Dio... lagi... yang... nulis...


 dio babi


 


 


Oke, reaksi anda semua waktu ngebaca judul postingan ini (plus liat foto di atas) pasti pengen ninju layar komputer sampe tembus.


 


Buat anak-anak, jangan. Ini hasil keringat orang tua kalian.


 


Buat remaja cewek, jangan. Google Robert Pattinson aja. Ato pergi nonton Twilight lagi.


 


Buat remaja cowok, Google Leah Dizon aja.


 


Buat yang beli komputer pake uang sendiri, jangan... dulu. Diasuransi aja dulu.


 


Buat yang lewat komputer warnet... silahkan. Pastiin aja ada tukang ojek yang bisa difitnah di luar pas kabur.


 


Anyway, coba lakuin sesuatu yang lebih bermanfaat dibanding baca postingan dari anak yang tumbuh dari bulu monyet ini. Kalo nggak ada, ya, baca aja.


 


Mulai dari mana, ya, kalo disuruh Radith buat nge-update blognya karena dia masih belom bisa nulis pasti gw bingung mo ngomong apa.


 


O ya, pasti pada pengen tau kenapa Radith blom bisa nge-update blognya sendiri, ada alesan lagi selaen dia blom bisa nulis, terakhir gw tau dari conversation gw sama dia di telepon:


 


Gw: "Gimana, udah bisa nulis lagi belum?"


Radith: "Belum, laptop gw aja nggak tau dimana."


Gw: "..."


Radith: "Halo?"


Gw: "Oke."


 


Kondisi Radith? Kondisi dia abis operasi sempet agak bingung, sempet pusing, tapi sekarang katanya udah banyak improvement banget, dan kayaknya dia bisa mulai nulis sendiri lagi mulai minggu depan. Dia bilang dia mau cerita-cerita tentang keadaan dia kemaren. Untuk sementara, you guys are stuck with me. HAHAHAHAHAHAHEHOHUHEHO. (suara batuk)


 


Buat FYI aja, operasi Radith gak ada hubungannya sama kelamin, kulit, ato tangan. Dia masih bisa pipis, ngupil ato garuk pantat dengan kusyhu. Kemaren aja sukses cukur ketek berjamaah.


 


Dan nggak, dia gak diqurbanin.


 


-----


 


Soal komik, lagi, di postingan sebelumnya gw udah bilang, kita masih belom bisa lanjut kalo Radith belum sembuh total. Dan soal reaksi orang di seksi komen... hey, kalo ada mo kritik soal komik yang malah bikin masalah apa jangan di sini, ini bukan forum debat, leave me a message aja di facebook gw. I'm open to all kind of crititism kok.


 


By the way, bener banget kalo ada yang bilang kalo komik KJ banyak kekurangannya, kaya komen dari Reza:


 


kalo gue baca gue jadi tambah pusing…


1. gue kecewa karena komik itu bersambung.


2. baca dialog pinggirannya jadi tambah pusing


3. tulisannya agak kecil ya…


4. terlalu banyak dialog… bikin baca jadi males (untuk ukuran komik komedi)


ato yang bilang harganya kemahalan.


Bantahan gue adalah:


 


1. Gue pengen bikin komik ini konsepnya kaya Detective Conan, yang tiap bab berbeda masalahnya terus di bagian akhir ini bersambung. Paling nggak ini ngasih jaminan ke fans komiknya (kalo ada) bahwa bakal ada buku kedua. Buat haters, ya nggak usah beli lah, ato nggak, beli, terus langsung bakar, ntar gue sisipin bonus mercon deh, supaya ngebakarnya asik. (Oya, di buku kesatu, di covernya ada motif api, kan? Sebenernya itu instruksi: "Bakar Di Sini.")


 


2. Ya, gue lupa mempertimbangkan masalah cetakan, gue emang kurang komunikasi sama orang di percetakan. Emang bener, harusnya diberi space dikit kalo di bagian pinggir buku komik supaya gak susah bacanya. Ini murni kesalahan gue. Gue akan sunat lagi sekarang untuk keempat kalinya. Hehe.


 


3. Kalo lu mau, dateng aja ke rumah gw, ntar gw kasih kaca pembesar... gratis.


 


4. Kalo soal ini, tanggepan gw adalah: "Siapa bilang komik komedi harus selamanya minim dialog? Ini style gw dan Radith, yang karena emang dasarnya Radith penulis jadi banyak komedi yang terbuat jadi dialog. Salah satu referensi gw adalah Octopus Pie, sebuah web comic komedi yang emang banyak ngandelin dialog satir. Inilah ciri khas komik Kambingjantan, komik komedi banjir dialog/ monolog."


 


Referensi gue yang laen adalah The Grim Adventures of Billy and Mandy, Eyeshield 21, Kung Fu Komang, That 70s Show, film-film Woody Allen dan Judd Apatow, juga pengaruh gue lebih banyak dari komik Amerika daripada Jepang. Gue suka Watchmen, Sin City, Preacher, The Dark Knight Returns, Fables, dan komik laennya dari Vertigo, Dark Horse, DC sama Marvel. Gue sadar, gue belum sehebat mereka semua, but I'm doing the best I can to surpass them. Everything needs a process, guys.


 


dan


 


Soal harga, itu bukan dari gue. Gue sama sekali nggak menetapkan bayaran. Gagasmedia yang menetapkan bayaran gw. Komik gw dibaca orang banyak aja gw udah seneng banget. Don't get me wrong, I want the money, buat modal film indie yang lagi gue bikin bareng tmen-temen gw. Other than that, I just want to draw.


 


Kenapa harganya 33ribu? Tau sendiri kan kondisi ekonomi Indonesia sekarang, harga kertas aja jadi mahal, belum lagi masalah royalti buat publisher, penulis, dan ilustrator, covernya aja emboss gitu. Malah, tadinya harga komik ini nyaris 40ribu. Stelah dibela-belain sama Radith, akhirnya jatohnya 33ribu.


 


So, buat yang ngerasa gambaran gw nggak pantes dihargain segitu, maaf. Gue bakal nge-improve nilai artistik, kerapihan dan laen-laen di buku kedua. Apalagi sekarang, setelah gue masuk fakultas gue yang penuh orang seni, gue dapet banyak temen yang mau ngebantuin meng-improve komik kedua (yeah, mereka minta bayaran tinggi, dasar teman-teman trenggiling, hehe). So, I'll promise you guys a much better improvement di buku kedua-yang-nggak-jelas-kapan-beresnya itu.


 


Oke?


 


----


 


Banyak yang nanya, gue punya blog sendiri apa nggak. Jawabannya, enggak. Buat yang bilang "thank god.", bersiaplah menyesal. Gue udah kepikiran buat bikin blog sendiri, tapi bukan berupa cerita-cerita tentang kehidupan sehari-hari gw. Mungkin berupa web comic, konsepnya jadi kaya mempersentasikan hidup gw tapi tokoh utamanya bukan gw. Kaya Woody Allen di film-filmnya mungkin ya. Ini ada contoh desain awal si karakter utama, yang gw namain Hobar. Kenapa Hobar? Pengen aja, hehe.


 



Desain awal


 


Gue tadinya kepikiran buat bikin dengan gaya realis, ato yang sok-sok cute gitu, tapi nggak tau kenapa, males aja. Ngerasa kaya pasaran banget.


 


 Animal Hobar


Hobar binatang. 


 


 Terus gw kepikiran buat bikin kaya fabel gitu, tapi dikait-kaitin sama kehidupan gw di dunia nyata. Tapi dipikir-pikir, repot... dan ko si Hobar malah kaya anjing ya. Padahal maksud gw gambar anak singa. Sial. 


 


Akhirnya, inilah desain akhirnya:


 


 


Hobar Final


 


The last Hobar 




Akhirnya balik lagi jadi kaya di komik Kambingjantan. Geblek.




Ini contoh komiknya 1 halaman:


 


Hobar - Page 1


 


What do you think?


 


Mo liat blognya? Tinggal klik di sini. 


 


---


 


Mo cerita lagi, deh. Masih yang waktu talkshow di Jogja, gue lagi wi-fi-an di lobby hotel tempat gw ama Radith nginep, sementara Radith diem di kamar karena masih pusing. 


 


Tiba-tiba, pas gw lagi asik-asiknya chatting, dari arah lift, Radith dateng, disoriented, kaya anak kecil yang ilang di mall. Dia duduk di samping gw, terus bilang: "Buset. Gue dibisikin."


Gw: "Hah? Dibisikin apaan?"


Radith: "Nggak tau. Gue lagi tidur, tiba-tiba gue bangun, ada yang bisikin gue: 'Cepet sembuh...cepet sembuh...puji Tuhan..', sambil ketawa-ketawa gitu. Kaya suara laki-laki gitu. Terus gue akhirnya bisa bangun, nggak ada siapa-siapa di kamar."


Gw: "....!! Serius?"


Radith: "Serius."


Gw: ".....serius?"


Radith: "Serius!"


Gw: "..........."


Radith: "....."


Gw: "Serius!?"


 


Radith pun nabokin pantat gw.


 


Nggak lah. Hehe.


 


Pokonya, akhirnya gw temenin dia tidur di kamar. (Tempat tidur terpisah, ok. Gue ulangin: TEMPAT TIDUR TERPISAH!!)


 


Paginya, dia bilang: "Yo..."


Gw: "Ya?"


Radith: "Waktu ada yang bisikin itu, sebenernya ada kaki orang gitu, dua pasang kalo nggak salah."


Gw: "Di mana?"


Radith: "Di atas kasur lo."


Gw: "Whot?"


Radith: "Iya, tapi gw stuck, gak bisa ngeliat itu kaki siapa. Kepala gw gak bisa gerak."


Gw: "Di kasur gw?"


Radith: "Iya. Kenapa?"


Gw: "KAMPRET. Tau gitu gw mending tidur di koridor!!!!"


 


Persis banget kaya yang di cerita Hantu Rambut Poni. Gila, pantes aja kaya ada yang mijet gitu pas gw tidur, ternyata diinjekin hantu. Later, Radith jelasin ke gw kalo it happens, gak sering, tapi dia emang banyak encounter sama kejadian-kejadian mistis gitu.


 


Aaaah...TAEEK.


 


---------


 


Anyway, segitu aja dulu, keep berdoa buat kesembuhan Radith oke. Kalo nggak gw bakal terus menghantui idup lu pada dengan bacotan-bacotan nggak jelas gw. Hahahahhahahhahaha (sampe serek)




guest blogger