Untuk Indonesia yang Lebih Baik dan Untuk Membantu Saya Membeli Barang-Barang yang Saya Inginkan!

Saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air..

Izinkan saya memperkenalkan diri saya, Raditya Dika
sebagai calon legislatif dari Partai Indah Kapuk.

Teman-teman berbangsa yang berbahagia, Indonesia sekarang sedang dilanda oleh marabahaya. Di televisi marak dengan berita yang seram. Di televisi kita melihat cowok bertingkah seperti cewek, cewek seperti cowok, dan cowok seperti bukan cewek dan cowok... aduh saya kok juga jadi bingung. Indonesia di ambang kehancuran, saudara-saudaraku! Kita melihat artis-artis kawin sirih, kurang kerjaan banget! Saya sih ogah kawin sama sirih... denger-denger pedes banget lho. Tetangga saya pernah kawin sama sirih, sampai sekarang pipisnya bengkok.

Saya kan memberanikan diri mencalonkan diri menjadi anggota legislatif.
Untuk Indonesia yang lebih baik!

Saya akan membuat kontrak politik. Jika, saya terpilih dan terbukti melakukan korupsi... Saya rela dikelitikin empat jam nonstop! Sekadar catatan saja: saya tidak tahan dikelitikin. Waktu itu saya pernah dikelitik secara paksa sama adik saya, dan saya koma empat bulan.

Ini billboard saya yang mungkin Anda telah lihat di jalan-jalan (biar biayanya murah saya pasang semua billboard saya di Kalimantan Barat. Belakangan saya sadar... saya kan caleg dari Jakarta? Makanya saya stress.):



(Maaf muka saya seperti itu, maklum baru bangun tidur. Pake celana aja belom sempet udah difoto. Tukang foto sialan! Gak mau dihutangin pula. Maaf, saya jadi curhat.)

VISI:
- Menjadikan Indonesia makmur di tahun 2322.

MISI:
- Menjadi presiden agar dapet duit banyak dan bisa beli album Afghan yang baru.
- Mengajak Doraemon datang ke Indonesia agar dapat membantu membangun bangsa ini.
- Menyelamatkan tahanan tanpa kena tembak musuk di level 4 . Lho? Ini misi maen Counter Strike apa jadi presiden sih?

TESTIMONIAL:

Inah, pembantu: "Pokoke pilih Abang Dika. Pasti Indonesia hebat! Hebat!"

Yudhita Nasution, adik: "Abang Dika cool abis."

Edgar Nasution, adik:  "Abang Dika akan memimpin bangsa ini menuju kemakmuran. Nah, itu udah aku bilang. Sekarang lepasin rantaiku dong, Bang. Please, Bang."

Sulaiman, penjual nasi goreng:  "Nasi gorengnya pake cabe gak, Mas?"

RADITYA DIKA! UNTUK INDONESIA YANG LEBIH BAIK! BERSATU KITA BAU (INGET PAS DESEK-DESEKAN DI METRO MINI)! JANGAN SALAH PILIH! JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN! INI CARA MATIIN CAPSLOCKNYA GIMANA?!


suram banget

Maafkan Abang, Edgar...

Hari Sabtu pagi yang lalu, gue baru bangun ke bawah mau minum Yakult.
Edgar, adek bungsu gue yang masih SD, terlihat sedang memakai sepatu dan bersiap pergi.
    Gue: Edgar, kamu mau kemana?
    Edgar: Mau ke PIM, Bang.
    Gue: Ngapain?
    Edgar: Nonton Kambingjantan.
    Gue: Bukannya udah?
    Edgar: Iya udah. Minggu kemarin sama kelas yang lain, tiap kelas giliran nonton barengnya, aku jadi bintang tamunya.
    Gue: Kamu nonton sama temen-temen kamu tiap weekend?
    Edgar: (bangga) Iya dong!
    Gue: Tunggu. Tunggu.

Kayaknya Edgar agak salah deh mengajak temen-temennya nonton bareng... dan Edgar tidak seharusnya bangga. Secara Edgar nongol di film itu tiga kali: dua kali berak di celana, satu kali nyodokin tititnya ke orang lewat di airport. Edgar tidak tahu, karena film tersebut masa depannya di sekolah akan segera berubah. Maafkan Abangmu, Edgar... Tapi nampaknya kamu akan lama dapet pacar.


adegan di film

Yang lebih parah, pas kelar syuting Edgar langsung latihan tanda-tangan tiap malem.
Katanya, "Biar kalo terkenal gampang, Bang."

Ya, adikku, kamu bakalan terkenal.
Kamu bakalan terkenal sebagai Si Gampang Berak dan Si Sodok Titit.
Kasian kamu, Gar. Maafkan Abangmu ini.

***

Gue hari Jumat bakalan ada di Metro TV jam 07.00 WIB untuk acara Indonesia This Morning. Gue bakal di interview live dengan bahasa Inggris. Jadi gue harus mempersiapkan bahasa Inggris gue biar gak beleberan pas ngomong. Huhuhuhu.

***

Seorang pembaca berbaik hati nge-scan artikel gue di Kawankau minggu ini. Langsung aja ke http://riiddongg.blogspot.com/2009/03/si-kambing-di-kawanku-d.html


adek-adek

Postingan Sambil Nyedot Ingus

Astaga. Weekend kemarin gue nonton Indosiar dan menemukan ada sinetron dengan bahasa Arab. Udah gila kali ya? Sinetron Arab gituh. Selama satu jam mereka menampilkan adegan-adegan dengan dialog berbahasa Arab. Salah satu pemeran di sinetron itu Titi Kamal. Tapi Titi Kamal hebat juga bisa berbicara Arab (keliatannya) lancar gitu. Kalo gue diajak main di sinetron begituan palingan dialog gue isinya istigfar doang.

Kenapa acara televisi Indonesia makin lama makin aneh sih?

Apa selanjutnya?
Termehek-mehek full pake bahasa Arab?
The Master pake bahasa Sunda?


Deddy Corbuzier: "Hulu urang bisa mawa maneh ka alam handap sadar maneh."
(kepala saya akan membawa Anda ke alam bawah sadar Anda)

***

Kalau ada yang baca Babi Ngesot, mungkin tahu cerita tentang hantu penunggu di rumah gue. Si Richard Bule Ngehe digangguin pas kemaren dia nginep di rumah gue. Mhuahahahaha. Ceritanya bisa di baca di http://bulejugamanusia.blogspot.com/2009/03/bule-ngehe-berkelana-di-indonesia-part_20.html

***

Gue lagi suka dengerin demo-nya Sierra, salah satu penyanyi di OST Kambingjantan. Dengerin yang Ready for You deh, enak banget, di http://www.myspace.com/amandasierras. Terakhir gue denger dari Mas Yoyo album OST-nya sendiri kayaknya bakal release minggu ini, kalo udah keluar ntar gue notify deh.

Agak ribet deh, interview gue di media akhir-akhir ini banyak di belokkan, bahkan ada yang nambah-nambahin, ada yang gak akurat juga. Yang paling parah, ada yang menulis informasi yang gue kira gak bakal dipasang di medianya. I guess that's just how media goes. Makanya jarang-jarang, gue nemu juga interview media yang cukup representatif di http://pr.qiandra.net.id/prprint.php?mib=beritadetail&id=64640.

Sekedar nambahin, ada video interview gue yang mungkin paling "jujur" dengan KabariNews di: http://www.youtube.com/watch?v=WLoTFLNzL6k&feature=related. Ini part 2-nya, termasuk kenapa gue gak pasang komen lagi di sini: http://www.youtube.com/watch?v=E4REsErOZaA&feature=related

***

Gue baru baca blognya Gagasmedia, waduh gue jadi gak enak. Nampaknya ada beberapa orang yang menonton film Kambingjantan dan berpikir kalau ngasih naskah ke Gagasmedia harus punya kenalan dulu, bakalan dijutekin, dan sebagainya. Well, itu adalah interpretasi yang salah. Ngasih naskah ke Gagasmedia, kayak gue dulu, tinggal ngasih aja. Dijamin juga gak bakal dijutekin. Penggambaran di film seperti itu, memang hanya untuk kepentingan film. Hehe.

Tapi gue sarankan bagi semua orang yang mau ngasih naskah ke penerbit, sebisa mungkin jangan kirim lewat pos, tapi dateng ke kantornya dan minta ketemu editornya. Tentu saja, kalau pun ngirimnya lewat pos naskah kamu juga bakalan tetep di baca, tapi sebagai penulis gue menyarankan untuk ketemu editornya, dan serahkan naskah kamu langsung ke editornya.Pas lagi ngasih, jelaskan naskah kamu tentang apa, dan mengapa layak untuk diterbitkan. Ini namanya.. mencuri hati penerbit. Gue gak bisa jamin diterima apa engga, tapi that's what I did tahun 2005 dengan Kambingjantan. :)

Ayo, rame-rame jadi penulis.

***

Gue udah dua minggu ingusan mulu nihhhh.
Kenapa gak ilang-ilang sih ingus gue?!

*Srot*


film kambingjantan

 1 2 3 Next