Perbedaan Saya Dengan Raul Lemos

Seminggu yang lalu gue potong rambut cepak-mohawk,
dan fotonya gue jadikan avatar di Twitter,
tapi ternyata hal tersebut menimbulkan kehebohan,
karena gaya rambut gue yang terlalu g4uL,
banyak yang bilang rambut gue kayak TNI yang abis diseret dari aspal,
ada yang bilang rambut gue kayak sushi...
Pokoknya banyak komentar yang membuat menghela napas..

Yang paling parah adalah yang bilang gue mirip banget sama Raul Lemos..
sampai2 banyak followers gue yang manggil gue "Raul"..

Karena gak tahan lagi,
dan untuk menghindari orang yang salah paham,
berikut gue kasih bagan perbedaan antara gue dengan RauL Lemos:


suram banget

Mak Aye Maen Pelem Mak..

Gue lagi ada proyek film layar lebar baru. Gue mungkin belom bisa cerita banyak tapi yang jelas filmnya bukan dari buku gue, filmnya juga bukan gue yang nulis, tapi gue akan bermain di film tersebut. Filmnya adalah film anak-anak, dan sebagian besar orang dibelakang layarnya yang ngerjain Garuda di Dadaku. Jadi, gue excited banget pas dikasih tahu kalo gue bisa ikutan film tersebut -walaupun hanya kebagian jadi supporting cast sebanyak 12 scene. Shootingnya dalam beberapa bulan lagi, tungguin aja filmnya ya, yang jelas filmnya bukan film hantu-hantuan atau film tete-tete-an, apalagi film hantu bertete.

Eniwei, ngomong-ngomong film, gue juga ikutan film pendeknya celana jeans Levi's yang diproduksi sama Movieholic production, youtube-nya bisa dilihat di bawah ini:



Kalau susah nge-play-nya, linknya bisa dibuka di: http://www.youtube.com/watch?v=Je2SHUnRhek

Ngerjain film pendeknya cuman makan waktu dua hari, waktu shooting gue juga lagi beler banget karena sakit flu parah, untungnya gak keliatan dalam proses akhirnya. Tidak ada celana jeans yang disakiti dalam proses pengerjaannya.


menjadi penulis

Postingan di Mana yang Nulis Iteman

Gue baru pulang dari liburan selama tiga hari dua malam di Bali. Sebagai orang yang gak suka liburan, gue baru sadar ternyata liburan itu penting banget. Pas balik ke Jakarta gue ngerasa lebih fresh, lebih siap untuk produktif, baik nulis atau ngelakuin kegiatan-kegiatan lain. Sekarang aja udah kangen sama Bali. Tapi liburan di Bali mempunyai efek samping: gue iteman. Banget.

Gue menyalahkan proses penghitaman kulit ini kepada sebuah pantai bernama Nammos di Bali, yang sangat-sangat cantik dan sangat-sangat terik. Pelajaran yang gue ambil adalah: jangan pernah berjemur tanpa sun block. Sesudah berjemur di siang bolong (jam 12 - 3), kulit gue merah-merah, gatel, dan rasanya perih. Sehari kemudian gue jadi bener-bener iteman. Nyokap gue aja sampe bilang, "Kamu iteman, Dika. Kayak tukang beling." Gue gak pernah tahu tukang beling yang hobi berjemur, tapi omongan nyokap itu sempet bikin gue mikir.

Di saat gue lagi nulis postingan blog ini, gue lagi di Anomali Coffee, senopati, ditemenin dua adek gue Edgar dan Yuditha. Sebagai bukti gue iteman, berikut foto kami bertiga:



Brb mandi pemutih.


sehari-hari