Balada Sunatan Edgar

Yes, I know. I've been a very very bad blogger.
15 hari gak ngeblog. What the hell happened?

Honestly, ini semua gara-gara twitter (menyalahkan aplikasi lain. Huehehe)! Twitter membuat gue punya perasaan "kayaknya gue udah ngeblog, deh?" tapi ternyata sebenernya gue cuman nge-twit. Bagi yang belom ikutan Twitter gue, silakan follow jika mau di http://www.twitter.com/radityadika.

Now, apa yang telah terjadi selama 15 hari ini?
Banyak, actually.

Tapi kali ini gue hanya akan menceritakan kejadian yang paling penting: Edgar disunat. Yak benar saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air. Titit Edgar yang gue ceritakan di Cinta Brontosaurus, Kambingjantan, dan lain-lain, sekarang sudah dimutilasi, dicabik-cabi, dan dihabisi. Tunggu dulu, ini sunatan apa dihakimi massa?

Oke. Jujur aja,
perjuangan meyakinan Edgar untuk disunat sebenarnya cukup sulit.

Bulan-bulan yang lalu, Edgar adalah anak yang susah banget disuruh disunat. Ada aja alesannya. Dari mulai lagi gak enak badan, sampai nunggu naik-naikan kelas. Nah, suatu hari, Edgar bikin Twitter (http://www.twitter.com/edgar_nasution). Begitu tahu dia bikin twitter, gue bilang ke follower gue di twitter untuk ngebujuk Edgar supaya mau disunat. It works. Orang-orang mengirim pesan menyemangati Edgar agar dia mau disunat. Setelah dapet banyak reply, keesokan harinya Edgar mau disunat. Nyokap gue heran atas perubahan keteguhan hati Edgar ini, dan bilang, "Kamu nulis apa sih di twitter sampai Edgar jadi ngerengek minta disunat gini? Dia malu katanya banyak yang nyuruh dia sunat." Gue menjawab dengan halus, "Sudah waktunya, Ma. Sudah waktunya tiba untuk titit Edgar."

Waktu sunatan pun ditentukan, yaitu 1 hari setelah libur sekolah usai,
agar Edgar liburnya lebih lama dengan alasan penyembuhan setelah sunatan (ya, dia memang licik)

Sebelum sunatan dilakukan, Edgar juga sempet menonton berita di televisi tentang bocah 9 tahun yang disunat dan tititnya putus (bisa dibaca di: http://news.okezone.com/read/2009/07/14/1/238378/lagi-burung-bocah-9-tahun-terpotong-saat-sunat). Edgar menonton berita tersebut dengan tampang horror. Dia diam bertanya, "Ma, kemarin aku nonton tivi, masa ada yang disunat terus tititnya putus". Oke, kita sepakat, mungkin sebaiknya Edgar tidak usah menonton televisi dulu.

Lalu, hari yang besar pun tiba. Edgar disunat di RS Pertamina. Operasi sunatnya berlangsung sukses. Dokternya enggak kenapa-napa (thanks god, kamu tidak tahu apa yang akan terjadi kalau berhadapan dengan tititnya Edgar). Edgarnya juga udah baik-baik aja. Dia udah bisa pake celana (sebelom disunat juga udah bisa pake celana sih, but you know what I mean).

Sepulangnya dari sunatan Edgar dari RS, nyokap menangis terharu. Dia bangga sekali dengan hasil sunatan Edgar. Mungkin tidak ada ukiran naruto, atau lambang Louis Vitton di tititnya, tapi nyokap sangat banget dengan apa yang dokter telah lakukan. Nyokap sempet nanya ke gue, "Bang, kamu mau lihat hasil sunat Edgar? Rapi lho?" Yang gue jawab dengan jujur, "Engga ma, makasih. Lagi gak pengen trauma."

Hari demi hari berlalu, dan tadi pagi, sebelom gue pergi dari rumah, nyokap gue memegang pundak gue dan dia bilang, "Bang, nengok belakang deh." Pas gue nengok belakang, ada Edgar, tidak bercelana dengan titit barunya yang menjutai indah. Edgar bilang, "Bang, aku udah sembuh, Bang. Aku sudah sembuh." Ah adikku. Aku ingin memelukmu, tapi aku tak ingin terkena tititmu.

Cepatlah besar adikku.
banggalah dengan apa yang kau punya sekarang..
Tapi jangan tunjukkan kepada dunia. Kasian orang-orang.


adek-adek

Tiga Elemen Penulisan Kreatif dalam Blog

Maap lama belum update. Lagi keranjingan twitter. Hehe. Sejauh ini proyek Alfa masih dapet sekitar 15 halaman-an. Gue baru aja kelar ngerjain draft kerjaan lain. But it's all good.

Buat ngisi, gue kemaren baru aja dapet permintaan untuk nulis tulisan buat Bubu Award (yang belum ikutan hayo nominasikan diri kalian di Bubu Award kali ini, siapa tahu blog kamu menang). Kalo gue pribadi sih engga mengikutsertakan blog gue. Hehe. :)

Karena lagi aktif nulis buku selanjutnya, untuk Bubu Award gue menulis tulisan dengan judul "Tiga Elemen Penulisan Kreatif dalam Blog". Gue share di sini juga ya, siapa tahu bisa ngebantu temen-temen yang pengen tulisan di blognya bagus, plus siapa tahu bisa ngebantu temen-temen lain yang emang lagi nulis buku..

A real blog entry coming up, I promise.
Tapi untuk kali ini silakan nikmati tulisan gue tentang teknis menulis.

Here goes..

***

Tiga Elemen Penulisan Kreatif dalam Blog
by Raditya Dika

Dalam menulis sebuah entry blog yang asyik, kita dapat menggunakan elemen-elemen penulisan kreatif yang kebanyakan dipelajari untuk membuat sebuah karangan fiksi. Di bawah ini saya mencoba untuk memberikan tiga elemen penulisan kreatif yang bisa diaplikasikan dalam membuat sebuah entry blog yang menarik.

1. First Sentences yang Menarik
Let’s face it. Di dalam ranah dunia internet, kita semua somewhat terkena ADD (attention disorder deficit). Pembaca punya attention span yang rendah. Jika mereka tidak suka dengan blog kita mereka bisa dengan mudah langsung pindah ke website lain dengan satu kali klik.

Nah, inilah mengapa kita perlu first sentence yang punya dahsyat di dalam entry kita.

Di dalam dunia perbukuan dan menulis, semua buku yang baik punya first sentences yang engaging untuk membawa pembaca larut ke kalimat-kalimat selanjutnya sampai buku tersebut habis. Di dalam dunia blog, entry Anda juga harus punya first sentences yang cihui agar orang tercantol dalam waktu singkat.

Apa yang terjadi jika Anda tersasar ke sebuah blog dan kalimat pertama yang Anda baca seperti ini:
“Gue pagi ini bangun terus gue mandi. Ke sekolah lagi. Males deh.” Kemungkinan besar, Anda berpikir “Yeah, diary anak sekolahan lagi. Biasa banget. Males ah.” Lantas Anda menutup browser tersebut.

Bandingkan jika Anda tersasar ke sebuah blog dan rangkaian kalimat yang pertama Anda baca seperti ini:
“Untuk pertama kalinya saya akan bercerita tentang sejarah “Seratus” dalam hidup saya. Bukan karena cerita itu teramat penting dan besar, tapi justru karena keremehannya yang luar biasa.”

Saya, begitu membaca first sentences barusan akan berpikir, “Apa sih ‘seratus’ ini? Seberapa remeh dia?” Selanjutnya, saya membaca tulisan tersebut sampai habis. Tulisan yang kedua, saya kutip dari blog Dewi Lestari.

Kecermatan dan kepiawaian kita untuk membuat first sentences yang menarik akan membuat pembaca tergelitik untuk membaca kalimat-kalimat berikutnya. Setelah itu, Anda hanya perlu konsisten untuk membuat kalimat-kalimat berikutnya bisa sebaik kalimat yang pertama Anda buat.

Ingat, tulisan Anda harus punya hook. Anda harus punya sesuatu yang merangsang rasa penasaran sekaligus keinginan pembaca yang tiba-tiba tersasar. Tanyakan ini pada diri Anda sendiri: “Jika gue nyasar ke blog gue sendiri dan ngebaca kalimat pertama ini, gue bakal mau baca sampe abis gak ya?”

2. Buatlah Tulisan yang Ekonomis
Robert McKee, seorang lecturer dalam bidang penulisan, pernah berkata “90% of first drafts is shit”. Ini berarti, kebanyakan, tulisan yang pertama Anda buat pertama kali adalah jelek. Tulisan dalam sebuah first draft adalah tulisan yang tidak terstruktur, patah-patah, dan lepas dari otak Anda begitu saja. Kemungkinan besar, tulisan di draft pertama Anda juga adalah tulisan yang verbosal, yaitu tulisan yang terlalu boros kata-kata dan tidak ekonomis.

Nah, sebelum Anda mengklik tombol “post” itu, coba cek kembali apa yang telah Anda tulis. Apakah penggunaan kalimatnya sudah logis? Cek kembali logika kalimat yang salah. Cek kembali ejaan, atau terminologi yang benar. Bunuh semua kata yang tidak perlu. Tulisan yang baik adalah tulisan yang tight: kencang dan sempit. Perhatikan pacing tiap kalimat. Kata demi kata. Apakah tulisan Anda punya tempo yang enak untuk diikuti? Tulisan yang baik adalah tulisan yang seperti musik, ada tempo teratur, ada jeda untuk menarik napas, ada nada yang mengalir.

Baca kembali first draft Anda sebagai seorang pembaca, cek dulu apakah diksi yang Anda gunakan tidak redundan. Misalnya, Anda menemukan kalimat: “gue pergi ke rumah gue pas adek gue pulang dari kampus malem-malem”, ini jelas redundan. Coret semua kata “gue” hingga kalimatnya lebih efektif dan ekonomis, menjadi: “Gue pergi ke rumah, pas adek pulang dari kampus.”

Seperti yang kebanyakan orang bilang, first draft ditulis hanya untuk “mengeluarkan apa yang ada di kepala”. Draft kedua ditulis untuk “memperbaiki apa yang sudah ditulis.” Dan draft ketiga untuk “membuat tulisannya bersinar”. Jangan terburu-buru dalam menulis sebuah tulisan, buatlah menjadi semenarik mungkin.

3. Menemukan dan Menggunakan Voice Anda Sendiri
Pernahkah Anda mengangkat telepon, dan hanya dari mendengar suara orang tersebut Anda mengenali siapa yang sedang berbicara dengan Anda? Setiap manusia diciptakan dengan warna suara yang berbeda-beda. Apa yang cempreng, ada yang berat/husky, ada yang kayak orang kejepit. Apa pun itu, warna suara dapat membedakan antara satu orang dengan orang yang lain.

Seperti halnya dengan dunia penulisan, setiap penulis yang baik pasti punya “voice”-nya sendiri. Anda tahu bagaimana gaya khas Hilman Hariwijaya dalam menulis. Anda tahu, bagaimana tulisan Gunawan Muhammad ketika Anda membacanya. Atau bahkan, Anda bisa menebak diksi (kosakata) apa yang biasanya ada dalam esai-esai politik Eep Saefuloh Fatah. Gaya menulis Djenar Maesa Ayu, gaya Ayu Utami, mereka punya gaya yang khas. Semua penulis tadi punya voice yang begitu khas sehingga orang tahu, begitu membaca tulisan mereka, itu adalah tulisan mereka.

Cara paling gampang untuk tahu apakah Anda sudah punya voice atau belum: jika ibu Anda membaca tulisan Anda, tanpa diberitahu bahwa itu adalah milik Anda, dan dia bisa bilang, “Wah, ini tulisan anak saya.” Berarti selamat, Anda sudah punya voice.

Voice yang khas membantu kita untuk mendeferensiasikan diri dari penulis yang lain. Dalam menulis blog, voice yang khas juga akan membuat kita terlihat berbeda dari penulis blog-blog yang lain. Punya voice akan memisahkan kita dari “blogger lainnya” menjadi “blogger yang itu tuh, yang tulisan begini nih…”. Ndoro Kakung, misalnya masuk ke dalam contoh blogger yang punya voice yang sangat khas.

Lantas, bagaimana cara menemukan voice kita sendiri? Jawabannya sederhana: banyak membaca dan berlatih. Dengan membaca banyak buku yang ditulis penulis lain, sambil menganalisa-nya, kita akan dengan sendirinya mengadaptasi gaya-gaya mereka untuk memperkuat personality dan voice kita sendiri. Mengadaptasi, tentu saja, bukan berarti mencuri.

Layaknya Nidji yang mengagumi britpop, terutama Coldplay, sampai akhirnya bisa menemukan kekhasan aliran lagu miliknya sendiri, mereka berhasil membuat voice yang khas pada karya-karyanya. Atau layaknya Tohpati yang pada awalnya mendengarkan pilihan-pilihan nada yang dimainkan gitaris John Scofield, pada akhirnya Tohpati memelajari dan mengadaptasi permainan gitar orang lain hingga akhirnya dia menemukan sebuah gaya yang uniquely his.

Pelajari bagaimana kekuatan Haruki Murakami dalam mengkonstruksi sebuah dialog, pelajari narasi Chuck Palahniuk yang minimalistik dan maskulin, pelajari bagaimana Hilman Hariwijaya menggiring orang untuk tertawa. Satukan apa yang telah Anda pelajari, tanamkan dalam-dalam dalam diri Anda, dan keluarkan personality Anda sendiri. Keluarkan voice Anda.

Dengan banyak membaca Anda akan mendapatkan banyak referensi. Di samping itu, dengan banyak berlatih Anda akan tahu cara penyampaian seperti apa yang paling asik untuk Anda. Anda akan memilih diksi yang paling mewakili gaya tulisan Anda. Menulis dan berlatih, dan jadilah berbeda dari orang-orang yang lain.
Tentu saja, tiga elemen di atas hanya sebagian kecil contoh bagaimana kita menggunakan elemen penulisan kreatif untuk membuat postingan blog kita menjadi lebih baik. Masih banyak elemen-elemen lain: komposisi narasi vs dialog, deskripsi yang efektif, setting dan konteks, dan lain-lain.

Hope that helps!


lagi bener

PA Break #1

Yo, maaaan!

Ada yang nonton debat Pilpres kemaren? Gila judul acara debatnya DEBAT PILPRES: FINAL. Yep, pake embel-embel FINAL! Emangnya ini The Master pake final-final segala? Untung aja gak ada adegan Megawati di sana dilindes pake stoom terus selamat, atau JK ngelempar-lempar kartu diiringi lagu Jepang, atau SBY dengan suara tenang bilang, "Masuki alam relaksasi Anda jauh lebih dalam.. jauh lebih dalam dari sebelumnya."

Pilihan gue pribadi masih swinging sih. Gue masih dilematis memilih di antara dua calon. I am currently having hard time determining the lesser of two evils. Hehehehe.

Untungnya kampanye Pilpres udah mau masuk masa tenang. Baguslah, gue udah eneg ngeliat iklan-iklan politik dan segala macam bentuk manuver politik yang makin lama makin basi aja.

***

Anyhoo, gue udah empat hari gak nulis apa-apa buat Proyek Alfa, istilahnya lagi berak break dulu. Bukannya kenapa-kenapa, tapi beberapa hari kemarin gue harus nyelesein treatment skenario untuk proyek film komedi gue bersama Maxima Pictures (sekali lagi, bukan film dari buku gue). Pengen nge-share sedikit. Sekedar memberikan gambaran di mana posisi gue sekarang, tahap penulisan skenario itu kira-kira seperti ini:

1. Penulis memberikan Story Summary kepada produser
Story summary (atau sinopsis) adalah cerita lengkap dalam bentuk narasi tentang filmnya sendiri seperti apa. Kalau gue biasanya membuat story summary yang sudah dibagi ke dalam 8 sequence (bagian cerita). Story summary ini berisi kira-kira ceritanya bakal kayak apa, motivasinya apa, konfliknya seperti apa. Story summary yang biasa gue bikin terdiri dari 2 - 3 halaman.

Ketika story summary udah di acc, lanjut ke..

2. Penulis memberikan treament skenario ke produser/sutradara
Tahap selanjutnya, penulis membuat treament. Treatment yang biasa gue buat berformat seperti skenario biasa, tapi tanpa dialog. Dialog dijelaskan dengan narasi. Jadi bentuk treatment seperti sinopsis tapi dengan scene heading (itu lho yang INT. SEKOLAH DIKA - DAY).. Jadi melalui treatment ini kita sudah bisa mengira-ngira nanti filmnya jadi berapa scene, berapa panjang, dan kira-kira ceritanya udah cukup engaging apa belum. Tentu saja, semua hal bisa berubah ketika benar-benar jadi skenario. Misalnya, treament film Kambingjantan dengan skenarionya, itu banyak sekali mengalami perubahan.

Pas lagi ngebahas treatment ini, penulis biasanya berdiskusi bareng dengan produser dan sutradara. Nah, kemaren sutradara yang berencana ngebuat film ini, mas Rako Prijanto, ketemuan ama gue dan memberikan beberapa revisi treatment sebelom masuk ke skenario.

Sekarang, treatmentnya udah masuk draft 2, dan gue lagi menunggu acc dari produser dan sutradara untuk mulai masuk ke penulisan skenario.

Mumpung lagi menunggu acc mereka berdua, mulai hari ini gue bakalan ngelanjutin lagi Proyek Alfa. So, wish me luck. Mudah-mudahan banyak waktu luang yang nyelip-nyelip seperti ini. Mehehehe.

Karena bolak-balik ngerjain antara menulis buku dengan menulis film, gue jadi semakin berpikir menulis buku emang beda banget dari menulis film. Menulis film adalah kerja tim, jadi banyak kepala yang terlibat, memberikan masukan, dan lain-lain... kayak main bola. Menulis buku, di satu sisi yang lain, kayak main golf. You are all by yourself. Mau mainnya bagus atau jelek, kalau kalah ya kita sendiri yang rugi.

Nah, karena menulis film seperti bermain bola, kalau kitanya malas, atau jelek ngerjainnya, bisa-bisa satu tim yang rugi... terutama if there's a big money involved. That's why skala prioritas gue untuk saat ini lebih tinggi untuk menulis film dibandingkan menulis buku. I don't want to let down the other team players. :D

***

Now, a little bit advertorial. Salah satu maenan online yang lagi gue maenin sekarang adalah http://www.tenangkandirisejenak.com. Jadi ceritanya di sana orang bisa nge-upload foto dan menyaksikan mereka main drama dan jadi pemeran utamanya.

Selain itu di sana ada ajang photocontest before-after minum joygreentea (yep, this is a marketing campaign albeit a clever one that is), hadiahnya 3 HP mini untuk foto yang paling banyak dikomen sama di vote. So, coba-coba aja guys. It's fun.

Gue harus cabut, see you on twitter guys!


menjadi penulis