Kurang Tidur and Its Discontents

Kurang tidur membuat otak gue tidak berfungsi maksimal.

Yah... Belakangan ini gue emang lagi insomnia berat. Mata gue ke mana-mana cuman segaris. Bawaannya nguap. Pengen tiduran, tapi begitu ketemu kasur malah gak bisa tidur. Salah satu sifat buruk gue kalau kurang tidur adalah kurangnya konsentrasi, kurang fokus, dan bawaannya ngelindur.

Gara-gara kurang tidur gue pernah bangun bener-bener setengah sadar, masuk kamar mandi, terus mandi... sampoan. Sampai akhirnya gue ngerasa, "Kok pala gue panas banget ya?" Pas gue liat... GUE SAMPOAN PAKE PEPSODENT. Yesssss. Sisi positifnya, paling tidak sekarang kepala gue bersih dari jigong-jigong yang mengganggu (buset, pala aja jigongan).

Sahur pun seperti itu. Gue sampai gak sadar Sahur tadi pagi makan apa: tidur jam dua pagi, bangun sahur jam empat dengan mata separo, maen ngunyah yang ada di atas meja, lalu langsung tidur lagi. Itu kalau lagi hoki bisa bangun sahur, gue juga gara-gara kurang tidur sempet ngelewati beberapa kali Sahur juga.

Karena saking susahnya dibangunin Sahur, kemaren nyokap sampai ngebawa makanan ke sebelah kasur sambil bilang, "Ini sambil dimakan cepet aja. Keburu Imsak." Gue, sekali lagi, bangun setengah celeng, dan main nguyah apa pun yang di taro nyokap. Hasilnya? Pagi-paginya gue bangun dengan jempol kaki nyelup ke satu mangkok Spaghetti sisa saur yang masih ditaro di samping tempat tidur dan mulut mangap di sebelah gelas yang udah tumpah... becek abis. Mirip babi epilepsi.

Insomnia is no fun.

Beberapa orang udah memberikan saran kepada gue untuk mengatasi insomnia yang sungguh parah ini. Pertama, saran yang paling banyak, adalah dengan meminum susu hangat. Tapi yang terjadi gue justru makin gak bisa tidur. Entah kenapa, setiap kali gue meminum sesuatu yang panas dan kental, gue merasa harus mengetik sesuatu. Mungkin karena kebiasaan nulis sambil ngopi kali ya? Yang jelas, begitu gue ke dapur, bikin hot chocolate, gue malah buka laptop dan ngetik tulisan-tulisan acak.

Saran kedua, yang diberikan oleh orangtua gue adalah dengan meminum Antimo. Gue gak ngerti apa korelasi antara minum obat mabuk di atas kendaraan dengan tidur di atas kasur, berhubung kasur gue tidak beroda dan tidak bergerak ke mana-mana. Antimo memang bikin ngantuk, dan tidurnya pasti pules banget, tapi masalahnya cuman satu: bangun setelah tidur minum Antimo tuh gak enak. Bangunnya kerasa seperti hangover dari Antimo. Mulut jadi agak asem. Pala puyeng.

Di sisi yang lain, insomnia ngebantu banget dalam hal menulis.

Entah kenapa, gue ngerasa paling "klik" kalau gue menulis di malam hari. Ada romantisme tersendiri yang muncul dari menulis di tengah-tengah keheningan, gak ada gangguan. Dan entah kenapa juga, gue ngerasa lebih tenang ketika gue mikir "kebanyakan orang di Indonesia udah tidur", gue merasa hape gue tidak akan bunyi tiba-tiba, kerjaan tidak akan datang menyodok, dan gue bisa sendirian dengan tulisan gue. Satu cangkir hot chocolate, dan laptop Mac item. Dengan tiduran sambil ngetik, gue bisa menghabiskan berjam-jam menulis berlembar-lembar dalam bentuk apa pun; baik itu untuk buku selanjutnya, skrip film, atau sekadar catatatan yang tidak pernah terpakai.

Meskipun begitu, kurang tidur bener-bener bikin kesiksa banget. Temen gue bilang, mungkin insomnia ini timbul dari kebanyakan pikiran, yang which is ada benernya juga; akhir-akhir ini banyak banget yang bermain di kepala gue. Lalu, temen gue menyarankan Valium, antidepresan yang ngebuat dia jadi "males, gak deg-degan, rasanya damai, dan tiba-tiba bisa black out". Kayaknya asik juga tuh, masalahnya buat dapetin Valium harus lewat psikiater.

Duh, udah jam 12 siang dan mata gue tetep segaris.
Coba idup gak butuh tidur..


menjadi penulis