Balada Sunatan Edgar

Yes, I know. I've been a very very bad blogger.
15 hari gak ngeblog. What the hell happened?

Honestly, ini semua gara-gara twitter (menyalahkan aplikasi lain. Huehehe)! Twitter membuat gue punya perasaan "kayaknya gue udah ngeblog, deh?" tapi ternyata sebenernya gue cuman nge-twit. Bagi yang belom ikutan Twitter gue, silakan follow jika mau di http://www.twitter.com/radityadika.

Now, apa yang telah terjadi selama 15 hari ini?
Banyak, actually.

Tapi kali ini gue hanya akan menceritakan kejadian yang paling penting: Edgar disunat. Yak benar saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air. Titit Edgar yang gue ceritakan di Cinta Brontosaurus, Kambingjantan, dan lain-lain, sekarang sudah dimutilasi, dicabik-cabi, dan dihabisi. Tunggu dulu, ini sunatan apa dihakimi massa?

Oke. Jujur aja,
perjuangan meyakinan Edgar untuk disunat sebenarnya cukup sulit.

Bulan-bulan yang lalu, Edgar adalah anak yang susah banget disuruh disunat. Ada aja alesannya. Dari mulai lagi gak enak badan, sampai nunggu naik-naikan kelas. Nah, suatu hari, Edgar bikin Twitter (http://www.twitter.com/edgar_nasution). Begitu tahu dia bikin twitter, gue bilang ke follower gue di twitter untuk ngebujuk Edgar supaya mau disunat. It works. Orang-orang mengirim pesan menyemangati Edgar agar dia mau disunat. Setelah dapet banyak reply, keesokan harinya Edgar mau disunat. Nyokap gue heran atas perubahan keteguhan hati Edgar ini, dan bilang, "Kamu nulis apa sih di twitter sampai Edgar jadi ngerengek minta disunat gini? Dia malu katanya banyak yang nyuruh dia sunat." Gue menjawab dengan halus, "Sudah waktunya, Ma. Sudah waktunya tiba untuk titit Edgar."

Waktu sunatan pun ditentukan, yaitu 1 hari setelah libur sekolah usai,
agar Edgar liburnya lebih lama dengan alasan penyembuhan setelah sunatan (ya, dia memang licik)

Sebelum sunatan dilakukan, Edgar juga sempet menonton berita di televisi tentang bocah 9 tahun yang disunat dan tititnya putus (bisa dibaca di: http://news.okezone.com/read/2009/07/14/1/238378/lagi-burung-bocah-9-tahun-terpotong-saat-sunat). Edgar menonton berita tersebut dengan tampang horror. Dia diam bertanya, "Ma, kemarin aku nonton tivi, masa ada yang disunat terus tititnya putus". Oke, kita sepakat, mungkin sebaiknya Edgar tidak usah menonton televisi dulu.

Lalu, hari yang besar pun tiba. Edgar disunat di RS Pertamina. Operasi sunatnya berlangsung sukses. Dokternya enggak kenapa-napa (thanks god, kamu tidak tahu apa yang akan terjadi kalau berhadapan dengan tititnya Edgar). Edgarnya juga udah baik-baik aja. Dia udah bisa pake celana (sebelom disunat juga udah bisa pake celana sih, but you know what I mean).

Sepulangnya dari sunatan Edgar dari RS, nyokap menangis terharu. Dia bangga sekali dengan hasil sunatan Edgar. Mungkin tidak ada ukiran naruto, atau lambang Louis Vitton di tititnya, tapi nyokap sangat banget dengan apa yang dokter telah lakukan. Nyokap sempet nanya ke gue, "Bang, kamu mau lihat hasil sunat Edgar? Rapi lho?" Yang gue jawab dengan jujur, "Engga ma, makasih. Lagi gak pengen trauma."

Hari demi hari berlalu, dan tadi pagi, sebelom gue pergi dari rumah, nyokap gue memegang pundak gue dan dia bilang, "Bang, nengok belakang deh." Pas gue nengok belakang, ada Edgar, tidak bercelana dengan titit barunya yang menjutai indah. Edgar bilang, "Bang, aku udah sembuh, Bang. Aku sudah sembuh." Ah adikku. Aku ingin memelukmu, tapi aku tak ingin terkena tititmu.

Cepatlah besar adikku.
banggalah dengan apa yang kau punya sekarang..
Tapi jangan tunjukkan kepada dunia. Kasian orang-orang.


adek-adek

Maafkan Abang, Edgar...

Hari Sabtu pagi yang lalu, gue baru bangun ke bawah mau minum Yakult.
Edgar, adek bungsu gue yang masih SD, terlihat sedang memakai sepatu dan bersiap pergi.
    Gue: Edgar, kamu mau kemana?
    Edgar: Mau ke PIM, Bang.
    Gue: Ngapain?
    Edgar: Nonton Kambingjantan.
    Gue: Bukannya udah?
    Edgar: Iya udah. Minggu kemarin sama kelas yang lain, tiap kelas giliran nonton barengnya, aku jadi bintang tamunya.
    Gue: Kamu nonton sama temen-temen kamu tiap weekend?
    Edgar: (bangga) Iya dong!
    Gue: Tunggu. Tunggu.

Kayaknya Edgar agak salah deh mengajak temen-temennya nonton bareng... dan Edgar tidak seharusnya bangga. Secara Edgar nongol di film itu tiga kali: dua kali berak di celana, satu kali nyodokin tititnya ke orang lewat di airport. Edgar tidak tahu, karena film tersebut masa depannya di sekolah akan segera berubah. Maafkan Abangmu, Edgar... Tapi nampaknya kamu akan lama dapet pacar.


adegan di film

Yang lebih parah, pas kelar syuting Edgar langsung latihan tanda-tangan tiap malem.
Katanya, "Biar kalo terkenal gampang, Bang."

Ya, adikku, kamu bakalan terkenal.
Kamu bakalan terkenal sebagai Si Gampang Berak dan Si Sodok Titit.
Kasian kamu, Gar. Maafkan Abangmu ini.

***

Gue hari Jumat bakalan ada di Metro TV jam 07.00 WIB untuk acara Indonesia This Morning. Gue bakal di interview live dengan bahasa Inggris. Jadi gue harus mempersiapkan bahasa Inggris gue biar gak beleberan pas ngomong. Huhuhuhu.

***

Seorang pembaca berbaik hati nge-scan artikel gue di Kawankau minggu ini. Langsung aja ke http://riiddongg.blogspot.com/2009/03/si-kambing-di-kawanku-d.html


adek-adek

Berkah Long Weekend

Long weekend kali ini datang seperti berkah,
untuk ngasih napas dikit di antara jadwal yang padet ini.

Di hari Sabtu gue ngadain talkshow terakhir buku Babi Ngesot di Kepala Gading. Sebagai penutup talkshow, gue mau bikin yang spesial. Jadi, untuk kali ini, gue bawa tiga orang adek gue Ingga, Anggi, dan Edgar untuk gabung di talkshow itu (salah satu fotonya bisa dilihat di blog ini).

Ini pertama kalinya gue ngajak adek-adek gue untuk gabung di sesi tanya-jawab, dan setiap ada pertanyaan yang diajukan, mereka jawabnya yang malu-malu gitu. Seperti..

Penanya: Edgar, gimana rasanya punya kakak kayak Abang Dika?
Edgar: Uhm, uhm, enak.

Ini jelas kebohongan publik.

Sabtu malemnya, gue ketemuan sama Diva, Ara, dan Mizter, ngomongin banyaaaaak banget, dari yang penting (hubungan analisa Faisal Basri terhadap perkembangan industri pangan Indonesia) sampai ke hal yang gak penting (kenapa Roger Danuarta belum menjenguk Sheila Marcia, adapakah ini? Pemirsaaaaah?!!!). Kita kelar jam satu pagi. Udah lama gak dapet obrolan panjang yang berkualitas kayak kemaren.

Di hari Minggu, Diva main ke rumah ngebawa Rachel, anjing peliharaannya yang sempet gue ceritain di Babi Ngesot. Begitu masuk ke rumah, Rachel langsung menjadi primadona. Rachel dikerubungin sama adek-adek gue, disertai decakan kagum penuh rasa sayang. Bahkan, nyokap gue berulang-ulang bilang, 'Ih lucu banget, Rachel lucu... Rachel'. Mereka tidak tahu, Alfa, si kucing peliharaan rumah gue, mendengarkan semua itu di bawah meja dengan mata menyala tanda rasa iri  yang tersulut panas (tsah).


Diva dan Rachel, peliharaan sama majikan sama-sama melet

Berhubung udah lama gak olahraga, dan Rachel lagi butuh jalan-jalan, Minggu sore kita pun pergi olahraga ke Gelora Bung Karno Senayan. Ingga, Anggi, dan Edgar juga minta ikut, jadi berangkatlah kita bersama menjelajah Senayan.


ketika saudara bertingkah seperti peliharaan

Daripada ribet, gue lari bareng Edgar, sementara yang lain ngajak jalan-jalan Rachel ngelilingin stadion Gelora Bung Karno. Karena udah lama gak lari, semangat gue terpompa. Gue berikrar harus menyelesaikan puteran yang banyak hari ini. Sayang, gue ditemenin Edgar si raja cupu, yang paling-paling lari bentar aja udah capek.

Begitu mulai lari..

Gue: Edgar, ayo semangat dong!
Edgar: Oke, Bang! Berapa puteran?
Gue: Lima puteran! Kuat gak?
Edgar: Kuat!
Gue: Ayo lari yang semangat! JANGAN CUPU, GAR! SEMANGAT!
Edgar: OKE BANG!!!

Setengah puteran kemudian..

Edgar: Bang? Kok makin pelan?
Gue: (ngos-ngosan)
Edgar: Bang? Abang?
Gue: ABANG MO PINGSAN GAR! BERHENTI!!! ABANGMU MO PINGSAAAN!!!!

Gue langsung duduk, mesen Pocari Sweat,
istarahat bentar...
terus makan siomay deh.

Rencana lari banyak puteran, gagal total.

Petualangan kita di Senayan ditutup dengan makan siomay di pinggir jalan. Rachel jadi populer banget di Senayan, banyak anak-anak kecil minta kenalan. Dia juga kecapean banget, di akhir petualangan kita si Rachel cuman duduk aja di pinggir trotoar, nungguin digendong balik ke mobil. Seolah-olah dia yang majikan... Dasar anjing! (emang anjing sih...)


tahukah anda? bakat menjadi tukang becak dapat timbul sedari kecil

Esok paginya, kaki gue pegel-pegel. Tapi masih pengen jalan-jalan. So, paginya gue pergi beli DVD dulu, nemuin satu box set-nya Woody Allen yang udah lama gue cari (taun 90'an). Terus lanjut ke rumah Diva dan kita pergi ke rumah duren di Pondok Cabe. Dari dulu gue udah penasaran banget sama restoran yang cuman nyediain duren ini. Untung pas lagi libur, jadi gue bisa ke sini deh. Gosipnya, duren yang dijual di sini killer-killer banget. Gue nyobain satu Durian Monthong yang matengnya kering... dan Oh My God Dragon... ENAK BANGET. Jiwa gue melayang... gue sempurna sebagai manusia, ya Tuhan.


punyakuuu.. INI SEMUA PUNYAKUUU!!!!

Long weeked gue ditutup dengan sore-sore tidur tiga jam, ngabisin DVD yang masih ngutang buat ditonton: Tudors season 2, Boston Legal season 4, Woody Allen tahun 90'an, dan lain-lain. Bersantai, menonton, dan tidak melakukan apa-apa... Man, it's been so much fun. Gue sampai lupa rasanya bersantai, nganggur, dan lenjeh-lenjehan. Asik juga ya ternyata? :P

Haaah, seperti yang gue tulis, long weekend kali ini memang seperti berkah. Gue bisa main lagi ama adek-adek gue, pergi lagi sama Diva. Yang terpenting, bisa ngosongin pikiran dari segala macem tetek-bengek kerjaan. Sekarang, saatnya balik ke realitas lagi. Dalam beberapa jam gue bakalan pergi ke puncak dengan 14 penerbit lain untuk rapat tengah tahun di puncak selama tiga hari.

Oh well,
kembali ribet lagi deh. :D


adek-adek

 1 2 3 Next  Last