Ramadan Kali Ini

Sebentar lagi puasa. Seperti puasa tahun-tahun sebelumnya, gue merasa bulan puasa adalah waktu yang paling pas untuk jadi produktif. Enak aja rasanya nulis malem2 dari mulai buka puasa sampai sahur, di saat semua orang pada tidur, handphone gak ada yang ganggu. Best time to write.

Bulan puasa ini rencananya gue mau nulis beberapa skenario film, beberapa di antaranya skenario Mertua Dari Neraka dan skenario film dari buku gue Manusia Setengah Salmon. Kalau semuanya sudah selesai, gue juga lanjut nyari inspirasi untuk buku terbaru gue, yang rencananya terbit tahun 2013. Produktif bener kayaknya Ramadan ini.

Salah satu kerjaan gue di bulan puasa taun ini adalah gue main di program komedi sitcom Ramadan berjudul Indonesia Harus Buka yang bakalan tayang di Kompas TV pukul 17.00 - 18.00 WIB tiap hari sampai Lebaran. Kalo lo gak tahu Kompas TV bisa dilihat di channel apa bisa lihat di sini.

Programnya sudah mulai taping, gue main di program ini bareng sama Pandji, Ernest, Ryan, dan temen-temen comic lain. I'd say program ini beda dari program lain yang pernah gue kerjain, kebanyakan kami improvisasi langsung on the spot, tanpa ada script. Untungnya gue sama temen-temen lain udah saling kenal dan hampir punya sense of comedy yang sama, jadi buat kami chemistry-nya langsung udah keluar.

Berhubung comic-comic banyak yang rese, jadi pas lagi nunggu syuting di lokasi mereka juga suka iseng.
Ini contohnya, si Pandji ngisengin gue yang lagi nulis anteng-anteng sendirian:



Atau buka di Youtubenya, di: http://www.youtube.com/watch?v=SrGPFcnl02U&list=FLhasZNRCs3HJjGIebCXOreQ&index=1&feature=plpp_video

Untuk menutup, nih satu foto pas lagi syuting episode perdana Indonesia Harus Buka:



sehari-hari

Postingan di Mana yang Nulis Iteman

Gue baru pulang dari liburan selama tiga hari dua malam di Bali. Sebagai orang yang gak suka liburan, gue baru sadar ternyata liburan itu penting banget. Pas balik ke Jakarta gue ngerasa lebih fresh, lebih siap untuk produktif, baik nulis atau ngelakuin kegiatan-kegiatan lain. Sekarang aja udah kangen sama Bali. Tapi liburan di Bali mempunyai efek samping: gue iteman. Banget.

Gue menyalahkan proses penghitaman kulit ini kepada sebuah pantai bernama Nammos di Bali, yang sangat-sangat cantik dan sangat-sangat terik. Pelajaran yang gue ambil adalah: jangan pernah berjemur tanpa sun block. Sesudah berjemur di siang bolong (jam 12 - 3), kulit gue merah-merah, gatel, dan rasanya perih. Sehari kemudian gue jadi bener-bener iteman. Nyokap gue aja sampe bilang, "Kamu iteman, Dika. Kayak tukang beling." Gue gak pernah tahu tukang beling yang hobi berjemur, tapi omongan nyokap itu sempet bikin gue mikir.

Di saat gue lagi nulis postingan blog ini, gue lagi di Anomali Coffee, senopati, ditemenin dua adek gue Edgar dan Yuditha. Sebagai bukti gue iteman, berikut foto kami bertiga:



Brb mandi pemutih.


sehari-hari

Tentang Workshop Gue...

Di tahun 2011 ini gue mencoba sesuatu yang baru, yaitu gue bikin workshop menulis kreatif. Tujuan awalnya sih sederhana, sewaktu gue masih aktif jadi pimpinan redaksi penerbit Bukune gue ngerasa naskah yang masuk banyak banget yang masih kurang memenuhi standar, dan kesalahan dari naskah yang masuk juga itu-itu aja. Selain itu, pas gue lagi keliling talkshow di mana-mana, ternyata banyak juga yang pengen tau cara menulis yang baik dan benar seperti apa. Jadilah gue bikin workshop ini.

Workshop ini gue bakal adain selama 2 hari, intensif, dan terbatas hanya untuk beberapa orang aja di Jakarta. Yang bakal dipelajarin nanti membuat karakter, plotting, dan penggunaan elemen menulis kreatif seperti membuat dialog, membuat first lines, menggunakan gaya bahasa, dan lain-lain. Yang tertarik, bisa kontak 081310307771.

Atau, semua info lengkapnya bisa dilhat di flyers dibawah ini (klik untuk memperbesar):



dateng aja kalau mau ikutan!


sehari-hari

 1 2 3 Next  Last