Ngocok-Ngocok Inbox

Terimakasih atas email-email yang masuk!

Gue suka baca email masuk. Mulai dari ngasih semangat, sampai ke sharing soal ingatan apa yang kalian munculkan kembali sebelum membuat Patronus sendiri. Sangat-sangat menyenangkan membaca email yang masuk, penyegaran di tengah email-email jualan gak penting seperti bagaimana menurunkan berat badan dengan $5 sampai ke cara mudah untuk membesarkan penis.

Beberapa email masuk, kali ini gue coba pilih secara acak..

Email dari Bena:

taro poto lo lagi sambil nulis dong, pake webcam ato video gitu aeoaehoahe ..
iseng :P


Walaupun bukan sambil nulis, ini poto-poto dari Photobooth, lengkap dengan jenggot gue yang makin lama makin kayak kambing. Hahahaha.




***

Email dari Ummisobariah:

RadiTtTtT kENapa lw dan kwan2 lw para lelaki dcptain bWt nyakitin Para wanita.. Kenapa kenapa kenapa.. Kenapa gak ad cowo yg bsa jd payung bwt wanita jd cewe2 ngerasa teDuh ,,kenapa cowo diuTus bwt bkin air mata perempuan menetes..kenapa

Banyak kok cowok yang bisa jadi payung untuk cewek-cewek biar ngerasa teduh. Coba aja musim ujan kamu berkeliaran di depan mall, niscaya banyak cowok-cowok yang lagi bawa-bawa payung. Biasanya tinggal bayar 2000 perak bisa dianter sampe angkot.

***

Email dari  Nena:

Dik. Langung aja: bisa gak orang idup dari penulis? Aku udah lama pengen jadi penulis tapi penasaran, bisa gak sih orang idup dari nulis aja?

Terus terang, ini salah satu pertanyaan yang paling sering gue dapet dari orang dan media. Jawaban gue:  1) tergantung apa yang kamu maksud dengan "bisa hidup" dan seberapa besar standar "bisa hidup kamu", dan 2) profesi penulis sama aja kayak profesi seni lainnya; ada pemusik yang kelaperan ada pemusik yang sukses dan dikenal.. ada pemain film yang ngutang terus (ada!) dan ada juga pemain film yang kaya raya. The bottom line is.. It depends on how good you are, how lucky, dan faktor-faktor lainnya (timing, konsistensi, orinisalitas, marketing, dsb). Satu hal yang jelas: the harder you work, the luckier you get.

Interestingly, penulis Eka Kurniawan menulis lebih lengkap tentang ini, bisa dilihat di http://ekakurniawan.com/blog/bisakah-hidup-dengan-menulis-111.php

***

Email dari Anggita:

radith,, lw minus kan yya ? ?
minus berapa ? ?
dari kapan pake kacamata ? ?
sd ?
smp ?
atau pas brojol dari perut emak udah pake kacamata ? ?
hhehehee . .


Gue pake kacamata dari kelas 4 SD. Tapi, akhir tahun lalu gue di lasik. Sampai sekarang gue masih membiasakan diri untuk enggak secara reflek membenarkan kacamata (soalnya udah ga ada lagi). Asik juga dilasik, sekarang mata gue dari -3 jadi mata keranjang.


email pembaca