Namaku Alfa, dan aku kucing gaul

Selamat siang manusia-manusia.

Maaf, tapi hari ini yang ngeblog bukan Bang Dika.
Tapi aku, Alfa, si kucing betina keren keluarga Bang Dika.

Ini fotoku:


kayaknya kedeketan deh

Aku kesel karena Bang Dika gak update-update blognya. Ya udah, pas Bang Dika lagi pipis, aku templok dari belakang, aku tutup bolongan idungnya, dia megap-megap, sempet jerit-jerit kayak cewek, dan dia sekarang pingsan setengah telanjang di WC deket ruang tamu. Terus aku ke kamarnya, nyalain laptop, dan langsung login ke blognya dia. Maaf Bang, tapi aku harus melakukan ini.

Jujur, aku pengen juga nulis blog. Berbagi cerita. Yah, kucing juga manusia. Eh, tapi kan kucing bukan manusia. Ah, ngertikan maksudku? Ngerti dong, masa yah ngerti lah. Kan kedondong, bukannya kedonglah. Lihat, sebagai kucing aku cukup gaul bukan? Aku suka sekali infotaiment. Artis favoritku adalah Glen Alinsky. Suatu saat aku pengen digendong sama dia.


maaf, idung kamu kecolok ya...

Mumpung aku lagi bisa ngeblog, aku mau cerita sesuatu. Di antara kalian mungkin sudah ada yang punya banyak pertanyaan kepadaku, si kucing betina gaul ini, seperti "Alfa, apa sih rasanya jadi peliharaannya Bang Dika?" atau "Alfa, Bang Dika di rumah juga ganteng gak?" atau "Alfa, apa sih rasanya punya tete enam?" Sayang sekali, dalam kesempatan ini, aku hanya mau membersihkan nama baik Edgar.

Ya, Edgar. Aku engga terima Edgar selalu dijelekkan di bukunya Bang Dika. Edgar itu majikanku yang paling baik. Paling mengerti aku. Dia yang paling sering ngasih aku makan. Paling ngerasa deket sama aku. Buktinya, udah dua hari ini Edgar salah make ngambil sampo pas lagi mandi - dia make sampoku. Sepanjang hari dia digodain sama kucing jantan tetangga.

Edgar itu baik.
Ingatlah itu, pembacanya Bang Dika. Edgar itu baik.

Hari ini Edgar minta dijilat mukanya sama aku. Ya udah aku jilat aja. Sayang, dia engga tau, kucing selalu membersihkan pantatnya dengan lidah. Makanya, sepanjang hari ini Edgar nanya ke Mbak, "Mbak, siapa yang kentut ya? Kok dari tadi aku ke mana-mana ada bau kentut teruuus?"

Lihat kan? Edgar itu polos banget.

Aku suka nonton Naruto sama Edgar. Menurutku Naruto itu cool abis. Naruto itu siluman rubah. Rubah dan kucing itu saudaraan lho. Ah, aku juga jadi kepengen jadi siluman rubah yang lincah. Aku sering lho, latihan malem-malem, sampai memakan korban segala. Waktu itu aku lagi latihan malem-malem, pas aku lagi salto-salto, eh aku kepleset, jatoh dari lantai tiga, dan nimpa kepala si Mbak. Mbak langsung lari ke luar rumah ketakutan. Dia tidak pernah kembali.

Eh, Bang Dika kayaknya mau sadar.
Aku harus udahan dulu.

Untuk menutup, aku pengen ngasih kepanjangan namaku, kayak yang Edgar buat di buku organizernya.

A = Alfa namanya
L = Lucu buntutnya
F = Funky buntutnya
A = Asoy buntutnya

(aku memang engga kreatif)

EH! Bang Dika udah sadar! Dia lagi jalan ke sini! Udah dulu ya.
Sampai bertemu lagi, manusia-manusia.

Oh ya, kalau ada yang kenal sama trio macan, salamin ya. Aku ngefans banget sama mereka. Aku suka lirik lagunya, "Kelakuan si kucing garong, kalau lihat mangsa mengeong, main sikat main embat, mangsanya lewat." Begitu denger lagu itu, aku langsung terhipnotis. Aku langsung mikir ternyata kucing garong jahat-jahat. Aku langsung ngejauhin semua temenku yang kucing garong. Saking sebelnya sama kucing garong, kemaren ada yang lewat depan rumah, aku jorokin aja ke comberan. Sekarang aku punya obsesi pengen jadi anggota keempat trio macan.


impian seekor kucing biasa

Salam ngeong-ngeong,

Alfa


suram banget

Back to Reality

Kembali ke Jakarta,
berarti kembali mencret otak.

Begitu buka Blackberry lagi, ada 342 unread email. Lalu gue dapet 7 undangan talkshow untuk beberapa bulan ke depan, termasuk 2 dari stasiun TV. Gue juga dapet janji sama beberapa majalah. Sedangkan, temen-temen film menyambut dengan, "Wah udah nyampe Jakarta ya? Kapan ketemuan?" Lalu temen-temen kantor bilang, "Dit, kerjaan yang ini belom beres." AAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!! Otak gue mencret.

Yaaaaah... back to reality,
but to be honest, I kinda miss it. :D

Sementara, ini jadwal talkshow yang udah fix untuk saat ini:
    1 Agustus: 07.00 program Pagi Jakarta O Channel TV (pada nonton yaaaa... hehehe)
    3 Agustus: 14.00 Gramedia Artha Gading
    9 Agustus: 13.00 SMA 592
    10 Agustus: 19.00 Graha Wisata Niaga, Solo
    14 Agustus: 15.00 Universitas Islam Indonesia Yogyakarta
    16 Agustus: 14.00 Gramedia Kelapa Gading

Anyway, gue baru baca email ini:


    email dari Veronika VlaKak Dika, congrats, ya! Hehehe...Tadi siang aku baca Kompas tanggal 23 Juli, hari Rabu, trus entah di halaman berapa di pojok kanan bawah ada iklan laptop. Pas ngeliat model iklannya aku ga terlalu merhatiin soalnya modelnya biasa2 aja, hehehe. Jadi aku baca halaman sebelahnya. Entah knp aku merhatiin lagi model iklan laptop itu, "Lho, ini kan... Raditya Dika?" Pas baca iklannya aku langsung ketawa, hehehe.... Habis baru kali itu aku baca iklan laptop yang ga membosankan :)

Waaaaaah, gue cukup shock bacanya. Foto dan tulisan buat iklan itu udah dikerjain dari beberapa bulan lalu, jadi agak kaget aja pas tau nampangnya sekarang. Gue histeris nyari-nyari Kompas dan ngeliat muka gue terpampang dengan begitu cengegesannya (emang ada gitu?). Iklan tersebut langsung gue scan, gue elus-elus muka gue, gue baca berulang-ulang... ketawan banget kan kalo gue gak pernah maen iklan? Hehe.

Satu hal yang aneh, kenapa muka gue di foto kayak anak idiot baru ngeliat laptop gitu ya? Kalau bintang iklan lain meranin dengan gaya gagah berani dan seolah berkata, "Aku ganteng, beli produk ini". Lah kalo gue? Gue malah kayak anak idiot ngences-ngences mukulin laptop sambil bilang, "Mama.. laptop Ma.. Laptop.. Ma.. Ihik.. Ihik". Oh ya, iklan serupa ada di beberapa media lain, seperti majalah Cita Cinta bulan ini.


iklan selanjutnya: Softex for Men.


Kepulangan ke Jakarta juga berarti kembali bergumul dengan segala keanehan keluarga gue.
Kembali ngeladenin empat orang adik yang sangat-sangat abstrak.

The funny thing is, gue belom sempet ketemu sama Ingga-Anggi dan Edgar. Ini karena begitu gue sampe dari bandara, gue langsung mati suri tidur 11 jam. Besok paginya pas berangkat ke kantor, Ingga-Anggi-Edgar udah pergi sekolah. Eh, pas malemnya gue pulang (jam 1 pagi), mereka udah tidur. Paginya gue bangun, mereka udah sekolah lagi. Jadi ini agak-agak aneh juga sih, kita satu rumah bersaudara tapi kok belom ketemu-ketemu?

Kalo nyokap, lain lagi. Gue ketemu terus sama dia semenjak pulang. Bahkan di keesokan harinya setelah gue pulang, gue langsung dikasih wejangan superpenting sama nyokap. Kita berdua lagi sarapan, dia baca koran sementara gue lagi nyeruput susu panas. Lalu, sang Bunda tiba-tiba bersabda...

Nyokap: Kamu punya temen homo?
Gue: Hah?
Nyokap: Kamu jangan temenan sama homo.
Gue: ...
Nyokap: Iya, jangan temenan sama homo.
Gue: I-iya.
Nyokap: JANGAN.
Gue: Iya.

Muka nyokap gue menatap tajam.
Gue juga gak ada niat mencari-cari temen homo, kenapa dia ngomong begitu?

Gue: Kenapa emang, Ma?
Nyokap: Nanti kamu dipotong-potong.
Gue: Hah?

Ini adalah wejangan paling aneh yang pernah seorang anak terima dari ibunya: "Nak, kamu jangan temenan sama homo, nanti kamu dipotong-potong." Setelah bingung setelah beberapa saat, nyokap memberikan koran yang dia baca, dan gue baru mengerti, ternyata selama gue di Belanda ada kasus mutilasi oleh seorang homoseksual yang heboh banget di Indonesia. Doh, baru deh omongan nyokap masuk akal.  Tapi Ma, kalau aku tidak berteman dengan homo, siapa yang akan memeliharaku lagii (ketawan banget peliharaan om-om)??

Terlepas dari berita homoseksual sarap yang menyambut kedatangan gue,
gue udah kangen banget sama segala hal yang berbau Jakarta... terutama ketoprak deket rumah!


email pembaca

Hari Terakhir di Utrecht

Aaaaaaah ini hari terakhir gue di Utrecht! Gak mau pulang. Gak mau pulang. Gak mau pulang.


Dalam beberapa jam lagi gue akan naek Malaysian Airlines untuk kembali ke haribaan ibunda pertiwi. Ini berarti kembali lagi ke rutinitas biasa, pagi kerja - malem kuliah - weekend talkshow dan ulangi lagi. Ini berarti kembali menghadapi koneksi internet lelet dan terbatas, yang berarti gue gak bakalan posting sesering di Utrecht. Gue akan mencoba untuk ngepost paling engga seminggu sekali.


Kesan-kesan terakhir di Utrecht, Belanda:


1. Anehnya, di sini gue gak terlalu kangen sama orang rumah. Tapi, nyokap gue udah nyariin melulu. Selama di sini, nyokap nelpon tiga kali. Kalau Bokap sendiri cuman sekali, siang tadi. Walaupun cuman sekali, tapi nelponnya cukup tidak jelas..
Gue: (gue mengangkat telepon) Ha-halo? Bokap: (bersemangat) GUTEN MORGEN!!!! Gue: Pa.. itu kayaknya bahasa Jerman deh. Bukan Belanda. Bokap: OH! Salah ya? Gue: Salah, Pa. Bokap: ... Gue: Ja-jadi.. pa kabar, Pa?


Yudhit dan Edgar belom sempet nelpon gue. Paling-paling di antara adek gue, cuman Ingga-Anggi juga sempet nelpon gue. Mereka ngabarin kalo mereka baru aja masuk Labschool Kebayoran, dan rupanya banyak pembaca yang mengenali mereka di sana. Beberapa ada yang nyamperin mereka di sekolah, ada juga yang ngirimin email seperti ini..



    email dari Norman Seno:Dith!!! KaTaNyA AdEk Lo AdA yg Di LaBsChOOl YAh??? IYa gak???? KAlo iya kan asik bisa kenalan ama lo atau dpt buku gratis hehehehe

Jawaban gue simpel: Iya bener, mereka tadinya sempet bingung antara masuk SMP 13, 19, atau Labschool, lalu karena yang menerima pertama SMP Labschool, maka mereka masuk sana deh. Pesen cuman satu pada Norman Seno, kalo lo anak Labs.. kerjain adek gue pas MOS ya! Mohohoho.


2. Gue agak-agak gak rela udah mau balik ke Jakarta, soalnya sekarang gue udah mulai terbiasa dengan rutinitas gue sehari-hari: bangun pagi, kedinginan sehabis mandi, lalu ngejar-ngejar bus ke kampus. Hari dilanjutkan dengan tidur-sewaktu-lecturer-lagi-ngajar, dilanjutkan dengan bingung-mau-makan-siang-apa, dan sisanya browsing YouTube atau nyari makanan enak di centrum (pusat kota).


Gue juga udah terbiasa dengan flat gue di sini, tempatnya di Badenpowellweg. Menurut temen-temen gue di sini, tempat tinggal gue cemen banget. Dan emang pas pertama kali dateng sih cemen banget, lantainya dari kayu, gedungnya kayak bedeng, dan jaraknya lumayan jauh dari halte bus. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, tempat yang bagi orang-orang sini kayak tempat tinggalnya kuli Belanda ini jadi lengket di hati. Cailah.



di kamar flat: asik kayak anak musik, santai kayak bau petai


Damn, I'm gonna miss my space. Seru aja tinggal di kamar ini, habis nyuci baju dijemur di deket jendela, yang kebanyakan gak jadi kering terus baju gue jadi bau apek, dan gue harus tetep make baju itu karena gue ga ada baju lain, jadilah gue seharian bau apek di kampus. Atau engga, bikin kopi malem-malem, dan gara-gara internet yang supercepat, nontonin Ali G, seluruh episode Whose Line Is It Anyway, dan download video-video musik. Mantaps. Selamat tinggal kamarku, maap kalo berantakan.


3. Gue belom sempet naek sepeda! Orang Belanda doyan banget naek sepeda, tapi sayang sungguh sayang adikku peyang, gue belom sempet menikmatinya.




Brad, yang tidak sempat bersepeda


Dengan melihat orang Belanda naek sepeda, gue jadi berharap suatu saat nanti di Indonesia, paling engga Jakarta, orang bisa lebih banyak naek sepeda. Udara pasti juga jadi lebih bersih. Walaupun di satu sisi kadang gue pikir, naek sepeda di jalanan Jakarta sama aja dengan permintaan bunuh diri. Mobil yang kenceng, tanda jalan yang gak jelas, dan bus yang seenaknya bisa mempertinggi persentase mati dengan kepala gepeng dengan motif bekas ban.


4. Terus terang, sistem pendidikan Belanda emang bagus banget. Dosen-dosennya di appreciate dengan baik, muridnya dipancing untuk aktif, dan gue jadi bisa belajar begitu banyak tentang politik, peran media, dan kultur masyarakat Eropa dalam dua minggu dengan baik. Ilmu yang gue dapetin pasti gue bisa gue praktekkin di field gue sekarang, baik penerbitan, penulisan, atau untuk studi gue di Politik UI. Kalau gue punya waktu, sebenernya pengen banget ngelakuin Master di sini... master di Belanda cuman setahun pula.


5. Makasih banget buat temen-temen yang udah nemenin gue di hari terakhir, dengan jalan-jalan ke Amsterdam. Makasih buat Rizki yang udah nampung gue selama beberapa hari di rumahnya dan ngebuat gue gak ngerasa jadi totally stranger terhadap kota ini. Makasih buat Gisti, untuk jadi teman kilat di sini. Buat Bimo, Ed, Bea, Joop, dan lain-lain. Buat Fika yang udah ngundang gue ke pesta ultahnya, walaupun baru kenal gue selama tiga hari. Rina dan Mas Eka dari Radio Netherlands, yang ngebikin gue udah jauh-jauh ke Belanda, eh masih ada juga yang interview buat radio. Hehe. Makasih buat wanita-wanita Eropa Timur yang jadi pemanis mata sewaktu di party-nya Fika. Thank you friends.
dipilih... dipilih.. dipilih... 


Makasih juga buat pembaca-pembaca yang ngikutin perjalanan gue ke Australia lalu lanjut ke Utrecht dengan antusias. Komentar kalian ngebuat gue jadi semangat nulis. Sepanjang perjalanan dua negara ini traffic gue naek jadi 4,700 orang (unique visitor) per hari. Thanks following my stories. You are the best readers that any writer could have!!!! :D Untuk menutup, gue mau mengutip kata-kata dosen gue pas di acara penyerahan sertifikat: "Kalian semua datang ke sini dengan formula standar sebuah quest (pengembaraan) tradisional yang telah terjadi dari zaman Abad Pertengahan dulu: pergi ke tempat yang belum kalian kenal, menghadapi rintangan-rintangan dengan daya kalian sendiri, dan berbicara dengan orang-orang dari bangsa lain yang akan memperkaya pengetahuan masing-masing pihak. Mungkin di zaman ini tidak ada lagi pengembaraan yang berakhir dengan bertempur melawan naga, tapi saya harap kalian telah mengalahkan naga kalian masing-masing, datang ke Utrecht dan mengalahkannya."


Terimakasih mister dosen, Spa blau. Spa blau (tetep, ini doang yang bisa).


Ah, masa-masa ini sebentar lagi berlalu Dan sekarang...


Waktunya balik ke kehidupan nyata. Ayo goyang perbukuan Indonesia kembali! :D


sehari-hari

 1 2 3 Next  Last