Ganti Judul!!!!! Bikin Cover!!!! Mati aja gue!!!

Sewaktu nerima hasil design cover buat buku keempat gue (Merinding Disko), kita sepakat bahwa hasil design masih belom kuat. Cover buku gue jadi serem gitu dengan darah, nisan, dan tengkorak-tengkorak. Kesan "komedi"-nya gak dapet. Akhirnya, editor gue menyarankan ngubah konsep cover. Ternyata, sewaktu kemarin dirapatin bareng-bareng editor gue dan tim redaksi, judul Merinding Disko pun dinilai masih belom kuat secara konsep, judulnya kurang bercerita banyak, dan gak nendang. Akhirnya, judul buku keempat diganti menjadi...

Babi Ngesot: Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang

Kenapa Babi Ngesot? Karena judul buku keempat pengen ada unsur binatang-binatangnya TAPI masih terdengar lucu TAPI masih ada hubungannya dengan dunia hantu. So, there you have it!

Konsep design cover, karena ngikutin judul buku, langsung dirombak total. Designer covernya diganti (dari Nanda ke Yashinta Mutiara Aini), dan kita langsung brainstorm bareng soal konsep cover. Beberapa ide keluar: muka gue dengan badan babi lagi ngesot, muka gue dikasih idung babi lagi ngesot, gue "nongol" dari kuburan dengan muka babi, gue masuk botol berantem dengan pemburu hantu... di tengah-tengah brainstorming, gue nyadar... KENAPA GUE JADI DISAMBUNGIN SAMA BABI TERUS?! Nasib. Hehe.

Begitu konsep selesai di brainstorm, gue langsung masuk ke studio foto untuk photo session cover bukunya nanti. Seperti buku-buku sebelomnya, muka gue bakalan nongol di cover... jadi, difoto dengan fotografer profesional adalah hal yang wajib hukumnya. Gue pun masuk studio untuk foto-foto dengan pose yang menajiskan. Beberapa foto yang sempet dijepret:


Aku lumpuh, Fernando. AKU LUMPUHHH!


Tukang minta-minta pinggir jalan: "Om.. bagi duit om... OOOMM!!!"


Jangan boker dengan gaya seperti ini!

Nah, foto-foto ini yang akan diolah oleh designer cover untuk dibuatkan cover yang menarik. Begitu cover kepilih, nanti gue pajang lagi di sini deh. Hehe. Yang rese selesai sesi foto, temen-temen gue ngeliat dan bilang, 'Ini mah gak usah ditempelin sama idung babi ato badan babi, Dith. MUKE LO UDAH MIRIP BABI! HAHAHAHAHA.' Kampret lo semua.

Ribet juga yak bikin buku? Banyak penulis yang mengira begitu selesai nulis dia langsung kasih ke penerbit dan pekerjaan dia selesai sampai di situ. Tapi engga, selesai menulis baru setengah dari perjuangan membuat buku. Masih ada nentuin cover, milih font yang enak, kertas yang bagus. Buku yang kuat adalah buku yang secara konsep kuat secara keseluruhan. Untungnya, gue punya editor keren yang ngejagain dalam hal ini.

Proses nerbitin buku-buku gue sebelumnya juga mayan ribet kayak sekarang. Buku Radikus Makankakus misalnya, baru dapet judul sebelom bukunya naik cetak. Buku Cinta Brontosaurus, sempet berantem sama editor gue tentang konsep/format tulisan. Buku Kambingjantan, harus pusing milih-milih cerita dan mikirin gimana caranya orang tahu blog itu apa (pas Kambingjantan terbit, blog belom sepopuler sekarang). Tapi itulah serunya nulis buku.. prosesnya sama nikmatnya dengan menulis isinya!

Oh ya, untuk buku Babi Ngesot: Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang
ada saran untuk konsep covernya? Any suggestion welcomed! :D

PS: Cara sistem pre-order buku Babi Ngesot dengan bonus kaos akan diberitahukan di sini. Jadi, kalo ada yang email dsb menanyakan cara pre-order, ditunggu di sini aja ya.. Love ya readers! Lusa Javajazz!


about my book...