Kucing Kucing di Cikatomas

Wah, makasih buat komen-komen positifnya tentang Babi Ngesot teman-teman! Senang rasanya udah capek-capek nulis tapi bisa menghibur pembaca. Hohoho. Seharusnya sekarang semua yang pre-order udah dapet bukunya, tapi kalo ada yang emang belom dapet juga, mohon konfirmasi lagi ke Kawahmedia ya. Belum yang dapet bukunya.. lusa nongol di toko buku!!!! YEAAH!!!

Oh ya, makasih juga buat pembaca pre-order pertama yang udah ngirim fotonya bareng kaos Babi Ngesot,
ini dari Helen Elyzabeth (lenz_spiXXX@yahoo.com) lagi ngesot:


kasian.. sungguh kasian

Lanjut, persoalan lain.

Temen-temen yang baca bab Cinta Kucing di buku Cinta Brontosaurus mungkin masih inget Neko, kucing Persia keluarga gue yang gila karena cinta. Dia jatuh cinta sama seekor kucing kampung tetangga, dan dia pun pergi membabi buta mengucing buta meninggalkan kami, keluarganya. Memang cinta itu buta.. membuat tai rasa coklat (makanya Neko jadi seneng makan tai kali ya?! Entahlah). Kisah Neko adalah contoh kisah Romeo dan Juliet versi kucing: Neko dengan kasta yang lebih tinggi bisa jatuh cinta dengan kucing tetangga yang hanya rakyat biasa. Mengharukan. Kami mencari dan mencari dan mencari tapi sampai saat ini... Neko tidak dapat ditemukan di mana-mana, kawan. Dia hilang... Dia telah.. Hilang.

Bagi yang penasaran sama tampang Neko, ini profilnya:


pulanglah Neko, emakmu kangen padamu

Nama: Neko
Nama Lengkap: Neko Sudjamoko (buset, namanya manusia banget)
Tempat tanggal lahir: tidak diketahui
Hobi: Makan makanan kucing
Lagu Favorit: Kelakuan si Kucing Garong - Trio Macan
Artis yang ingin dikunyah: Mickey Mouse

Duh, Neko sekarang di mana ya? Lagi apa ya? Jadi kangen sama Neko. Neko, seandainya aja lo lagi baca tulisan gue ini, tolong cepet pulang yah, Nek. Anggi-Ingga butuh elo. Yudith kangen banget ama elo. Gue pengen ngebanting-banting lo lagi. Neko... Tiap hari kami merindukan elo, perut lo yang gede di belakang, kaki lo yang pengkor. Edgar kangen masa-masa dia masukin lo ke lemari dia, ke laci meja, makan makanan kucing bersama-sama. Pulanglah kawan.

Ehm,
hidup harus terus berjalan.

Perkenalkan Alfa, kucing keluarga kita yang baru. Kucing ini hadiah untuk Yudhit dari temennya. Pas gue pulang dari Purwokerto, gue shock mendapati Alfa yang lagi menjret di teralis jendela kamar. Dia lucu sekali, tapi masih takut-takutan gitu. Kalo gue kejar, dia lari-lari. Gue coba gendong eh dia malah meloncat. Dia juga sombong, gue sapa Assalamualaikum eh gak jawab (ya iyalah).


aku suka ikan asin

Nama: Alfa
Nama Lengkap: Alfamart (ini kucing apa supermarket?)
Tempat tanggal lahir: tidak diketahui
Hobi: Lari ke sana sini
Lagu Favorit: Aksi Kucing - White Shoes and The Couples Company
Cita-cita: Insinyur

Satu-satunya kekurangan Alfa dia masih belom apal namanya. Kalo dipanggil-panggil dia gak pernah nyaut, ngeloyor aja. Dia juga sangaaaaat takut dengan manusia, dia hanya percaya sama Yudhit. Kalo dipanggil Yudhit baru deh nyaut. Gue belom berteman akrab sama Alfa, soalnya gue juga jarang di rumah, moga-mogaan kita bisa jadi teman baik. Gue sih sebenernya agak takut sama nasibnya Alfa, soalnya track record binatang di rumah gue selalu berakhir dengan tragis. Alfa, selamat datang di mimpi burukmu. Mhuahahahahahahah. Ehm.

Masalah lainnya, mengenai plagiarisme yang gue tulis di posting sebelumnya, ternyata memang sama persis (kecuali nama tokohnya yang diubah). Gue sih udah melayangkan surat pernyataan keberatan, moga-moga semuanya bisa selesai dengan baik. Plagiarism is not cool! Hehe. Senangnya, editor gue untuk Cinta Brontosaurus juga mendukung gue -penulisnya- sepenuhnya. Thanks for backing me up, Mbak Windy. Oh ya, makasih juga buat temen-temen yang udah nyariin alamat + nomor teleponnya majalah Grey baik di email maupun comment: annisa hasanah, bagus, dll.

Ngomong-ngomong soal editor, Mbak Windy bentar lagi mau cuti. Duh, jadi pengen cuti juga. Pengen deh liburan kemanaaa gitu, sekadar melepas penat. Tiduran di pantai sambil menikmati hangatnya sinar matahari (dan melirik-lirik gadis berbikini).. Oh nikmatnya dunia... Ada yang menyarankan tempat enak untuk liburan? Hohoho.

Sementara, ada beberapa email seperti ini yang masuk ke gue:

Nia s.n

k Radith . . .tampilin fotonya Edgar, Ingga-Anggi, Yudhit dong . . .sama profil mereka ya . . .Katanya Anggi bisa bikin komik ya . . . ?mau liat dong . . .makasih k . . .

Nia, foto-foto mereka (kecuali Yudhit) udah pernah gue pajang di website ini, silakan diubek-ubek aja ya archive-nya. Kalo Yudhit, emang dia gak mau dipoto dan dipublikasikan. Gak tau kenapa, katanya, "Biarlah wajah Yudhit tetap menjadi misteri." Yang jelas, dia cewek, bukan cowok. Oh ya, ini ada foto terbaru dari Ingga-Anggi, pas kemaren kita dateng ke perayaan festival jepang di Hotel Nikko:


bagai pinang diseruduk banteng

Oke deh..
Smell ya later!


rumah & keluarga

The Sate Of Puasa

Whoa, udah seminggu gak nulis blog. Salahkan long weekend yang menggoda untuk tidur sepanjang hari, nonton DVD, dan menghabiskan waktu untuk bersosialisasi, sesuatu yang lamaaa banget gak gue kerjain karena kesibukan yang menyita jiwa raga ini.

Eniwei, gak tau kenapa, udah dua minggu ini muka gue jadi penuh jerawat. Terutama di daerah deket dagu. Pertanyaan pertama yang muncul di kepala gue: "Kenapa mukaku penuh jerawat? Oh, tidak.. aku hina, janin siapa ini? (lho)". Gue bingung, kenapa mendadak jadi jerawatan banyak gini? Soalnya, gue udah lama gak jerawatan, tapi sekarang malah jadi banyak dan rata-rata merah gitu.

Pertanyaan kedua yang muncul: "Gimana cara menghentikan jerawat ini?" Oh ya, stop memberikan saran seperti di buku Kambingjantan: "Usapin aja kolor bokap lo." Gue gak mao mengulangi kesalahan yang sama dua kali. Kayaknya bau kolor bokap telah mengalami evolusi menjadi berbahaya selama beberapa tahun ini. Buktinya, pas Edgar nyoba nyembuhin jerawat dengan kolor bokap, dia langsung koma 3 minggu.

Punya jerawat tentu sangat menganggu. Makin lama emang makin parah. Banyak temen-temen gue yang dokter-wannabe ngasih tau obat ngilangin jerawat. Dari mulai "minum buah yang banyak" sampai ke "makanya cuci muka dua jam sekali". Saran yang paling aneh, dateng dari adek gue yang masih SD, Ingga. Sewaktu gue nanya gimana cara ngilangin jerawat, dia menjawab dengan sangat keren...

Ingga: Bakar aja, Bang.
Gue: Bakar?
Ingga: Iya, pasti ilang. Kemaren temenku kena kutil di tangan terus katanya dibakar sama papanya. Terus ilang gitu, Bang.
Gue: Gitu ya?
Ingga: Iya...
Gue: Ingga, adikku, sayangku, babuku, kalo muka Abang dibakar... Jerawatnya emang ilang... TAPI MUKANYA JUGA ILANG!

Lagian, Ingga ini temenan sama sapa sih,
kok kutilan?

Karena frustrasi, gue pun pergi ke dokter Penyakit Kulit & Kelamin di Rumah Sakit Pusat Pertamina. Menurut gue, seharusnya dokter penyakit kulit JANGAN DIGABUNG sama penyakit kelamin. Yang ada gue malah malu nunggu di ruang tunggu dokter bersama orang-orang lainnya. Pas gue dateng, orang-orang ngelatin gue, bertanya-tanya, "Anak ini ada keluhan penyakit kulit atau kelamin ya?" Resenya, gue kalo jalan rada ngangkang, jadi engga heran kalo sebagian besar mungkin menganggap gue mau berobat penyakit kelamin.

Begitu masuk ke ruangan dokter, si ibu dokter langsung menanyakan keluhan gue.

Gue: Ini, Dok. Uhh, saya punya banyak jerawat di sini. Di deket muka, dagu, baru muncul pesat selama dua minggu ini.
Dokter: Dua minggu?
Gue: Iya, Dok.
Dokter: (melihat pipi gue) Hmmmmmm.
Gue: Gimana, Dok?
Dokter: (menulis sesuatu) Iya, jerawat kamu jadi banyak, ya? Hmmmm, kamu putus cinta kali?
Gue: Putus cinta?
Dokter: Iya, sama pacar.
Gue: Engga sih, Dok, saya gak lagi patah hati. E-emang, bisa jadi jerawat?
Dokter: (tertawa) Bisa. Kalo kamu banyak pikiran, stress. Makanan gimana?
Gue: Saya suka sate, Dok. Tiap hari makan sate.
Dokter: Tiap hari makan sate?
Gue: Sate di depan Pertamina kan enak banget, Dok. Mereka buka cabang. Salahnya, mereka buka cabang di sebelah rumah saya persis. Yah, jadinya tiap pulang ke rumah saya pasti makan sate, Dok.
Dokter: (menggeleng-geleng) Tiap hari makan sate? Ya ampun. Iya, kacang bisa jadi, lemak. Kurangi makan sate ya.
Gue: Dok, kurangi makan sate?
Dokter: Iya.
Gue: Ma-makan sate, di-dikurangin? Maksudnya, gak makan sate gitu?
Dokter: Untuk sementara, lebih baik... JANGAN MAKAN SATE DULU.

Ucapan dokter itu seolah bergema di kepala gue. "Jangan makan sate dulu.. lu.. lu.. lu.. lu" Udah gila kali ya? Gue gak boleh makan sate? Sate cabang Pertamina adalah salah satu sate paling dasyat yang pernah gue makan. Kalo makan sate itu... kita seolah-olah mati dan hidup kembali (ekstrim). Dan... dan.. dan.. dan.. Gue gak boleh makan sate dulu? Dokter, kalo mo bunuh saya, bunuh saja! Tapi jangan seperti ini caranya.

Dokter: Jangan makan sate dulu, istirahat secukupnya, saya berikan obatnya. Ini resepnya. Semoga cepat sembuh.
Gue: Iya, Dok.

Obat luar ada dua: salep racikan sama Acne Veldine. Untuk dipakai pagi dan malam hari. Obat dalemnya ada pil gue lupa ama mereknya. Isinya masih misterius bagi gue. Menurut temen gue sih, pil tersebut adalah pil hormon, untuk menurunkan hormon. Makanya gue hati-hati dalam memakan obat tersebut. Siapa tau kalo kebanyakan minum bisa-bisa gue mulai menstruasi.

Sekarang sih udah jalan beberapa hari, gue bener-bener mengikuti saran Bu Dokter. Make salep di muka, minum pilnya. Make salep, minum pil. Untuk variasi,besok pilnya gue pake dimuka, minum salepnya. Alhasil jerawat di muka gue udah mulai berkurang JAUH, terutama di bagian pipi. Terimakasih Bu Dokter.


jerawat hilang, hati senang, lepas kutang!

Btw, ngomong-ngomong soal makanan, gue baru nemuin makanan pengganti sate Pertamina yang enak abis: martabak duren fatmawati. Temen-temen yang ada di Jakarta, bisa nyobain martabak duren dengan duren monthong. MANTAP ABIS. Pertanyaan minggu ini, kenapa sih dokter penyakit kulit harus dihubungkan juga dengan penyakit kelamin? Hmmm...


rumah & keluarga

Selamat Tinggal, Musik

Selamat pagi! Guten Morgen! Good morning! Innalilahiwainalilahi rojiun (lho?!). Baru-baru ini gue lagi sering di rumah gara-gara sakit dan kuliah belom mulai full. Jadi, gue lagi sering-sering ketemu nyokap di rumah. As far as I remember, nyokap gue adalah orang yang selalu punya prangka yang engga-engga sama orang. Pikirannya kawatiran melulu, panikan, dan punya pikiran terburuk atas semua hal.


Misalnya, sewaktu SMP...


Nyokap: Kamu kok gak pergi malem minggu?

Gue: Engga ah, Ma. Mo ngerjain PR di rumah.

Nyokap: KAMU NARKOBA YA?!!!


Sewaktu gue ABG, bagi nyokap, semuanya selalu narkoba. Baik dikit sama adek.. dituduh narkoba, ulangan dapet bagus.. dituduh narkoba.. Make putau, dituduh narkoba (ya iyalah! Hehe).


Sifat nyokap ini masih kebawa sampe sekarang. Sekarang-sekarang ini gue lagi sibuk nyari rumah buat dibeli. Begitu nyokap tau gue lagi nyari-nyari rumah, dia langsung ngajak gue duduk berdua, berbicara dari hati ke hati.


Nyokap: Dika, kamu marah ya?

Gue: Marah?

Nyokap: Kamu marah ya?

Gue: Marah kenapa?

Nyokap: Abis... (terhenti) kamu mau pindah rumah...

Gue: Ya oloh, Ma. Namanya juga anak pasti suatu saat bakalan pindah ke rumah sendiri.. Ini juga baru nyari..

Nyokap: KAMU MARAH YA SAMA MAMAAA??!!!

Gue: Engga, Ma.

Nyokap: Oke. Kalo gitu kamu gak usah pindah... SAMPE KAWIN NANTI.

Gue: Astaga.


Gimana kalo gue gak kawin?

Gue akan selamanya terjebak dengan nyokap, bokap,

dan empat orang adik-dari-luar-angkasa-temennya-Mojako ini!


Lanjut topik lain, gue udah enam bulan gak ngeband lagi. Padahal, gue dulu tiap Sabtu-Minggu ngeband di rumah (di ruangan band) sama grup band gue... Sentimental Reasons. Karena talkshow biasanya hari Sabtu, dan gue biasanya nulis seharian di rumah hari Minggu.. jadinya tuh ruangan udah gak pernah dipake lagi. Nyokap, berhasrat pengen nambah garasi pun menyampaikan kabar buruk, 'Dik, ruangan band kamu mama bongkar aja ya. Diganti jadi garasi.' Gue pasrah mengangguk.




selamat tinggal, ruangan band


Maka, usaha keluarga gue di bidang musik pun terhenti dengan vakumnya band gue. Di keluarga gue, gak ada lagi yang suka musik selain gue sendiri. Yudhita, adek yang paling bungsu lebih seneng main game. Ingga-Anggi lebih seneng bikin cerpen dan bikin komik. Sedangkan, Edgar? Dia mah napas aja fals.


Nyokap-Bokap gue masih mending, mereka masih seneng menyanyikan lagu Batak. Biasanya Nyokap-Bokap nyanyi di hari Minggu pagi, karaoke di TV keluarga. Gue pernah pas bangun pagi tiba-tiba terbangun oleh nyanyian mereka.


Gue: (bangun)

Nyokap: (nyanyi dari kejauhan) ALUUUUSIIAAAA!!! ALLUUUSIIAAAAAA!!!

Bokap: (suara dua) MARAGAM-RAGAMMM

Nyokap: (protes) PAPA! PAPA SALAHH.. ALUU... PITCHNYA SALAH! PITCHNYA! MARAGAAAMMM-RAGAMM...


Jangan salah, nyokap gue gak ngerti artinya "pitch" apaan.

Dia sering denger aja Hetty Koes Endang ngomong "pitch" di Supermama.


Bokap: (histeris) ALUUUUU... SIAAAA!!!!

Nyokap: BELOM SAATNYA PAPA! BELOM MASUK REFF!


Gak tahan, gue bangun dan keluar kamar langsung ketemu Yudhit.


Gue: Yudith, Mama papa lagi ngapain sih?

Yudhit: Mabok lagi, Bang.


Eniwei, masih nyambung sama musik dan per-band-an. Di bawah ini gue akan bagi-bagikan secara gratis sebuah lagu dari band gue, Sentimental Reasons. Kenapa gue bagikan gratis? Karena gue maha baik. Gak ding, alasan sebenarnya adalah: gak ada record label yang mao ama band gue jadi hal yang terakhir yang gue bisa lakuin adalah membagikannya secara gratis. Hehe.


Eniwei, ini lagunya berjudul Atas Sikapmu, bisa di download di bawah ini (cara dowload: klik kanan, Save As):


[FILE DELETED]


Biar keren, di bawah ini spesifikasi lagunya kayak di CD-CD gitu deh.. Kualitasnya produksinya emang masih bapuk, soalnya direkam, mixing, dan mastering di kamar gue pake komputer rakitan. Mehehehe.


Judul: Atas Sikapmu

Music & Lyrics: Raditya Dika/Diva Gianina

Recorded @ Komputer Kamar Gue

Vokal: Diva Gianina

Drums programming: Paramitha Caesara

Guitar, bass, synth, dll: Raditya Dika

Tukang ngerecokin: Edgar

Tukang beliin sate: Mbak Khasnah (pembantu nan setia)


Oh ya, lagunya hanya bisa di download sampai gue posting berikutnya. Setelah ada post baru, lagunya mo gue apus dari website ini. Begitu kuping mulai berdarah, dianjurkan stop mendengarkan lagu ini. Hehehe. Oke dee.. Happy weekend, readers!



rumah & keluarga

 Prev 1 2 3 Next