Escape to Singapore. The Pics!

Nyambung sama post sebelumnya, seperti gue bilang gue sempet kabur sejenak ke Singapur. Gue ke sana bareng sama Yuditha (adek gue), sama pacar gue juga. Di Singapore, Yuditha beli kamera SLR dengan harga yang sangat miring. Katanya dia, taktik nawar dia yang paling ampuh adalah masang muka mau nangis. Dan berhasil, dia dapet harga diskon abis. Selamat, adikku.

Eniwei, ini beberapa foto dari SLR Yuditha selama kita di sana:

bedualiat
Si Pacar lagi ketawa ngeliat Blackberry, sementara gue... beler.

belimrt
Beli tiket MRT (sejenis kereta dalam kota). Sotoy abis.

berduanyebrang
Bergaya sok cool, padahal lagi nyasar.

bukubekas2
beberapa buku bekas di Bras Basah. Keren2!

depanchinatown
Ada anak om-om ilang di depan Chinatown.

depanjumbo
di restoran seafood yang katanya paling enak. Posenya turis abis.

Anyway, it's been a great experience. Biasanya kalo ke Singapur cuman taunya Orchard doang, sekarang setelah jalan keliling ke mana-mana, ternyata... jauh lebih seru! :D


sehari-hari

Escape to Singapore

Sekarang adalah masa-masanya gue berharap bisa Kagebunshin - menggandakan diri berkali-kali kayak di Naruto. Ngebelah diri pasti ngebantu banget ngerjain pekerjaan yang kayaknya gak ada ujungnya, plus ngebantu juga buat ujian tengah semester gue yang bentar lagi berlangsung, jadi gue di kelas sementara kagebunshin gue di luar ngebaca catetan... oke stop, ngayalnya kejauhan.

Bulan ini jadwal emang lagi hectic. Talkshow ke luar kota, skenario film yang lagi menunggu untuk dikerjakan, ujian tengah semester, plus buku baru yang kunjung kelar. Jadwal ribet kayak gini cukup untuk membuat otak gue mencret. Eh, di tengah-tengah lagi diare otak seperti ini, gue dapet tawaran dari Singapore Tourism Board buat jalan-jalan ke sana. Tiga hari cukup buat jalan-jalan ngelepas pusing. Pas banget juga, pacar dan adek gue pada pengen ke Singapura juga nonton Paramore (gue gak tau itu band apa, sumpah). Langsung deh… berangkat!

pesawat
sampe gak sempet cukur kumis

Bagi gue sendiri, perjalanan ke Singapura kali ini bertujuan cuman satu: jalan-jalan ke tempat lain selain Orchard Road. Orang Indonesia yang pergi ke Singapura selama ini taunya cuman Orchard Road doang, nah sekarang gue mau jalan-jalan ke tempat lain. Istilah sok kerennya: nyari tempat yang gak terlalu obvious buat di jelajahi. Di daftar perjalanan kali ini macem-macem, dari mulai China Town, Jurong Bird Park, sampai ke Sentosa Island.

So, kita berangkat naik Garuda hari Jumat kemaren.

Sempat membuat kehebohan karena hampir ketinggalan pesawat gara-gara salah gate. Maklum, namanya juga pesawat pagi, berangkat pagi, bangun pagi, dan nyawa juga masih berceceran. Sebelum salah gate kartu imigrasi juga sempet hilang, dan beberapa kesialan lainnya. Selama satu jam penuh di atas pesawat sambil setengah mati berusaha terbangun akhirnya landing juga.

Setelah semua kelar, kita sampe di hotel kita di daerah Bugis.
Begitu sampe di hotel… ternyata kamarnya belom siap.

Yak, langsung aja deh jalan ke tempat tujuan wisata yang pertama: Jurong Bird Park.

Kita pergi ke Jurong Bird Park buat ngeliat-liat burung. Gue ke sana buat ngeliat bermacam-macam burung yang ada. Gue gak sabar ngeliat burung.. Burung yang kecil, burung yang besar, bahkan burung yang warna-warni (oke, kalimat ini agak janggal… tapi yah sudahlah). Di Jurong Bird Park juga gue bisa ngeliat pinguin dengan gaya jalannya yang kayak orang baru disunat, miring-miring ngangkang gitu deh. Gue juga ngeliat burung-burung dari afrika.

jurongbirdpark
salah satu burung.. hitam dan banyak bulunya.

Salah satu burung yang paling keren di taman itu (selain burung gue sendiri), adalah burung Lovebirds atau kalau dalam bahasa Indonesia: burung parkit. Menurut gosip-gosip, katanya setiap burung Lovebird itu hanya punya satu pasangan. Dan ketika salah satu pasangan mereka mati, pasangan yang ditinggalkan tidak lama kemudian akan mati juga karena sangat sedih. So sweet abis yak? Menurut gue burung Lovebirds lebih romantis daripada Anang-Syahrini.

Kelar dari Jurong Bird Park, kita lanjut ke Singapore Science Center.
Sampe di sana langsung disambut dengan robot T-Rex segede-gede apaan tau.

trex
saya terlihat seperti kudapan

Banyak yang seru juga di sana, tapi yang paling menarik perhatian gue adalah sebuah pameran seni berjudul "Body World", yaitu pameran mayat-mayat manusia yang udah dikulitin dan dipajang dengan berbagai pose. I know, serem kan? Tapi yang paling parah gue liat adalah janin-janin bayi yang udah diawetin dari umur 4 minggu sampe siap lahir. HOEEEEEEEK. Di sisi yang lain, ngeliat Body World juga ngasih lihat bahwa manusia pada akhirnya hanya menjadi objek dan umur kita terbatas di dunia ini. Powerful stuff.

bodyworld
isi pamerannya semua dari mayat asli. serius.

Kelar dari Body World, kita pergi ke Clarke Quay untuk makan malem. Now, Clarke Quay ini adalah semacam tempat di samping sungai yang membelah kota Singapura. Di sisi-sisi sungai ini adalah makanan, bazaar, food stall, dan lain-lain. Konsep yang keren banget buat dibawa ke Jakarta. Tapi kalau Jakarta bikin kayak gituan gue jamin baru beberapa jam dibuka pasti udah rame pedagang asongan, abang bakso, dan alay-alay yang pacaran sambil make kacamata item. Bad idea.

In the end, it's fun to forget about works for a while and explore new things that I haven't experienced before about Singapore. Pergi ke sisi lain Singapur selain Orchard ti seru juga ternyata. Anyway, gue harus tidur sekarang, since dalam 7 jam lag harus cabut ke Sentosa Island. Off for now. Nanti nyambung lagi.


sehari-hari