Postingan yang ada mobil kerennya

Jadi ceritanya gue baru balik dari nonton F1 Grand Prix di Singapura.

Pertama2, biar tidak timbul kesalahpahaman, gue mau bilang... gue gak ngerti F1. Pas gue cerita gue mau ke sana, followers di Twitter pada bilang "titip sama buat Lewis Hamilton ya, Bang!" gue cuma manggut2 mengang blekberi sambil mikir.. sapa pula Lewis Hamilton? Satu2nya pembalap yang namanya familiar di telinga gue adalah Dani Pedrosa, dan ternyata dia juga pembalap MotoGP, bukan F1. Hyah. Berhubung gue udah terlanjur di Singapura nonton F1, gue pelan2 mencari tau peraturannya dan mencari cara untuk menikmati nonton F1.

Gue sendiri udah beberapa kali ke Singapura, jadi pas sampai di sana gue langsung tau mau ngapain aja. Pertama2, setelah menaruh semua barang-barang di hotel, gue langsung cabut ke Bras Basah Complex. Setiap kali ke Singapura, gue lumayan sering ke Brash Basah, tempat ini penuh dengan buku2 bekas yang langka. Sebagai seorang kutubuku super, tentu gue langsung beringas ngambilin buku ini itu. Tempat yang paling jadi langganan gue banget adalah BookPoint di lantai 3. Gue banyak nemuin buku Haruki Murakami di sana.

Setelah jalan-jalan, gue ketemuan sama beberapa temen2 dari Singapore Tourism Board, dan diajakin makan di sebuah restoran Thailand di Clifford Bay. Restoran Thailandnya agak lebih ekstrim dari biasanya, tapi ternyata enak. Contohnya ini, makanan yang kelihatannya berbentuk bunga, tapi sebenarnya dari mangga, toge, dan saus kacang:



Di restoran yang sama,
gue juga makan ada leci yang dikasih sambel dalam saus kacang.
Asem, pedes, seret2 gimana gitu.

Dan ternyata gue menemukan, bahwa perjalanan gue ke Singapura nonton F1 kali ini banyak makannya. Kalau kemarin2 banyak jalan2, nyobain nemuin hal baru, ke museum, dan lain-lain.. sekarang jalan2 gue kali ini justru banyak berpusat ke makan. Dan ternyata makanan2 di Singapura endang bambang maksimal.

Misalnya, di restoran Wild Rocket makanan2 khas jajanan Singapura dibawa ke level fine dining. Ibaratnya, jajanan jelata ini di makeover menjadi bener2 keren dan jadi jauh lebih "mahal". Contoh ini, es chendol aja jadi begini:


es cendol elit

Yang gue kerjakan di sana tentu bukan hanya makan, gue juga sempet ke St. James Powerstation, yaitu sebuah pusat listrik yang diubah menjadi tempat clubbing dengan 12 stage. Gue sempet mampir di stage khusus pop-mandarin di sana, walopun gak ngerti artinya tapi crowdnya rame banget. Jadi gue ikutan manggut2 aja deh.

Gue juga sempet ke Marina Bay Sands ke Louis Vitton yang baru.. dan cuman bisa ngiler. Gue juga mampir ke toko H&M yang baru buka di Orchard, dan beli satu baju.. sisanya ngiler. Yang jadi pengalaman seru juga gue nonton di teater Imax dengan layar cekung super besar, seakan-akan kita ikutan masuk di dalam filmnya. Jadi yah, seru2 banget.

Tapi tetep, makanan nomor satu! Ini dia makanan yang paling gue suka dari trip gue kemaren, yaitu Four Fingers Chicken. Sebuah chicken wings dengan saus soy-garlic extra enak:


nyandu banget

Saking sukanya gue makan four fingers chicken wings ini, gue makan sekali di jam 11, dan di jam 3 gue udah kembali lagi untuk makan lagi. Ya. Segitu enaknya. Gosip2nya di Jakarta ada cabangnya lho.

Kalo ini wagyu burger mini di Fullerton Hotel, ini endang bambangnya juga berlebihan:


seharusnya mulut gue tidak selebar itu

Masih inget tadi gue bilang gak ngerti F1 seruya di mana? Ternyata pas gue nonton F1 langsung di tempatnya.. seru banget. Gue duduk di sebelah bule2 yang aktif banget ngobrolin mesin, supir, dan taktik pit stop. Ternyata lebih banyak yang bisa dilihat dari F1 ketimbang hanya ngeliatin mobil jalan muter2. Yang tadinya gue nonton cuman sekilas2 aja, pas di bangku penonton jadi gemes sendiri kalau jagoan gue (Mark Webber) nyaris kebalap, atau membalap orang lain.


ini bukan foto hantu

Sebagai penutup, gue kasih foto gue sama mobil gue:


apa pun yang anda pikirkan, orang di sebelah mobil ini bukan supirnya

That was a fun trip! :D


jalan-jalan