This next book...

Halo teman-teman! Buku keempat gue udah masuk tahap editing.
So, here's beberapa bocoran soal buku keempat:

1. Buku keempat gue diedit oleh mbak Windy Ariestanty, pemimpin redaksi Gagasmedia dan salah satu penulis buku Shit Happens. Mbak Windy juga editor yang ngedit buku Cinta Brontosaurus. Banyak orang bilang nasib penulis ditentukan oleh editor yang menangani bukunya, ini terbukti juga dengan Mbak Windy constantly ngasih beberapa masukan untuk buku keempat gue. I heart you Mbak Windy, pinjem duit dong!

2. Judul bukunya sampai saat ini adalah Merinding Disko. Judul ini gue pilih karena di dalem buku keempat gue ada beberapa cerita yang bersinggungan dengan hantu dan "alam lain". Termasuk pengalaman bego-tapi-nyata gue ketemu hantu pertama kali sampai bantuin ngeluarin setan dari orang yang lagi kesurupan. Salah satu judul cerita hantunya Merinding Disko, ini yang gue pake buat jadi judul buku. Seperti buku-buku sebelumnya, ada juga cerita tentang keluarga gue, masa SMA, dan masa kuliah di Adelaide.

3. Di dalem buku ini ada 17 bab, dengan tebal buku kira-kira setebal Kambingjantan & Radikus Makankakus. Panjang rata-rata satu bab sekitar 10 halaman. Bab yang paling tebel berjudul Kucing Jawa (22 hal), sedangkan bab yang sedikit adalah For President (6 hal). Ada dua cerita yang pernah dimuat di blog ini yang gue lengkapin untuk buku Merinding Disko. Bab Tabib sinting yang ada di Radikus Makankakus juga ada di buku keempat ini.

4. Seperti kegiatan pra-promosi Radikus Makankakus sebelumnya, akan ada juga kegiatan pre-order dengan hadiah kaos Merinding Disko. Bedanya, kali ini kita hanya ngebuka 150 orang pemesan pertama, dan kaos akan dicetak sangat sedikit biar kesannya eksklusif gitu. Hal ini jauh dibandingkan kaos Radikus Makankakus yang dibuat untuk 333 orang pemesan pertama PLUS puluhan lain yang dibagikan untuk talkshow-talkshow. Pemesan pre-order juga dapet bukunya lebih cepat sebelom bukunya nongol di toko-toko buku. Semua pemberitahuan untuk pre-order akan diberitakan di website, friendster, dan mailing list gue. So, stay in tune guys.

5. Dio, komikus yang sekarang lagi ngerjain komik Kambingjantan, juga memberikan sumbangsih di buku Merinding Disko ini. Hampir setiap bab cerita dalam buku Merinding Disko dibuatkan komik satu halaman oleh Dio. Jadi, akan ada satu halaman komik yang berisi cerita di bab itu dalam setiap cerita. Bingung? Gue yang nulis juga bingung. Pokoknya gitu deh (gak mampu ngejelasin). Komik Kambingjantan sendiri masih lama keluar (nungguin Dio UAN, kasian deh anak SMA, hehehe. Dio juga sempet ngasih masukan ini-itu buat komik satu halaman ini menjadi lebih bagus.

6. Bukunya keluar awal April, dengan pemberitahuan untuk pre-order tiga minggu sebelum jadwal bukunya keluar. Rencana promo termasuk nongol di sekolah-sekolah.

7. Design cover-nya dikerjain sama Nanda, designer yang juga ngerjain cover buku Radikus Makankakus. Feel-nya disko tahun 80-an digabung sama suasana serem. Gue sempet dikasih tiga draft pertama untuk buku Merinding Disko ini, sekarang baru mau lanjut ke draft kedua. Bocoran cover juga bakalan gue kasih di website ini.

So, there it goes, readers.
Over and out! :D

PS: ngebaca komen-komen di bawah, dan beberapa email, gue akan segera upload foto sisa keluarga gue (Yudit katanya gak mao dipoto "biarkan tampang Yudit menjadi misteri, Bang" katanya... tapi yang jelas Yudit itu cewek bukan cowok). Akan ada post satu lagu lagi deh yang gue sempet bikin pas SMA. Akan ada satu post juga buat jawab beberapa email menarik yang masuk. So, stay in tune, Love ya guys! ;D


about my book...

Selamat Tinggal, Musik

Selamat pagi! Guten Morgen! Good morning! Innalilahiwainalilahi rojiun (lho?!). Baru-baru ini gue lagi sering di rumah gara-gara sakit dan kuliah belom mulai full. Jadi, gue lagi sering-sering ketemu nyokap di rumah. As far as I remember, nyokap gue adalah orang yang selalu punya prangka yang engga-engga sama orang. Pikirannya kawatiran melulu, panikan, dan punya pikiran terburuk atas semua hal.


Misalnya, sewaktu SMP...


Nyokap: Kamu kok gak pergi malem minggu?

Gue: Engga ah, Ma. Mo ngerjain PR di rumah.

Nyokap: KAMU NARKOBA YA?!!!


Sewaktu gue ABG, bagi nyokap, semuanya selalu narkoba. Baik dikit sama adek.. dituduh narkoba, ulangan dapet bagus.. dituduh narkoba.. Make putau, dituduh narkoba (ya iyalah! Hehe).


Sifat nyokap ini masih kebawa sampe sekarang. Sekarang-sekarang ini gue lagi sibuk nyari rumah buat dibeli. Begitu nyokap tau gue lagi nyari-nyari rumah, dia langsung ngajak gue duduk berdua, berbicara dari hati ke hati.


Nyokap: Dika, kamu marah ya?

Gue: Marah?

Nyokap: Kamu marah ya?

Gue: Marah kenapa?

Nyokap: Abis... (terhenti) kamu mau pindah rumah...

Gue: Ya oloh, Ma. Namanya juga anak pasti suatu saat bakalan pindah ke rumah sendiri.. Ini juga baru nyari..

Nyokap: KAMU MARAH YA SAMA MAMAAA??!!!

Gue: Engga, Ma.

Nyokap: Oke. Kalo gitu kamu gak usah pindah... SAMPE KAWIN NANTI.

Gue: Astaga.


Gimana kalo gue gak kawin?

Gue akan selamanya terjebak dengan nyokap, bokap,

dan empat orang adik-dari-luar-angkasa-temennya-Mojako ini!


Lanjut topik lain, gue udah enam bulan gak ngeband lagi. Padahal, gue dulu tiap Sabtu-Minggu ngeband di rumah (di ruangan band) sama grup band gue... Sentimental Reasons. Karena talkshow biasanya hari Sabtu, dan gue biasanya nulis seharian di rumah hari Minggu.. jadinya tuh ruangan udah gak pernah dipake lagi. Nyokap, berhasrat pengen nambah garasi pun menyampaikan kabar buruk, 'Dik, ruangan band kamu mama bongkar aja ya. Diganti jadi garasi.' Gue pasrah mengangguk.




selamat tinggal, ruangan band


Maka, usaha keluarga gue di bidang musik pun terhenti dengan vakumnya band gue. Di keluarga gue, gak ada lagi yang suka musik selain gue sendiri. Yudhita, adek yang paling bungsu lebih seneng main game. Ingga-Anggi lebih seneng bikin cerpen dan bikin komik. Sedangkan, Edgar? Dia mah napas aja fals.


Nyokap-Bokap gue masih mending, mereka masih seneng menyanyikan lagu Batak. Biasanya Nyokap-Bokap nyanyi di hari Minggu pagi, karaoke di TV keluarga. Gue pernah pas bangun pagi tiba-tiba terbangun oleh nyanyian mereka.


Gue: (bangun)

Nyokap: (nyanyi dari kejauhan) ALUUUUSIIAAAA!!! ALLUUUSIIAAAAAA!!!

Bokap: (suara dua) MARAGAM-RAGAMMM

Nyokap: (protes) PAPA! PAPA SALAHH.. ALUU... PITCHNYA SALAH! PITCHNYA! MARAGAAAMMM-RAGAMM...


Jangan salah, nyokap gue gak ngerti artinya "pitch" apaan.

Dia sering denger aja Hetty Koes Endang ngomong "pitch" di Supermama.


Bokap: (histeris) ALUUUUU... SIAAAA!!!!

Nyokap: BELOM SAATNYA PAPA! BELOM MASUK REFF!


Gak tahan, gue bangun dan keluar kamar langsung ketemu Yudhit.


Gue: Yudith, Mama papa lagi ngapain sih?

Yudhit: Mabok lagi, Bang.


Eniwei, masih nyambung sama musik dan per-band-an. Di bawah ini gue akan bagi-bagikan secara gratis sebuah lagu dari band gue, Sentimental Reasons. Kenapa gue bagikan gratis? Karena gue maha baik. Gak ding, alasan sebenarnya adalah: gak ada record label yang mao ama band gue jadi hal yang terakhir yang gue bisa lakuin adalah membagikannya secara gratis. Hehe.


Eniwei, ini lagunya berjudul Atas Sikapmu, bisa di download di bawah ini (cara dowload: klik kanan, Save As):


[FILE DELETED]


Biar keren, di bawah ini spesifikasi lagunya kayak di CD-CD gitu deh.. Kualitasnya produksinya emang masih bapuk, soalnya direkam, mixing, dan mastering di kamar gue pake komputer rakitan. Mehehehe.


Judul: Atas Sikapmu

Music & Lyrics: Raditya Dika/Diva Gianina

Recorded @ Komputer Kamar Gue

Vokal: Diva Gianina

Drums programming: Paramitha Caesara

Guitar, bass, synth, dll: Raditya Dika

Tukang ngerecokin: Edgar

Tukang beliin sate: Mbak Khasnah (pembantu nan setia)


Oh ya, lagunya hanya bisa di download sampai gue posting berikutnya. Setelah ada post baru, lagunya mo gue apus dari website ini. Begitu kuping mulai berdarah, dianjurkan stop mendengarkan lagu ini. Hehehe. Oke dee.. Happy weekend, readers!



rumah & keluarga

Pekanbaru, Bencong, dan Duren

Duh, sibuk-sibuk-sibuk! Begitu banyak yang harus dikerjakan sampai-sampai kepala gue kerasa mendidih. Gue gak punya waktu lagi untuk berpikir mau nulis apa, dan gimana nulisnya. Tapi gak papa, gue mau update dikit soal talkshow gue kemaren di Pekanbaru, Riau.


Pekanbaru was fuckin awesome! Seumur idup, ini adalah kali kedua gue talkshow ke Pulau Sumatra. Seharusnya gue ditemenin Arul, staf promosi dari penerbit, tapi Arul sakit. Jadinya, gue ditemenin sama editor buat buku Radikus Makankakus, Christian Simamora. Jadilah kita dua orang Batak yang kehilangan identitas berkelana ke Pulau Sumatra. Onward we go!


Firasat buruk dimulai dari usaha gue untuk bangun di pagi buta, karena penerbangan kita jam 7, dan gue dijemput di rumah jam EMPAT PAGI. Yak, jam empat pagi. Monyetnya, pas gue bangun jam setengah empat, satu komplek rumah gue MATI LAMPU. Gue ngeraba-raba kayak tukang pijit, mencoba untuk bangun dari tempat tidur dan menemukan jalan yang benar. Setelah kejedot berkali-kali, gue berhasil ngambil handuk, ngambil baju, siap-siap mo mandi... tapi lampunya gak nyala-nyala. Setelah nungguin beberapa menit, akhirnya gue membuat keputusan penting: GUE KE PEKANBARU GAK MANDI.


Jam 4.15 pagi gue dijemput. Setelah naik pesawat selama 1 jam 20 menit, gue akhirnya sampai dengan selamat di Pekanbaru. Begitu nyampe, hal pertama yang gue notice adalah berita di halaman muka koran di sana. Ternyata, di Pekanbaru lagi trend anak SMA kesurupan massal. Yang aneh tanggapan orang Pekanbaru sendiri pas gue tanya malah justru biasa-biasa aja.


Gue: Kesurupan massal gini udah biasa ya, Mas?

Daniel (staf penerbit yang nemenin kita di Pekanbaru): Iya.

Gue: Terus gimana?

Daniel: Ya udah, gitu aja, Mas. Biasa aja.


Biasa aja? Kesurupan biasa aja? Kalo pas gue sekolah di Jakarta dulu temen-temen gue pada kesurupan, gue pasti udah bawa-bawa botol ke sekolah buat masukin setannya. Dari airport, kita pergi ke koran Tribun buat wawancara. Dari koran Tribun kita ke radio pertama dan yak... gue masih BELOM MANDI PAGI. Beberapa laler sudah terlihat mengikuti ke mana saja kita pergi.


Akhirnya, kita sampai juga di hotel (dan mandi),

gue bersiap-siap talkshow pertama di Gramedia Jalan Jendral Sudirman.




contekan sebelom talkshow


Talkshownya seru! Karena buku keempat udah selesai ditulis (sekarang lagi diedit sama editor), gue sempet ngasih beberapa bocoran cerita untuk buku keempat nanti. Oh ya, masih berhubungan dengan buku empat, ntar malem gue juga ada pemotretan buat cover buku. Hohohohoho. Walaupun gue sekarang masih bingung milih judul yang "bunyi" buat buku keempat ini. Hmmmmm. Any idea?


Lanjut, habis talkshow, makan, ke radio lagi, talkshow lagi (kali ini di Trimedia salah satu mall), gue dan Christian akhirnya menemukan harta karun di pulau Sumatra: makan duren sampe mampus. Gue baru pertama kali nemuin restoran yang khusus menjual durian di pinggir jalan. Gak ada menu lain, kita dateng langsung dikasih kobokan sama duren yang udah dibukain. Sinting, bener-bener maksa kita buat makan duren sebanyak-banyaknya. Gue, sebagai Durenvora -makhluk pemakan duren- langsung kesurupan makan dengan tangan kanan/kiri sebanyak-banyaknya. Bibir Christian sobek-sobek, saking semangat dia makan duren langsung tanpa mengupas kulitnya!




kalap makan duren


Besoknya, gue ke radio Pondasi FM, langsung lanjut ke talkshow terakhir di Gramedia Mall Pekanbaru. Agak kaget juga dengan talkshow yang terakhir ini, soalnya pas dateng gue langsung dikasih jubah item panjang. Orang gramedianya bilang, 'Mas Radith, pake jubah ini ya. Terus, nanti nongol bareng sexy dancer.' Gue cuman bisa bengong.


Gue: Ada sexy dancers di talkshow gue?

Dia: Iya.

Gue: Terus.. gue joget bareng mereka?

Dia: Iya.

GueL BECANDA LO MAS.


Pasrah, gue pake jubahnya,

sexy dancers keluar ke depan pentonton,

dan gue cuman bisa godek kiri-kanan doang.


Udah gitu, di tengah-tengah joget, ADA BENCONG masuk-masuk ke area talkshow. Oh god, ini talkshow pertama gue di mana ada bencong joget-joget. Ini talkshow buku atau pembukaan sirkus ya?




ada bencong di talkshow gue!!!!


Selesai talkshow, kita belanja oleh-oleh. Makasih banget buat temen-temen yang udah nyariin kita oleh-oleh, dan nge-treat kita dengan sangat baik. Terutama mas Daniel dan Cucu dari Gagasmedia... cup-cup-muach deh. Hehehe. Gue pulang ngebawa dua plastik berisi bermacam-macam oleh-oleh, termasuk dodol duren dan ikan teri.




berasa punya sendiri


Petualangan gue dan Christian pun ditutup dengan menaiki pesawat Lion Air... yang sebelom berangkat AC-nya gak dinyalain (sumpah panas abis). Udah gitu pramugarinya jutek-jutek. Mereka sempet negor penumpang dengan judes... mungkin mereka make make-up setebel itu biar kalo digampar penumpang kepalanya gak sakit. Hehe. Tapi di sisi lain, pramugarinya cantik-cantik banget (pramugari penerbangan lokal biasanya emang lebih cantik).. Sayang, gak boleh bawa pulang satu. Gue pulang deh ke Jakarta.


All in all, I had a blast in Pekanbaru,

Riau, semenjak otonomi daerah, kayaknya lebih ciamik.


Next stop: Medan! (tapi belom tau kapan... Hehe)



jadwal talkshow

 1 2 3 Next