. Gue jarang banget make internet pas weekend, makanya baru tahu dan gue urusin sekarang. Huhuhu. Seneng sekaligus pelit juga sih. Seneng, soalnya kalo website itu over-bandwitdth berarti terlalu banyak orang yang ngeliat website sampai bandwidth-nya (kapasitas) gak cukup. Pelitnya, berarti gue harus bayar lebih ke developer website untuk memperbesar bandwidth gue. Hehe. But I'm not compaining.. it's really nice to know dat people do actually come here and read. ;)

Eniwei, weekend gue penuh dengan "Ketangkep Basah". Ini semua dimulai dari hari Jumat pas gue ada acara buka puasa bareng temen-temen SMA di foodcourt PIM 2. Nah, sewaktu gue lagi nyari-nyari tempat duduk di antara lautan manusia menyerupai cendol tersebut, tiba-tiba Ara, temen gue, bilang..

Ara: Eh men, liat tuh, orang yang duduk di belakang kita baca buku elo!
Gue: (norak) Ah? Masa sih?

Gue ngeliat ke belakang.
Eh bener, ada satu anak ABG yang lagi baca buku Radikus Makankakus.

Gue: (menggelinjang norak) IH IYA! BENERAN!

Sebagai wujud nyata dari kenorakan gue,
akhirnya orang (yang tidak beruntung) tersebut gue poto dari kejauhan.

ketangkep basah deh!
Yang ada dalam lingkaran merah.. KETANGKEP BASAH!

Selamat, siapa pun Anda yang ada dalam lingkaran merah, karena ketangkep basah baca buku gue.. Anda berhak dapet hadiah pispot cantik yang bisa Anda ambil sendiri di toko pispot (emang ada gitu?), dandanin sendiri, lalu bayar sendiri!

Lucunya, hari Minggunya gue pergi ke PIM 2 lagi untuk buka puasa bareng temen-temen SMA gue yang kemaren. Kita buka di foodcourt (sumpah makin rame banget, pusing ngeliatnya), setelah bosen nongkrong-nongkrong di foodcourt kita pindah ke salah satu cafe di deket 21.

Kita ngambil meja di bagian dalam sambil ngopi-ngopi. Gue ngeliat ada orang pacaran duduk di samping gue lagi baca buku sambil sesekali ketawa. Penasaran, gue ngintip buku yang mereka baca.. eh gak taunya mereka lagi baca.. Cinta Brontosaurus!!!! Merasa kaget dan norak, begitu mereka berdua udah mau pulang, gue langsung bilang..

Gue: (senyum jijik) Eh men! Udah mo pulang ya? Foto dulu ya, gue suka motoin orang yang baca buku gue!

Mereka berdua cengengesan,
lalu bilang..

Si Cewek: Gue tadi pas ngeliat lo di sebelah udah mikir, kok mirip ya sama yang ada di buku? Gue mo negor tapi takut salah!
Gue: Hah? Gue mirip ya sama yang ada di buku?

Gue gak tau mesti seneng ato sedih dimiripin sama yang ada di cover buku (abis poto gue di situ kayak orang down syndrome), tapi ya sudahlah, akhirnya mereka berdua berpose dan gue poto deh..

ketangkep juga deh!
selamat, Anda berdua.. KETANGKEP BASAH!

Begitu selesai difoto, mereka berdua nanya-nanya.

Si Cewek: Itu yang di buku beneran? Yang di buku ketiga? Yang cerita yang tentang Mbip (baca: Ketika Kau Menebeng, Radikus Makankakus)?
Gue: Iya!!!

Semua orang yang satu meja ama gue, temen-temen anak 70,
ketawa ngakak karena pernah tau sosok Mbip yang sebenernya.

Si Cowok: Terus terus, yang soal Edgar ngasih titit juga beneran (baca: Banana, Cinta Brontosaurus)?
Deki, salah satu temen SMA gue: Lha! Gue ini salah satu korban Edgar!

Satu meja ngakak lagi, selanjutnya kita malah cerita-cerita kebrutalan Edgar yang lain yang pernah menimpa temen-temen gue dan cerita beberapa hal zaman bego yang pernah kita lakuin pas zaman SMA gue dulu. Setelah beberapa lama ngobrol-ngobrol bentar sama mereka, akhirnya mereka pun cabut dan gue salaman sama mereka.

Gue masih geleng-geleng melihat kebetulan yang aneh ini, di weekend yang sama pula. All in all, lucu juga nangkep basah orang yang baca-baca buku gue. Jarang-jarang soalnya. Hehe. Mungkin selanjutnya gue bakalan ke mall bawa-bawa asbak dan nanya ke orang-orang yang ketangkep basah, "Buku ini beli apa minjem?" Terus kalo orangnya minjem gue bakal gebuk pake asbak. Kalau beli? Yang cewek akan gue jadikan istri dan yang cowok gue jadikan tukang pijit (mendingan digebuk asbak ya?). Hehe.

Oke deh.. nantikan episode selanjutnya dari..
KETANGKEP BASAH! Waspadalah!!!


menjadi penulis

Anggi

Dalam buku Radikus Makankakus, gue cerita soal adek gue Anggi, adek gue yang masih SD, dan kegemarannya menggambar komik (Stripper, halaman 193). Lucunya, semenjak gambarnya masuk buku Radikus, Anggi sekarang jadi suka ngejilid sendiri (baca: ngeklip) komik-komiknya yang lama menjadi sebuah buku.

Namanya juga anak SD yang dodol, ngeklip komikaja gak beres -hasil halamannya kebalik-balik. Ato menurut pembelaan Anggi, "Baca komikku emang agak susah bang, lompat-lompat. Sengaja, biar seru". Edgar, adeknya, yang mengetahui kebenaran yang sesungguhnya, berkata, "Ah, itu mah dia aja bang yang salah ngeklip. Jadinya kebalik-balik halamannya!" Anggi gak terima, mereka pun berantem (yang akhirnya dimenangkan oleh Anggi yang berhasil mencakar Edgar dan menyebabkan Edgar lari pontang-panting ke arah dapur).

Eniwei, seperti yang dijanjikan, gue bakal ngasih poto-poto adek-adek gue. Ini adalah poto dan biodata singkat (baca: ngawur) yang gue tulis tentang Anggi. Kalo wujudnya Ingga, kembarannya, kurang lebih sama tapi lebih gendutan Ingga. Tadinya gue pengen Anggi nulis biodatanya sendiri, eh tapi kita jarang ketemu karena gue kalo pulang malem mulu. Jadi gue tulis aja biodatanya menurut sepengetahuan gue, yang sebenernya gak tau apa-apa. Mehehehehe.

Anggi hormat nazi
Ya, anak ini memang dididik secara Nazi

Nama Lengkap : Gianty Yuneztia Putri (Anggi)
Keluarga: Anak ke 4 dari 5 bersaudara
Jenis Kelamin : sepertinya Perempuan
Tempat/ Tanggal Lahir : Jakarta, 23 Maret 1996
Sekolah: Al Azhar Kemang
Kelas: Kayaknya kelas 5.. atau 6? Ah, pokoknya sekolah deh!
Kebangsaan : Jakarta Selatan
Acara TV Favorit: Sponge Bob sama Tukul (hampir mirip, emang)
Makanan Favorit: Mie goreng bikinan sendiri
Minuman Favorit: Fruit Tea rasa stroberi, jus jeruk gak pake jeruk
Binatang Favorit: Edgar
Mainan Favorit: boneka Bratz
Game Favorit: Pokemon
Teman Favorit: Mbak Irah (pembantu)
Hobi: Baca komik, bikin komik, ngasih makan Edgar
Artis Idola: Raffi Ahmad
Lagu favorit: Kekasih Sejati - Monita Idol, lagunya es krim Walls
Motto Hidup: "Ada gula ada semut"

Oh ya, selama bulan puasa ini gue gak ada talkshow. Jadi, untuk tanggal 29 di Toga Mas diundur sampai ada pemberitahuan lebih lanjut. Untuk toko-toko buku Gramedia lain gue juga dapet tawaran, tapi jadwal emang belom fix. Berita tentang talkshow atau apa pun akan diberitakan melalui website dan milis gue. So, smell ya later!


rumah & keluarga

 1 2 3 Next  Last