Makanlah ikan pari itu, kawan

Roadshow gue di Jawa Timur kemarin hanya bisa dideskripsikan dengan satu kata: makanan. Gue makan sampai pusing. Gila, enak-enak banget. Salah satu makanan di Surabaya yang bikin gue gak-nyangka-bakalan-enak-abis adalah ikan pari. Gue makan nih ikan di Sego Sambel, tempat makan kaki lima yang makannya sambil lesehan.

Gue makan di Sego Sambel bareng Moammar Emka, Christian Simamora, Windy Ariestanty, dan temen-temen dari Gagasmedia cabang Surabaya (Mas Arif, Mas Rudi, Mas Tepe). Pas denger kalo menu andalannya adalah ikan pari, gue langsung spontan menyahut, "Emang ikan pari bisa dimakan?" Ternyata, bisa. Ternyata, enak banget. Sinting.


di Sego Sambel bareng Christian (iya, emang mukanya Chris agak mencong)

Satu porsi ikan pari yang gue pesen dateng pas lagi anget-anget. Pas dimakan, mmmmmm teksurnya berasa, manisnya dapet, dan rasanya seperti.. seperti apa ya? Pokoknya beda banget deh. Tidak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Gue enjoy banget makan tuh ikan pari sampai akhirnya Mas Emka bilang ke Christian..

Mas Emka: Lu tau gak Chris. Para pelaut itu dulu kalau kesepian di laut ngapain?
Chris: Ngapain mas?
Mas Emka: ML (making love) ama ikan pari!
Chris: Oh my god..

Gue nanya ke mas Emka..

Gue: Serius? Emang enak gitu mas?
Mas Emka: Yah Dit, ikan pari kan mulutnya bagus..
Gue: Hah? Gara-gara ikan pari mulutnya bagus?

Gue mikir, Si Komo juga mulutnya bagus.
Tapi gue gak bakalan mau ML ama Si Komo.

Mas Emka: Serius gue dit. Tapi buntutnya harus dipegang dulu. Kalau engga bisa nusuk-nusuk.
Gue: Gila. Pelaut-pelaut itu sinting banget. Gara-gara lama di laut gitu yah Mas Em?
Mas Emka: Gitu deh dit.

Kita semua yang baru aja selesai makan ikan pari,
hanya bisa diem mendengar fakta mengejutkan tersebut.

Lalu timbul teriakan dari mulut gue, "Nah lho. Ikan pari yang kita makan tadi.. MASIH PERAWAN GAK YAH?!!!" Seketika itu, perasaan ingin muntah timbul dalam diri. Ikrar gue di Surabaya: Gue. Gak. Bakal. Makan. Ikan. Pari. Lagi. Keesokan harinya, saat gue cerita soal "hubungan spesial" antara ikan pari dan pelaut.. eh Mbak Windy malah muntah (as in, muntah beneran) ngebayanginnya.


kepala sama gelas gedean gelas

Hari terakhir di Surabaya gue mampir ke Jumbo Jus. Di kaki lima ini ada jus yang enak-enak dan gede-gede banget. Gue mesen jus leci campur pir, dan emang.. ENAK BANGET. Sayangnya pas minum jus ini perut gue agak-agak mules, jadinya cuman minum dikit doang. Udah gitu sempet-sempetnya juga gue beli jagung bakar yang dijual di sebelah Jumbo Jus, gue udah lama ngidam pengen makan jagung bakar. Begitu kesampean.. sama sintingnya. Enak! Gendut deh gue pulang-pulang dari Surabaya.

Talkshow-nya sendiri, di Surabaya, sangat seru. Terutama pas talkshow di Gedung Pemuda. Rame banget, tapi begitu book signing barisannya sangat-sangat rapi. Mereka berbaris satu per satu dengan manis. Beda banget pas Talkhow di Gramedia Malang, di mana orang-orangnya bejubelan ke depan meja tempat gue booksigning sampai titit gue kegencet meja.

Gue suka banget talkshow. Bagi gue, ini kesempatan untuk ketemu langsung mereka yang sudah berbaik hati untuk membeli buku gue. Makasih yah readers, you are so freakin' awesome! Makasih juga buat yang udah ngasih oleh-oleh: ada boneka harimau untuk edgar, pin pantat gajah, lukisan cat air yang lucu banget (sampai bingung naro di mana pas lagi di pesawat), kaos bewarna putih, sama satu buah cerpen untuk dikomentarin. I owe you big big big time!

Oh ya,
akhir bulan ini..
Jogjakarta, here I come! :D

PS: many special thanks buat Mas Arief, Mas Rudy, dan Mas Tepe buat waktunya nemenin kita-kita penulis Gagasmedia yang begajulan banget. Hehe. See you guys soon!


menjadi penulis