I Love Kizza!

Sabtu kemarin gue gak ada kerjaan sama sekali. Film di bioskop gak ada yang heboh, DVD udah abis ditontonin, mau baca buku... tapi lagi gak mood. Bosen gak tau ngapain, gue nelpon Ara, temen gue dari zaman SMA.

Gue: Ra, lo mo ngapain hari ini?
Ara: Gue mo ke ulangtahun anaknya Andezzz...
Gue: ANDEZZZ? IKUTAN DONGGG!!

Andezzz adalah mantan anggota band electro-jazz Sova. Gue dari masih di Australia dulu udah jadi pencinta berat Sova. Sayang sih, Sova sekarang udah bubar. For your ingus, tahun kemarin Andezzz baru aja bikin proyek solo. Single-nya yang Pergi udah sering diputer di radio-radio. KEREEEN!

Ara: Mo ikutan beneran?
Gue: (ngerengek) IKUTIKUTIKUTIKUTIKUT!!!!!
Ara: IYE BERISIK! Ya udah, gue juga lagi nyari temen, gue sendirian.

Walopun cuman Ara yang kenal istrinya Andezzz, gue gak peduli. Yang penting gue bisa ngirup udara di ruangan yang sama dengan idola gue. Meheheheh. Setelah berdandan rapi, gue jemput Ara di Bintaro, di rumahnya. Ngobrol-ngobrol bentar, nyetel radio, ngegosip. Di mobil gue gak konsen sama apa yang Ara bicarain, gue malah berkhayal apa yang akan terjadi pas ketemu Andezz nanti. Mudah-mudahan gue bisa dinapasin deh (saking ngefansnya, dinafasin doang gue rela).

Gue: Ra, ini kan anaknya Andezzz yang ulang tahun... ada free flow dong?
Ara: Free flow? Kayak bir gak abis-abis gitu dong?
Gue: Ho-oh...
Ara: Gila kali lo, anaknya dia baru satu tahun! Ada juga free flow susu! Hahahaha...

Anaknya Andezzz ternyata masih kecil. Hmmmmmmm. Gue kira bakalan ada pesta ulangtahun di Cafe, ato paling engga bakalan ada pesta di restoran.. Ternyata, pas gue tanya sama Ara...

Gue: Terus, ulangtahunnya di mana, Ra?
Ara: Di PIM (Pondok Indah Mall)...
Gue: (lega) OHH... Di Mall...
Ara: di Kidz Station-nya.
Gue: Kidz Station?
Ara: Iya.
Gue: KITA DATENG KE ACARA ULANGTAUN DI KIDZ STATION?
Ara: Nyet, namanya juga anak umur satu tahun..
Gue: Asal ada Andezzz deh... Dan makanan... Ama free flow susu.
Ara: Iye dah.

Acara ulangtahunnya sendiri dibuat di dalam sekolah playgroup Gymboree yang ada di dalem Kidz Station-nya. Begitu gue masuk ke Gymboree... udah banyak oom-tante yang bawa anak balita. Mereka semua udah duduk di lantai, menunggu acara dimulai. Mereka terlihat seperti pasangan muda yang bahagia dengan anaknya. Sedangkan gue? Gue sama Ara terlihat seperti pasangan yang baru kawin karena hamil duluan.

Andezzz sendiri duduk di depan, di tengah-tengah ruangan sama anaknya. Gue curi-curi pandang ngeliatin Andezzz. Pengen rasanya gue ngasih dia bass dan nyuruh dia bawain Lamunan Sepi-nya Sova. Haaaah...

Gue: Gila, gak maen musik aja Andezzz udah keren abis!
Ara: Tau tuh... temen-temen gue yang laen juga bilang di keren banget.
Gue: Udah lama gak ngeliat live-nya dia.
Ara: Katanya lebih banyak nge-DJ sekarang.

Satu per satu tamu mulai berdatangan, perasaan gak enak mulai muncul. Kok kayaknya gue sama Ara salah tempat gini (dan salah kostum). Ara pake you can see item, sedangkan gue pake topi fedora. Tamu ulangtahun yang lain rata-rata oom-oom dan tante-tante dengan kemeja dan baju rapi mereka. Kita, nampak jelas, orang yang paling muda.

Begitu acara dimulai... horror banget. Anak-anak itu diajak menyanyi, tapi mereka malah dengan brutal lari ke sana-sini. Ada satu anak jagoan yang ngejorokin temennya ke dalem tabung dan gencet-gencetin tabung itu. Di sebelah kiri, ada anak yang merosot dari perosotan, di sebelah kanan, ada anak yang teriak-teriak dipegangin ibunya. BRUTAL ABIS!!!!


tindakan kriminal ini terjadi di depan mata kami!

Tape disetel keras-keras dengan lagu edukasi untuk anak kecil: HEAD, SHOULDERS, KNEES, AND TOES... KNEE AND TOESSS!!!!! Masing-masing anak bergerak berdasarkan lagu tersebut. Lagu itu kayak hipnotis di telinga gue, diulang-ulang-ulang-ulang-ulang terus.


gak bisa ngeliat Andezzz, pantat orang pun jadi

Gue sama sama Ara duduk di deket pintu, ngeliat semuanya dengan seksama. Kebanyakan ngeliat anak kecil, mata gue jadi perih. Apalagi anak-anak kecil yang ada di depan gue ini... KERASUKAN SETAN SEMUA. Gue jadi merinding, membayangkan menjadi salah satu dari orangtua yang ngatur-ngatur anaknya sendiri... dan gagal dengan sukses.

Gue: Ra, anak kecil itu gak seru banget ya.
Ara: Kenapa?
Gue: Iya, udah berak di celana, pipis sembarangan, gigit-gigit barang, ngancurin rumah... tapi mereka bahkan gak bantuin buat bayar iuran listrik.
Ara: Lo tuh bego banget sih, anak kecil itu lucu tau... gue pengenn...
Gue:Ssetelah menyaksikan ini semua lo masih pengen anak kecil? Setelah menjadi saksi mata atas kekejaman yang terjadi di mata kita ini? KALO GUE MALAH STRESS!!!!!!
Ara: Apa stress-nya sih? Lucu-lucu tau.

Gue ngeliatin lagi anak kecil yang lagi lari-lari. Mereka sekarang lagi bermain muter-muterin ruangan diiringi lagu bahasa Inggris (tau kan, yang suka dinyanyiin bareng-bareng di playgroup). Ngeliat mereka muter-muter gitu, lebih kayak ngeliat perkumpulan orang cebol lagi melakukan ritual aliran sesat. Setelah muter-muter, mereka kembali jumpalitan.

Gue: Tau gak, menurut gue kalo suatu saat Indonesia perang, kita gak harus beli senjata.
Ara: Kenapa?
Gue: Tinggal kumpulin aja anak-anak kecil seluruh Indonesia... terus lepasin ke medan perang. Mereka pasti berkeliaran kayak domba stress seperti ini. Gue jamin musuh sekuat apa pun pasti bakalan nembak kepalanya sendiri.
Ara: IHHHHH! Apaan sih... anak kecil tuh lucuuuuuu...
Gue: Gue gak nyangka... temen gue jadi kayak gini...
Ara: Lo tuh harus punya anak dulu, baru lo ngerti.

Gue celingukan ngeliatin Andezzz yang sibuk gendong-gendong anaknya. Dari mukanya sih Andezzz termasuk bapak yang bahagia. Gak berapa lama kemudian istrinya nyamperin kita, nawarin makanan (mungkin keliatan dari tampang gue yang stress kalo kita butuh makan). Dia lalu ngasih kita PIN dengan tulisan I LOVE KIZZA (Kizza itu nama anaknya Andezzz). Akhirnya kita pake deh ke mana-mana.


Kami cinta Kizza! Walaupun belum kenal!

Gue bilang ke Ara kalo Kizza itu orangnya sombong, soalnya pas dia lewat gue ajak ngobrol malah diem aja. Ara, tak disangka-sangka, malah membela Kizza dengan berkata, 'Dia masih belom bisa ngomong, bego'. Kita akhirnya nongkrong sampe jam 7 lalu cabut ke PS.

PS: Mas Moammar Emka minggu lalu bilang supaya alamat blognya ditaro di website ini. So, here it goes, blognya Mas Emka di alamat emkamoammar.blogspot.com. Akhirnya, gue bisa dengan aman berkata... Mas Emka, lepaskan keluarga saya ya, jangan disandera lagi... Ini blognya udah aku taro linknya... Bebaskan keluarga saya, Mas Emka.. Kecuali Edgar, simpen aja dia. Makasih. Eniwei, blognya Mas Emka menceritakan hari-hari (malam)-nya yang... ehm, gitu deh. Rumah kita kan deketan Mas, ajak-ajak dong! Hehe.


sehari-hari

Hati-Hati Sama... Koprol Dua Kali ke Belakang

Kemaren lagi buka-buka email,
gue dapet email ini dari seorang pembaca.

--

dari: chuuu_nXXX@yahoo.co.id

aduuhh. kmaren tuh gw crita2 ngobrolin mbip (radikus makankakus) temen2 gw tertarik bgt sm mbip.. sampe2 gw pake istilah mbip untuk musuh2 gw.. pas kmaren lagi ngobrolin bip,,kebetulan ada temen gw kaya yg kya mbib lewat.. dia kira kita ngomongin diia,pada hal gw kan lagi ngobrolin mbip. akhirnya temen gw itu pergi terus langsung nangis.. temen gw itu bilang k sahabatnya kalo diia di omongin.. adu..gw ga enak banget sama temen gw itu,scara dia itu baik n temen deket gw,, spntan akhirnya kita ngejelasin tentang mbip itu. dan untuk membuktikan ke dia kalo kita emang bener2 lg ngomongin mbip akhrnya gw susuh dia baca tentang mbip.. nan akhirnya kita memutuskan bahwa karma mbip udah nyebar ke pembaca RADIKUS MAKANKAKUS..
huuu..hu...


terus yang ke 2 temen gw lagi ngomongin tokoh mbip di wc skolah..eh tau ga..hape temen gw kecebur ke closet... kamii memutuskan kembaliii akhirnya kita memutuskan bahwa karma mbip udah nyebar ke pembaca RADIKUS MAKANKAKUS..

--

Himbauan Radith: Teman-teman, mohon berhati-hati dalam membicarakan Mbip. Usahakan jangan menyebut namanya secara langsung. Jika memang perlu banget menyebut namanya, harap dengan melakukan tindakan-tindakan fisik. Seperti bersiul, atau koprol dua kali ke belakang. Misalnya, 'Hei, aku kemaren baca buku Radikus, ada cerita tentang *koprol dua kali ke belakang*'. Ini berarti: 'Hei, aku kemaren baca buku Radikus, ada cerita tentang Mbip.' Atau, contoh lain, 'Dia kok mirip banget yah sama *koprol dua kali ke belakang*.' Artinya: 'Dia kok mirip banget yah sama Mbip.' Selain nyawa kamu selamat, teman yang diajak bicara juga pasti akan terkesan.

Hati-hati dengan karma Mbip. Sekali lagi hati-hati. Kabarnya, waktu tragedi 9/11 di Amerika terjadi, paginya George W Bush baru saja ngomongin Mbip dengan Presiden Jepang. Akibatnya, WTC runtuh, dan Jepang kena gempa. Gosip yang paling santer, ada yang percaya bahwa Britney Spears lagi baca cerita tentang Mbip lalu secara ajaib... tiba-tiba hamil.

Teman-teman,
tolong jaga diri kalian baik-baik.

PS: bagi kalian yang belum tahu Mbip siapa, silakan baca buku Radikus Makankakus. Bagi yang sudah tahu, selamatkan diri kalian, sebelum semuanya terlambat.


email pembaca

Mood Mood Mood!

Di salah satu sesi tanya jawab acara Bengkel Penulisan beberapa waktu lalu,
ada pertanyaan: 'Gimana sih caranya ngebangkitin mood buat menulis?'

Wuidih. Itu emang susah. Selama ngerjain buku keempat yang dalam proses ini, gue juga sangat-sangat terbentur masalah mood. Biasanya mood gue pulang dari kantor udah enak, ide udah banyak ke kumpul, begitu keluar ke jalanan mood gue berantakan gara-gara macet.

Ini dia, penghancur mood nomor satu: MACET.

Udah jadi pemandangan lazim setiap gue keluar, JALAN UDAH KAYAK CENDOL. Belom lagi motor-motor. OH GOD, MOTOR-MOTOR KAMPRET ITU. Motor-motor udah kayak lebah lari ke sana-ke mari tanpa arah. Gak mao ngalah pula. Kalo gak ada hukum di negara ini gue pasti udah tancep gas nabrakin satu per satu orang yang naek motor. Tiap kali mayatnya ngejepret di kaca jendela gue tinggal nyalain wiper sambil teriak-teriak, "HUAHAHAH MAMPUS LO!!! HUAHAHAHAHAH!!!!!"

Gue termasuk orang yang sangat bergantung pada mood.
Tapi ini masalahnya: kalo mood diikutin.. BUKUNYA GAK SELESE-SELESE.

Jadi, salah satu cara buat dapetin mood "lucu" bagi gue adalah nonton/baca segala sesuatu yang lucu. Makanya, di samping tempat kerja gue di rumah, pasti ada barang-barang ini: bermacam DVD stand-up comedy, semua bukunya Ellen DeGeneres, Comedy Bible-nya Judy Carter, dll.


On The Edge: the funniest Stand-Up Comedy shit on DVD

Gue percaya you are what you read. Temen gue yang kebanyakan baca Palahniuk, misalnya, tulisan dia jadi agak-agak suram. Temen gue yang kebanyakan baca daftar belanjaan, tulisan dia jadi ngomongin sayuraaaaan melulu. Nah, gue membiasakan diri banyak-banyak baca tulisan lucu biar mau gak mau otak gue terbiasa "ngeklik" sama humor.

Mungkin penulis buku cinta-cintaan punya teknik ngebangkitin mood sendiri. Bisa dicoba dengan nyalain lilin-lilin kecil, pake aromaterapi yang harum, siapin kondom (lho?!). Lalu mulai deh menulis di atas tempat tidur. Contoh lain, penulis buku SMS Gaul, bisa nyoba nulis di toko hape.

Selama ngerjain buku keempat (yang judulnya belom gue dapet, hmmmm), mood gue naek turun. Gue pernah tiduran di tempat tidur dengan laptop di sebelah gue, memandang langit-langit kamar.. nungguin mood gak dateng-dateng.. SELAMA TIGA JAM. Tiga jam gue kayak orang stress, diem aja. Kok mood gue gak dateng-dateng ya? Akhirnya gue ketiduran.

Tapi, gue juga pernah pulang ke rumah, buka laptop. Dan nulis, nulis, nulis, sampe dua jam non-stop. Ketawa-ketawa sama tulisan sendiri. Lupa waktu, lupa makan. Kalo diterusin, mungkin pa sadar gue udah berumur 70 tahun. Gue rasa kalo pas nulis lo lagi in-the-mood banget, pasti bakalan berasa. Rasanya tuh kayak sseeeeeeeeeerrr gitu deh. Dingin-dingin gimanaaa gitu. Kayaknya the creative juice just keep flowing and flowing and flowing.

Eniwei, seneng juga rasanya banyak penulis yang gue tahu lagi nyiapin buku berikutnya. Dewi Lestari lagi nulis Rectoverso, Adhitya Mulya lagi nulis novel tentang bajak laut (coincidentally, Endang Rukmana juga lagi nulis tentang itu), Ferdiriva juga lagi nulis buku humor yang baru. Rata-rata mereka udah jadi setengah buku. Duh, tahun 2008 should be interesting for us writers.

Gue sendiri bentar lagi baru mo dapet 50%.
Oh shit, gak mo ketinggalan ah..
Oke deh, mulai nulis lagi!!!


    TAMBAHAN:

Setelah baca komen beberapa orang, ada yang salah sangka kalo gue punya dendam pribadi sama pengendara motor. ITU TIDAK BENAR, TEMANKU! ITU TIDAK BENAR! Mungkin benar kalo gue orangnya suka makan, mungkin benar kalo gue suka make baju cewek diem-diem, tapi kalo ngajak berantem pengendara motor.. OH BY GOD, ITU TIDAK BENARR!!!!!!!!!!!!!

Sebagai buktinya, ini ada foto gue bersama bestfriend gue Cinta Laura. Kita suka naek motor bareng biasanya tiap bulan purnama hari ke dua (gile mistis banget). Saking sukanya naek motor, pernah sekali Cinlau ngiket leher gue ke motor dan ngegeret gue naek Gunung Merapi. IT'S SO COOL!!!!!


bestfriend yang gemar naek motor

Gue pengen bilang sekali lagi,
biar efeknya makin asik: IT'S SO COOLLLLL!!!!!!!!!!!


sehari-hari

 1 2 3 Next