Semarang Roxxxx!

Semarang was rockin' awesome!!!! Hahahaha. Gila, trip gue ke Semarang keren abis. Walaupun gue berasa lagi umroh karena kotanya panas banget. Beneran deh, buat temen-temen di Semarang, tolong jawab pertanyaan ini: KENAPA SEMARANG PANAS BANGET?! Udah gitu gue sempet ngeliat anak-anak SMA masih ada aja yang pake jaket yang jalan-jalan di jalanan.

Gue sampe ke Semarang jam sembilan pagi naik Garuda. Begitu nyampe, ternyata LO dari panitia talkshow yang jemput gue belom dateng. Ya udah, karena gak ada kerjaan, jadinya gue.. boker. Hehe. Puas boker di toilet airport, gue pun langsung disamperin sama Liaison Officer gue, si Arly. Orangnya murah senyum dan cengengesan terus kerjanya. Sepanjang jalan gue diajak ngobrol ngalor-ngidur. Berhubung gue kurang tidur, gue cuman manggut-manggut aja.

Naik mobil, gue langung di bawa ke tempat makan yang katanya enak. Kita sampai di Warung Pecel Bu Sumo. Namanya aneh abis. Sempet curiga sih, jangan-jangan makan pecelnya sambil dibanting-banting ibu-ibu gembrot make kostum sumo. Tapi ternyata tidak (ya iyalah). Gue makan nasi pecel sama daging. Enak juga, gue suka banget sama makanan-makanan tradisional begini.


di tempat makan ini Anda tidak akan diajak bergulat

Begitu dari tempat makan Bu Sumo, si Arly nanya,

Arly: Mas Radith di sini gak nginep ya? Wah pasti capek tuh.
Gue: Engga, nanti malem langsung pulang, Mas.
Arly: Gak capek apa, Mas? Mas Emka aja kemaren nginep.
Gue: Kayaknya bakal mencret tapi gak papa lah. Hehe. Ada urusan lagi besok.
Arly: Kita masih lama nih talkshow radionya, mau kemana?
Gue: Terserah lo deh, Mas! Gue ikut aja! Hehehe.

Gue gak tau apa ada hubungannya dengan muka gue yang mirip babi ngepet apa engga, tapi gue dibawa ke Lawang Sewu, yang katanya tempat paling angker di Semarang. Masuk ke Lawang Sewu gue poto-poto. Tempatnya cukup menyeramkan, gelap, dan kotor, gak kebayang juga sih kalau ada setan tiba-tiba nongol. Kita sempet ngeliat menara air, yang bagian atasnya dipenuhi kelelawar-kelelawar. Kelelawar dan menara air, kayaknya cocok nih buat tempat tinggal Edgar.

Begitu selesai dari Lawang Sewu, gue diajak jalan-jalan ke Kota Lama. Di sini gue ngeliat bagian kota yang masih dipenuhi dengan bagunan-bangunan kuno peninggalan Belanda. Gosip-gosipnya, di deket danau di sini biasanya suka nongkrong WTS-WTS emak-emak seharga lima ribu rupiah saja. Buset. Kalau mau beli rumah capek (dan pegel) juga ngumpulin duitnya kali ye. Hehe.


Radith berpelukan dengan kawan lama

Tebak-tebakan untuk kali ini: naik apa yang selalu dikejar burung? Jawabannya: naik becak, soalnya "burung" abangnya selalu ngikutin di belakang. Ya, di Semarang masih banyak becak di mana-mana. Ngeliat orang naik becak gini, dengan design kota yang kuno, ngebuat gue serasa hidup di tahun-tahun kemerdekaan dulu. Mantep euy.


di Prambors: keempat orang ini tidaklah saling mencintai

Abis itu talkshow di radio-radio. Paling rame pas gue talkshow di Prambors FM, sumpah penyiarnya bocor-bocor abis. Gue ketawa ngakak sepanjang siaran, terutama pas ngebacain SMS-SMS yang masuk. Gue juga sempet dikasih denger cerita di buku gue yang dijadikan sandiwara radio di Prambors FM ini: Balada Badut Mabok dari Radikus Makankakus, dan Awas Menular dari Cinta Brontosaurus. Pertanyaan di radio-radio rata-rata mempertanyakan keberadaan Mbip yang menurut gosip sekarang ada di Semarang. Tapi ini tetap menjadi misteri, karena gue juga gak tau sekarang dia di mana (keluar malem-malem di Lawang Semu, mungkin? Hmmmmm). Lepas dari Prambors gue ke Trax FM dan langsung talkshow di Gedung Wanita.


"tolooonggg! celana gue kekecilan!!!"

Talkshownya rame abis. Gue gak nyangka pembaca di Semarang bisa seantusias ini. Respon mereka juga hangat (terutama setelah dilempar-lemparin buku gratis, meheheheh). Ada permintaan-permintaan aneh di talkshow ini seperti ada yang pengen helmnya ditandatanganin, tasnya ditandatanganin, dan sampe ada yang bela-belain bawa cap biar dapet sidik jari lima jari gue. Keep em coming guys, asal jangan ada bawa kambing idup terus minta ditandatanganin aja. Hehe.


dalam hati mereka: "Oh ini toh yang namanya Radith, kok kayak orang?"

Eniwei, karena pulang-pergi, gue balik jam 6.45 dari Semarang dan tiba di Jakarta langsung pulang ke rumah. Oleh-oleh dari Semarang yang gue kasih ke nyokap adalah empat biji Lumpia, yang katanya Arly termasuk paling enak di Semarang. Overall, it's been a great trip. Sayang banget gue gak bisa lama-lama, moga-moga kalau ada lain waktu gue ke sana lagi deh. Hehe. Oh ya, gue dapet banyak email yang nanyain talkshow ke daerah lainnya, kalau ada pasti gue kabarin di sini. Sejauh ini talkshow daerah terdekat gue ada di Surabaya. Makan siang dulu ahhhhhh. Smell ya later!


menjadi penulis