Alfa, si Kucing Iblis

Oke, gue berubah pikiran.

Ternyata nge-Plurk ngebuat gue ngerasa jadi harus maintain dua blog, yang berarti sangat tidak mungkin bisa gue lakukan dua-duanya dengan fokus. Jadi, daripada yang Plurk jadi terbengkalai (response temen-temen di tiap Plurk gak dibales-bales), dan blog juga ikutan terbengkalai (jadi lebih giat nge-Plurk daripada ngeblog... sumpah, tendensinya jadi kayak gitu!), gue memutuskan tetap stay fokus ngeblog aja.

So, gue bakal ngapus account Plurk gue dan bar Plurk yang di kanan akan ilang hari Senen nanti. Bagi yang udah terlanjur keracunan Plurk yah monggo dilanjutkan. Makasih buat temen-temen Plukers gue yang chatting seru: Lumiere, pewe, giginyakuning, blue9lazses, dan lain-lain. Kita ketemu di blog ini lagi aja ya. Mohon dimaklumi. Hehe. :)

Oke, urusan Plurk beres,
gue mau curhat...

Salah satu kegiatan rutin yang gue lakukan sebelom Sahur adalah ngagetin Alfa, kucing keluarga kita. Biasanya, pas gue baru bangun saur dengan mata setengah kebuka, Alfa udah ngeong-ngeong di lantai dua, tanda pengen dikasih makan. Kalau udah gitu, gue suka lari dari jauh dan ngagetin Alfa sambil bilang "DHUAAARRRR!!!!" sampai dia loncat ketakutan. Hal ini gue lakukan terus dari hari pertama puasa. Memompa adrenalin. Memancing ego manusia. Sungguh menyenangkan.

Anehnya, kemarin pagi, begitu gue keluar kamar, gue ngeliat Alfa duduk di deket tangga. Engga ngeong. Engga ngapa-ngapain. Hanya duduk di deket tangga tanpa perasaan bersalah. Seperti biasa, dari kejauhan gue berlari, gue mencoba ngagetin si Alfa. Eh si Alfa ngibrit ke bawah tangga. Karena semangat, gue terus lari ngejar Alfa... Dia tiba-tiba STOP, gantian gue yang KAGET, dan... gedubrak, gedubrak, gedubrak... gue JATOH KE BAWAH TANGGA!!!!!

Gue langsung mengerang kesakitan, duduk di sofa.
Nyokap teriak dari dalam kamarnya.

Nyokap: Ya ampunnn... suara apa itu?
Gue: *suara sok melas* Barusan jatoh, Ma... dari tangga... Aduhh...
Nyokap: *santai* Oh, kirain tasnya Anggi-Inggi jatoh.
Gue: ...


korban tipu muslihat Alfa

Gue melihat ke arah kaki gue, ternyata jari tengah kaki kanan gue kukunya biru. Lengkap dengan lecet di bagian tengah. Pas gue cari-cari Alfa ke sana-ke sini, dia tidak terlihat. Dia telah kabur. Dia telah kabur dengan penuh kemenangan. Inilah tanda kucing menunjukkan supremasinya terhadap majikannya. Inilah Alfa, si kucing iblis... licik dan penuh strategi! Gue menjadi korban pembalasan dendam Alfa. Besok pasti gue bales lu, Fa. Tunggu pembalasan gue. Karena dendam di hati orang yang dikhianati kucingnya tidak mudah hilang.


wujud asli alfa

Ya, tidak mudah hilang.


suram banget

Ngeplurk Juga Deh

Tambahan baru di website ini: gue sekarang masang Plurk di bagian kanan atas.

Kalau ada yang gak tau, Plurk intinya kita ngeblog tapi cuman sampai 140 karakter doang. Jadi, ngeblognya bener-bener dikit-dikit, paling sekalimat-dua kalimat. Gue taro di website ini supaya kalo ada temen-temen ada yang sering ke sini dan belom ada update, bisa ngintip Plurk gue kali ya, untuk berita-berita singkat.

Penjelasan lebih oke tentang Plurk: di sini atau yang lebih lengkap, di sini.

Enaknya Plurk, gue bisa ngisi sambil mobile lewat Blackberry. Oke, ngeblog bisa juga bisa sih pake Blackberry, tapi kalo harus ngetik post sepanjang ini misalnya... jempol gue bakalan lumayan jadi sengklak. So, coba aja. Seru banget. Gue juga baru nyoba and it turns out to be so much fun.

I'm sorry, ternyata jadinya agak aneh. I've changed my mind. :P

***

Hari ini gak ada reading, tapi nanti sorean ada semacem acara ngabuburit sama majalah Aneka dan pembacanya di kantor Gagasmedia/Bukune. Tadinya gue mau didaulat untuk ngisi ceramah tentang sebelum berbuka, namun berhubung gue sadar diri jadinya gak jadi. Kalau gue ceramah, bisa ngomong apa gue? "Teman-teman, jangan berbuat dosa. Oke! SEKIAN! TERIMAKASIH!"

Atau, ketika gue dikenalkan untuk memberikan ceramah, "Teman-teman, sekarang kita akan mendengarkan siraman rohani agar hati kita bersih dari penulis Raditya Dika...yang bukunya berjudul... BABI NGESOT." Sungguh sangat tidak pas.

Akhirnya yang tadinya ceramah berganti jadi workshop penulisan, dan kemaren berganti lagi jadi ngobrol-ngobrol tentang karir di dunia penerbitan dan industri kreatif bersama pemimpin redaksi dari penerbit lain. Lumayanlah sambil nunggu buka.

***

Anyway, mudah-mudahan email ini menjawab email lain yang serupa:

email dari Cindy:

Hai Kak Dika...
Gue Cindy, salah satu pembaca setia buku" lu... Hehehee...
Btw, gue pgen menyampaikan isi hati gue sebagai 'calon' penonton Kambing Jantan The Movie...
Yahh...
Gue harap dalam pengerjaan film ini, jgan maen"... Soal kan banyak film komedi Indo sekarang yang pengerjaan filmnya cepet dan dibuat ala kadarnya....
N, penonton jadi kecewa. Gue gak mau film lu disamakan dengan film" indo yang asal"an itu (ehemm... maap film" indo)
Dan gue harap acting lu gak terlalu di buat"...
Soalnya ntar jdi aneh lagi... =_=""
Hmm gue mau nanya juga...
Ntar buku komik Kambing Jantan ada pre-order juga gak? Hehehe...
KLo ada, pas tgal mulai pesannya jgan deket hari libur yah!
Soalnya waktu beli Babi Ngesot, gue gak keburu... Jdinya gue gak kebagian kaos lu dhee.... T_T
Thx da dibaca yah...


Cindy C ^^

Tenang aja! Pokoknya film Kambingjantan bener-bener dijagain banget kok. Sejauh ini gue bener-bener punya harapan yang sangat sangat positif untuk film ini. Semakin gue reading dan melatin scene-scene ini di depan kamera, semakin gue optimis hasilnya bakal oke. Mas Rudi juga ngejagain acting gue supaya jangan kaku, dan gue lagi giat-giatnya belajar acting, sebagian besar gue pake referensi-referensi film Woody Allen (Husband and Wives, Deconstructing Harry, Interiors, dsb), karena menurut gue acting orang-orangnya di sana bener-bener natural banget (terutama Mia Farrow dan Diane Keaton).

Acting, harus gue akuin emang ternyata cukup sulit. Selama ini gue kalo nonton film bisa dengan mudah bilang, "Ih ektingnya jelek banget. Ih kok gitu sih ektingnya". Setelah gue ngalamin sendiri, ternyata acting itu sulit... gue akan berhenti untuk dengan mudah ngata-ngatain film orang lagi. Hahaha. Yes, it is hard, tapi kalau belajar pasti bisa.

Satu hal yang harus diketahui, film Kambingjantan ini tidak akan dibuat dengan asal. Film ini juga tidak akan sama dengan film-film komedi yang "jorok-jorok" yang lagi sering nongol dibioskop. Film ini juga bukan film komedi yang komedinya HA-HA-HI-HI ridiculously konyol gitu. Feel komedinya lucu, tapi lebih ke subtle. Kayaknya, berdasarkan skripnya, film ini bakalan lebih berasa ke Superbad/Arrested Development dibandingkan ke Epic Movie/American Pie. Gimana pun juga inti dari film ini adalah coming of age dan mencari apa yang kita inginkan, dan buat gue, ini bakalan jadi sangat personal.

Oh ya, bagian art kita bakalan sama Allan Sebatian, yang juga jadi art directornya Ayat-Ayat Cinta... yang memang jadi keren banget. Kita semua dari produksi emang lagi fired up. Mengingat waktu syuting tinggal sebulan lagi. Hohohoho.

Aaaaand no, Komik Kambingjantan engga akan ada pre-ordernya.
Tapi kita mau bikin permainan lain bareng pembaca. Ditunggu aja ya.


email pembaca

Mencoba Sehat Selalu

Gimana puasanya? Alhamdulilah, di hari ketiga puasa...
Gue udah bolong enam belas (lho kok minus?!).

Di puasa kali ini gue mencoba untuk berpikir untuk hidup sehat. Ya, setelah seminggu penuh jadi penyakitan, di awali oleh mual-mual dan diiringi dengan mencret yang fals, gue akhirnya mulai berpikir untuk hidup sehat. Sekarang, di mobil gue ada aqua segede-gede apaan tauk yang jadi pengingat bahwa gue harus terus-menerus minum aer putih. Sebelumnya, frekuensi gue minum putih adalah sekali se... bulan. Itu juga kalo inget.

Selama ini gue cenderung mengganti aer putih dengan kopi item. Pagi-pagi masuk kantor, langsung satu cangkir kopi item. Jam empat sore, kopi item lagi. Rapat di luar, kopi item. Lagi nunggu reading di tempat mas Rudi, kopi item. Lagu nulis buku di cafe, kopi item. Jantung gue udah mau mampus. Mengingat ngopi ada korelasinya dengan umur yang pendek, sekarang gue berhenti minum kopi. Gue sekarang nyedot kopi dari idung. Oke, enggak. Gue berhenti total minum kopi. Bye-bye kopi. Selamat datang, aer putih.

Usaha lain untuk hidup sehat, gue sekarang mulai meminum pil-pil suplemen makanan.



Inilah teman baru yang akan mengisi hari-hari gue:
1) Acidohpilus - biar pencernaan lancar
2) Super Antioksidan - buat antioksidan (jangan tanya gue apa artinya)
3) Echinacea 1000 - untuk daya tahan tubuh
4) Neurobion 5000 - untuk vitamin B complex

Ya, akulah Radith si manusia pil.

***

Oh ya, kemaren gue baru nemu blognya Sherina..

Dari dulu gue fans beratnya Sherina, I think she's just so pretty and talented.
Go, give her a hi.

***

Respon cepat dari beberapa komen/email yang masuk:

1) Fotonya Fiza (pemeran Kebo) dan cast yang lain akan segera diberitahu pas websitenya official Kambingjantan The Movie dikeluarkan. Kayaknya gak lama lagi sih, kemaren kita baru terima draft design websitenya dari webdesignernya. Informasi tambahannya juga bakal kita bagi lewat sana.
2) Cover untuk komik Kambingjantan masih didevelop ulang. Yang nomor 3 terlalu mirip sama cover buku lain, yang nomor 2 belum terlalu jelas, jadi yang nomor 1 yang coba didevelop lebih rapi, lebih bagus, dan diulik supaya tidak mirip sama sekali dengan buku Kambingjantan yang lama.

Tetap semangat puasa (bagi yang puasa), guys!


sehari-hari

Dipilih Dipilih

Hai readers, minta tolong ya...

1. Temen-temen yang udah baca blog ini dari lama mungkin inget gue pernah posting untuk sesi pemotretan cover buku Babi Ngesot.  Nah, seperti biasa, setiap ada progress buat buku baru, gue pasti pajang di sini. Kali ini, untuk komik Kambingjantan: Sebuah Komik Pelajar Bodoh, Dio (si komikus muda berbakat. Hohoho) udah ngirim tiga konsep cover.

Proses penentuan cover buku sebagai berikut: 1) Penerbit melihat tiga konsep cover dari designer cover (atau menolak, jika dari ketiganya gak ada yang cocok, dan meminta untuk ngirim tiga konsep lain) 2) Penerbit memilih satu konsep dan mendevelopnya sampai jadi 3) Cover buku siap terbit.

Sejauh ini, ada tiga konsep cover yang dibuat Dio untuk cover komik Kambingjantan: Sebuah Komik Pelajar Bodoh:


konsep 1: cover lama kambingjantan di corat-coret


konsep 2: tiga tokoh utama di depan cover


konsep 3: tokoh-tokoh disusun di depan cover

Gagasmedia sebagai penerbit belum milih/ngeliat tiga konsep cover ini. Jadi, bisa aja ketiganya ditolak, atau satu konsep dipilih dirombak total, atau langsung jalan dengan salah satu konsep di sana. Kalau ada kabar lagi gue kasih tau di sini. In the mean time, ada yang punya pilihan? Masukan? Atau mungkin punya ide konsep lebih bagus? Yah monggo kasih komentar. :)

2. Dapet kabar dari Mbak Tyas (produser), kalo film Kambingjantan akan dibuatin album sountrack-nya, bekerja sama dengan Nu Buzz Prambors. Gue sih belom ketemu resmi sama temen-temen dari Nu Buzz dan gue gak tau udah sejauh mana diskusinya, tapi yang jelas nanti di album OST Kambingjantan, akan ada lagu-lagu gue juga masuk (yap, akhirnya. Hehe). Temen-temen dari Nu Buzz sekarang lagi denger CD lagu-lagu gue, dan mereka akan memilih lagu mana yang masuk album OST.

Kalau temen-temen mau bantu pilihin, silakan denger lagu gue di myspace Raditya Dika Project.

Khusus untuk lagu, kita udah jatuh cinta banget sama Adelaide Sky-nya Adhitia Sopyan. Dan kalau gak ada halangan yang melintang, kita bakalan make lagunya dia di film Kambingjantan. Semuanya masih proses sih, doain aja. Deg-degan nih.

So, ditunggu bantuannya!


about my book...

Postingan sambil keringetan ini..

Ketika gue lagi nulis ini, AC di kamar gue set menjadi fan, soalnya kalau dingin sedikit aja,
badan gue langsung mengigil.

Gue udah dua hari ini gak ngantor. Biasalah, kalau kecapean gue jadi ngedrop dan ujung-ujungnya jatuh sakit. Jadilah gue di rumah kerjaannya tiduran sambil keringet dingin terus. Tapi pikiran bolak-balik mikirin kerjaan, buku, film, bener-bener istirahat kalau lagi tidur. Sisanya, pikiran masih jalan-jalan.

Setelah dua hari istirahat di rumah, mau gak mau hari ini (baca: delapan jam lagi) gue harus ada di kantor karena ada satu meeting pas lunch dan sorenya ada reading dengan pemain si Kebo di tempat mas Rudi. Gue harus dateng... Men, gue gak enak udah ngerepotin timnya mas Rudi gara-gara gak dateng reading pas sakit kemaren. :(

Pas gue lagi ngedrop-ngedropnya, kemarin malem akhirnya gue sempet ke Rumah Sakit Medistra sama nyokap. Begitu masuk UGD, tensi dicek dan ternyata cuman dapet 110/47 yang which is rendah banget. Nyokap, panik seperti biasa,  ngebaca hasil tensi gue dan langsung bilang, "Tensi kamu rendah banget! Berarti kamu mati, Dik! Kamu mati!" Gue tenang aja karena, kenyataannya... gue belom mati. Pas dokternya dateng ngomentarin hasil tensi, dia bilang tensinya segitu karena gue abis jalan-jalan atau karena posisi pas ngambil tensi salah. Alhasil gue diambil tensi lagi, dan hasilnya, kata dokternya, normal.

Abis itu gue diinfus pake Neurobion 5000, hasilnya masih lumayan, sekarang gue udah ngerasa "agak" sehatan, walaupun keringet dingin terus mengucur dari badan dan kepala gue. Dokternya sih bilang gue kecapean. Katanya dia, "Ketika daya tahan tubuh kamu menurun karena kecapean, virus-virus di sekeliling tubuh kamu bisa masuk dan menyerang." Kayaknya emang bener juga sih (ya iyalah namanya juga dokter).

Sekarang problem baru buat gue muncul: delapan jam lagi gue harus di kantor, imsonia gue kumat, dan badan masih keringet dingin. Gimana caranya buat tidur?! Oh well...

***

Makasih banget yang udah ngirim email link balik, makasih bagi semua yang udah berpartisipasi. Untuk sementara link balik ini gue tutup dulu, kapan-kapan kita maen kayak gini lagi ya. Sekali lagi, makasih yang udah ikutan, halaman link gue sekarang jadi rame. Thanks to you guys! :)


sehari-hari

First  Prev 42 43 44 45 46 Next  Last